Langkau ke kandungan utama

KEMBALI KE PANGKUAN TUHAN.




Setiap Rasul dan Nabi yang di utuskan kepada manusia membawa ajaran tauhid. Iaitu ajaran mengagungkan Tuhan. Jadi, manusia hidup adalah untuk menyembah Allah. Dengan kata-kata yang lain untuk beribadah kepada Allah atau mengabdikan diri kepada Allah. Bukan sahaja Allah menghendaki, kalau kita rujuk akal dan hati kecil manusia juga menghendaki manusia itu menyembah Allah.



Buktinya bila ada orang mengatakan kepada kita, "Hai, saudara, saudara ini hamba Allahlah." Secara sepontan "automatik" akal kita akan mengiakan perkataan itu dan hati kita merasa puas, rasa lega dan rasa terima kasih kepada orang yang mengatakan yang kita ini hamba Allah. "Fitrah" manusia mengakuinya walau pun kita mungkin tidak pernah solat seumur hidup. Walau pun seumur hidup, tidak pernah fikir Allah dan tidak pernah fikir Quran dan Sunnah.



Sebaliknya apa pula kata hati dan akal kita kalau ada orang berkata: "Hai, saudara, saudara ini hamba nafsulah. Saudara ini hamba keretalah, saudara ini hamba dunialah, saudara ini hamba betinalah." Akal tidak setuju dengan gelaran itu dan hati juga tidak rela dikatakan begitu. Manusia akan marah, sakit hati dan sebak dada kalau kita katakan sebagai hamba nafsu, hamba kereta, hamba dunia dan hamba betina.



Akal dan hati tidak sanggup di beri gelaran begitu walaupun orang itu telah menghabiskan umurnya untuk nafsu, untuk kereta, untuk dunia dan untuk betina. Jelas bahawa kehendak Allah sama dengan kehendak akal dan hati kita.
Allah mahu kita menjadi hamba-Nya, menyembah, beribadah dan mengabdikan diri pada-Nya. Hati dan fikiran kita juga menyetujui dan mahukan kita berbuat begitu.


Maksud Firman Allah: 

Bahawa sesungguhnya Syaitan itu adalah musuh kamu yang nyata?". (Al-A'raaf 7:22).

Maksud Firman Allah:

"Dan sesungguhnya nafsu manusia itu sangat menyuruh melakukan kejahatan, kecuali orang-orang yang telah diberi rahmat oleh Tuhanku (maka terselamatlah ia dari hasutan nafsu itu). " (Yusuf,12:53).


Nafsu dan Syaitanlah menggoda dan melalaikan manusia. Dengan bujukan dan rayuan kedua-dua nafsu dan syaitanlah manusia jadi lalai selalai-lalainya. Manusia tidak mahu lagi menyembah Allah. Manusia mendurhaka dan menentang Allah SWT. Kalau takdir musuh-musuh batin ini tidak ada, manusia akan sentiasa menyembah Allah, berbakti kepada Allah, membesarkan Allah, cinta Allah malah akan tenggelam dalam memuja dan merindui Allah SWT.



Sebenarnya kesusahan dan penderitaan bukanlah kerana ikut Quran dan Sunnah. Apapun penderitaan hidup adalah "ujian " yang menimpa semua orang. Tiada manusia yang dapat mengilak daripada ujian. Tiada siapa pun yang terlepas daripada ujian. Tiada seorang pun yang dapat mengilakkan diri daripadanya. Misalnya sakit. Ia menimpa semua orang. Tidak mengira lelaki atau perempuan, orang besar atau orang kecil, ratu cantik atau manusia hodoh, malah doktor pun kena sakit. Semuanya adalah ujian dan ujian adalah penderitaan. Tiada siapa boleh elak.


Kalau begitu bukankah lebih baik jadi orang mukmin yang taat daripada orang degil di uji juga?. Bukankah lebih baik sembah Allah, kemudian di uji daripada orang kafir yang di uji juga. Di waktu manusia sudah tidak pedulikan Tuhan kerana terlalu cintakan dunia, pilihan dikalangan orang mukmin iaitu ikhwan dan asoib meletakkan Allah SWT sebagai cinta agungnya. Dengan kata lain, hidup matinya semua hanyalah untuk Tuhan dan kerana Tuhan. Ini dapat dilihat dalam jadual dan program hidup hariannya, sepenuh masanya adalah dengan Tuhan.


Sebagai contoh, umumnya, siapa yang melihat akan tertarik dengan peribadi Ikhwan dan Asoib. Mereka yang istiqamah sepanjang hidupnya berada awal sekitar 15 minit di sejadah menunggu waktu solat. Ikhwan dan Asoib juga tidak pernah tinggal solat berjemaah serta tahajud. Kecintaan mereka pada Tuhan itu dapat dilihat dalam dua bentuk:



Pertama: Ikhwan dan Asoib berhabis-habisan dalam mempromosikan Tuhan melalui kuliah rasmi dan tidak rasmi, di dalam tulisan-tulisan mereka, melalui lirik-lirik nasyid karangan mereka serta melalui sistem hidup menurut kehendak Tuhan yang mereka bangunkan dalam jemaah mereka yang mana manusia akan dapat melihat kebesaran Tuhan dan keindahan ajaran Islam.



Kedua: Bagi orang yang bergaul dan mengenali mereka dapat melihat mereka sangat membesarkan dan mengutamakan kehendak-kehendak Tuhan dalam hal ibadah dan akhlak. Mereka adalah golongan yang zuhud, sabar, berani, pemurah, kasih sayang, tawakal, tawaduk, pemaaf, pemalu, menghormati tetamu, membela jiran menjaga kebajikan terutamanya mereka yang memerlukan dan menziarahi manusia. Mereka sentiasa memakai pakaian yang sopan ke mana-mana. 



Mereka tidak memakai pakaian yang  memperlihatkan bentuk tubuhnya. Kerena mereka malu menampakkan bentuk aurat. Ikhwan dan Asoib mendoakan musuh-musuhnya dengan kebaikan. Orang menuduh mereka mengambil kepentingan dan menzalimi masyarakat. Walhal hakikat sebenarnya Ikhwan dan Asoib yang sanggup miskin dan susah demi untuk membela orang lain apatah lagi terhadap sesama sendiri.


Ikhwan dan Asoib adalah para wali di akhir zaman. Maksud firman Tuhan: " 

Ketahuilah sesungguhnya wali-wali Allah mereka tidak merasa dukacita disebabkan kata-kata musuh mereka yang ingkar itu; kerana sesungguhnya segala kekuasaan tertentu bagi Allah; Dia lah Yang Maha Mendengar, lagi Yang Maha Mengetahui. (Yunus 10:65).



Mereka Ikhwan dan Asoib kembali kepangkuan Tuhan dengan membawa hati yang selamat sejahtera. Sebagaiman yang Allah gambarkan dalam Al Quran. Tafsir Jalalain: ارجعي الى ربك راضيه مرضيه "Kembalilah kepada Rabbmu perkataan ini diucapkan kepadanya sewaktu ia menjelang mati; yakni kembalilah kamu kepada perintah dan kehendakNya dengan hati yang puas akan pahala yang kamu terima lagi diridai di sisi Allah maksudnya semua amal perbuatanmu diridai di sisiNya Jiwa yang beriman itu merasa puas dan diridai; kedudukan kedua lafaz ini menjadi kata keterangan keadaan; kemudian dikatakan kepadanya pada hari kiamat nanti.





Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…