Langkau ke kandungan utama

MAKSIAT IBARAT RACUN.


Foto (di pesta menyambut tahun 2019).

Hiburan dan berlalai-lalai kerosakannya makan dalam. Kalau seseorang itu memakan racun, jelas bahawa orang itu sedang melakukan sesuatu yang berbahaya dan yang akan
memudaratkan dirinya. Makan racun bukanlah satu kerja yang waras. Orang yang siuman tidak akan memakan racun.

Kalau dia makan racun di hadapan keluarganya atau di hadapan orang lain, mereka akan menghalang dan menegahnya. Kalau dia berkeras juga hendak makan racun itu, mereka akan merampas racun itu darinya.

Akan tetapi orang yang sama memakan lemak minyak dengan banyak dan gula tanpa had, tidak ada siapa yang akan menghalangnya. Sedangkan memakan benda-benda seperti itu boleh menjejaskan kesihatan nya dan mendatangkan penyakit. Disebutkan mudarat nya tidak begitu ketara dan kesannya tidak berlaku secara serta-merta seperti memakan racun, maja orang ambil ringan dan menganggapnya sebagai perkara biasa.

Begitulah juga keadaannya dengan maksiat. Ada maksiat yang seperti racun. Mudharat nya segera nampak. Ini termasuklah maksiat seperti mencuri, merompak, meragut, membunuh, merogol, berzina, berjudi dan sebagainya. Tidak mudah maksiat seperti ini dilakukan dihadapan orang ramai. Orang ramai akan segera menegah dan menghalang. Orang akan bertindak untuk menumpaskan orang yang melakukan maksiat seperti ini.

Ada pula maksiat seperti lemak,
minyak dan gula. Sekali pandang, ia tidak nampak macam maksiat. Orang pun tidak menganggap sebagai maksiat. Maka seluruh manusia
bergelumang di dalamnya. Dari
pihak atasan hinggalah ke peringkat bawahan. Dari pemimpin hinggalah rakyat jelata. Dari guru hinggalah kepada murid. Namun mudharat nya makan dalam. Sedikit demi sedikit merosakkan. Sedikit demi sedikit ia melemahkan. Lama kelamaan seluruh masyarakat jatuh sakit.

Maksiat yang tidak di anggap maksiat ini ialah kegiatan berhibur dan berlalai-lalai yang tidak sedikit pun menyentuh akal atau pun jiwa tetapi semata-mata menyentuh dan menyuburkan nafsu. Ini termasuk tayangan filem, tari menari, muzik, nyanyian, sukan dan olah raga. Ramai orang tidak dapat menerima bahawa filem,tarian, muzik, nyanyian dan sukan ini adalah maksiat seperti mana juga ramai orang tidak dapat menerima bahawa lemak, minyak dan gula itu adalah racun kerana telah terbiasa dengannya. Kalau tidak ada lemak, minyak dan gula, makan tidak sedap.

Namun siapa yang boleh menolak hakikat bahawa semua itu melalaikan. Ia tidak menghasilkan apa-apa kebaikan
Ia mudharat dalam jangka panjang. Mudharatnya halus tetapi makan dalam. Peminat-peminat hiburan di seluruh negara terdiri dari pelbagai peringkat umur dan berbagai tahap pendidikan. Mereka mempunyai tahap akhlak dan moral. Mereka asyik dengan filem, muzik, nyanyian dan sukan
Mereka dibuai dan dilalaikan dengan hiburan-hiburan seperti ini. Lama kelamaan, watak, saikologi, dan minat mereka ini
akan terpengaruh dan akan cenderung semata-mata kepada
segala apa yang berbentuk hiburan. Hiburan menjadi tunjang utama dalam hidup mereka. Apa-apa pun berhibur.
Lapang-lapang sedikit berhibur.
Sudah tidak ada perkara yang serius dalam hidup mereka lagi.
Hidup mereka tidak ada lain melainkan untuk berhibur dan berlalai-lalai.

Masyarakat atau bangsa yang mempunyai saikologi seperti ini
susah hendak dididik supaya menjadi satu bangsa yang kuat, berwibawa, membangun dan berkemajuan. Jauh sekalilah untuk menjadi satu bangsa yang boleh mendukung, menguatkan dan memperjuangkan agama.

Bangsa yang asyik dengan berhibur ialah bangsa yang lemah jiwa, tidak ada pendirian, suka meniru orang, tidak ada jati diri dan suka berpoya-poya. Bangsa yang gila dengan berhibur ialah bangsa yang tidak tahu apa erti pengorbanan dan apa erti tanggungjawab untuk memartabatkan bangsa dan agama. Lebih jahat lagi, bangsa yang terkena sindrom berhibur
ini sangat terdedah kepada pengaruh-pengaruh liar dan jahat. Mereka jinak dengan maksiat dan kemungkaran. Mereka mudah terlibat dengan rokok dan arak. Ini pula membawa kepada penyalah
gunaan dan penagihan dadah.
Mereka terjebak dengan pergaulan bebas, seks bebas, bohsia, bohjan dan seribu satu macam salah laku. Tidak ada apa-apa kekuatan dalam jiwa dan diri mereka untuk menolak
pengaruh-pengaruh liar dan jahat ini. Malahan apa yang ada dalam diri mereka hanyalah dorongan dan kecenderungan
untuk berbuat apa sahaja asalkan dapat berhibur dan berlalai-lalai.

Contoh apa yang telah didedahkan dalam berita media sosial sempena menyambut tahun 2019 baru-baru ini.
TINJAUAN mendapati botol-botol arak yang telah kosong berselerakan di tapak pesta tahun baharu, Neon Countdown 2019 di Lukut, Port Dickson, hari ini. - UTUSAN ONLINE/AIDA FAIZLEN IBRAHIM.










Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…