Langkau ke kandungan utama

XPDC MENJEJAK KHAWARIKUL' ADAH.


XPDC KASIH SAYANG.
(Foto ketika sarapan di AFT CAFE).

XPDC bersama kawan-kawan dari Indonesia. Safar atau XPDC adalah dakbussolehin. Amalan salafussoleh. Pengisian kepada kawan-kawan berjalan selama satu minggu. Kembara atau
Safar sebagaimana yang termaktub dalam Al-Quran dan As-Sunnah. Terlalu banyak perkara-perkara tersirat dalam XPDC dapat kita cungkil dan di suratkan. Apabila yang TERSIRAT TERSURAT ia dapat dijadikan panduan kepada umum. XPDC menjejak keajaiban atau Khawarikul'adah, ternyata Tuhan 
rezekikan kepada setiap peserta menjejaknya dalam XPDC ini.

(Foto Putrajaya).

Perjalanan bermula dari Putrajaya, ke Selatan Malaysia dan berakhir di Utara Malaysia.Pejuang-pejuang Islam berjaya berlaku khawarikul' adah antara
tokoh-tokoh Islam tersebut seperti Sultan Salahuddin Al Ayyubi, Thariq bin Ziyad, Sultan Muhammad Al Fateh dan lain-lain. Berlaku khawarikul'adah dalam perjuangan mereka. Apabila mereka berjaya memenuhi syarat untuk berlakunya bantuan Tuhan, maka berlakulah khawarikul'adah di tangan
 mereka. Seperti Palestin bebas di tangan Sultan Salahuddin Al Ayubi. Kota Contantinopel jatuh ketangan Sultan Muhammad Al-Fateh. Panglima perang Thoriq bin Ziyad membuka Eropah bermula dari Spain, Portugal dan Selatan Perancis.

Azam dan cita cita mereka ingin membenarkan apa yang telah di sabdakan oleh Rasulullah SAW. Akhirnya mereka berjaya membenarkan dan berlaku di tangan mereka sendiri. Mari kita terus belajar dengan sejarah. Kerana sejarah adalah guru yang terbaik.
"Oleh itu, bukankah ada baiknya mereka mengembara di muka bumi supaya - dengan melihat kesan-kesan yang tersebut - mereka menjadi orang-orang yang ada hati yang dengannya mereka dapat memahami, atau ada telinga yang dengannya mereka dapat mendengar? (Tetapi kalaulah mereka mengembara pun tidak juga berguna) kerana keadaan yang sebenarnya bukanlah mata kepala yang buta, tetapi yang buta itu ialah mata hati yang ada di dalam dada. (Al Hajj 22:46).

"Dialah yang memjadikan bumi untuk kamu yang mudah dijelajahi, maka jelajahilah di segala penjurunya dan makanlah sebahagian daripada rezekiNya. Dan hanya kepadaNyalah kamu (kembali setelah) dibangkitkan.
(Al Mulk (67: 15)

Oleh itu dapat kita katakan bahawa umat Islam memang digalakkan untuk bermusafir / mengembara atau berXPDC dalam rangka untuk menambahkan keimanan kepada Allah SWT. Dalam bermusafir, nikmat pancaindera pendengaran dan penglihatan serta hati diaktifkan, peka dan digunakan untuk memperakui kekuasaan dan kebesaran Allah.Maha hebatnya Kasih Sayang Allah kepada kita selaku hamba-Nya. Bermula XPDC kehidupan kita di dalam perut ibu (kehidupan alam rahim) lagi. Tuhan masukkan perasaan ke dalam  hati seorang ibu perasaan sayang terhadap zuriat dalam kandungannya. Abuya menulis buku "Pendidikan Rapat Dengan Rohaniah Manusia", menulis tentang ilmu rohaniah ini tidak semudah menulis dan mengarang ilmu-ilmu lain seperti feqah, ilmu sejarah, ilmu tauhid dan sebagainya. Ia bukan saja memerlukan ilmu pengetahuan yang luas bahkan perlukan ilmu rasa atau ilmu zauq (ذوق). Yakni hasil daripada pengalaman yang diperolehi setelah berjuang mengamalkan syariat melaui mujahadah yang sungguh-sungguh secara berterusan dan istiqomah.


Ilmu ini subjeknya ialah roh atau hati nurani yang tidak dapat dilihat dengan mata kepala. Ia hanya dapat dirasa dengan mata hati (basyirah). Maka untuk memperkatakan hal-hal yang maknawi (subjektif) atau hal-hal yang abstrak ini; yang mana ianya hanya dapat dirasa dan dijangkau oleh orang-orang yang mempunyai mata hati atau roh yang bersih setelah melalui proses mujahadah yang sungguh-sungguh (serious) dan istiqomah (berterusan); sangat sulit untuk menggambarkannya melalui tulisan. Tetapi kerana ianya terlalu penting. Maka tetap dikongsikannya untuk memperkatakan ilmunya dengan mengharapkan Abuya berikan rasa untuk mudah difahami ilmu rohani ini.


Memperkatakan ilmu yang maha dalam dan maha tinggi ini. Sedangkan kita mempunyai banyak kelemahan yang nyata.Di zaman orang mengiktiraf degri, Abuya membesarkan ilmu rohani atau hal-hal Rohaniah. Malangnya pada hari ini umat Islam anggap tidak perlu. Sedangkan untuk mendapatkan ilmu rohani perlukan proses berterusan atau perlukan proses mujahadah yang serius Dalam bermujahadah dan beristiqamah. Moga umat Islam mengambil berat kehidupan ulama kerohanian. Sebagai motivasi kepada umat Islam mengambil semula ilmu ini agar mendorong umat Islam mengamalkan semula. Agar lahir dan batin dapat dibersihkan.
Moga-moga jiwa umat Islam akan hidup dan subur kembali. Sehingga lahir semula sifat berkasih sayang di antara satu sama lain. Berbunga semula hati-hati mereka mencintai Allah. Timbul semula rasa-rasa yang sepatutnya pada Allah. Iaitu rasa sebagai hamba-Nya.


Dengan kata-kata yang lain diharapkan tercetus kembali kehidupan yang berkasih sayang, aman damai di mayapada seperti yang berlaku di zaman salafussoleh.
Ertinya tercipta kembali kehidupan (syurga yang disegerakan) Jannahtulajilah. Selama ini dunia hidup penuh dengan hiruk pikuk, jeritan penderitaan, perselisihan dan peperangan yang telah menyeksakan manusia serta memusnahkan kehidupan mereka di dunia ini. Berkat Abuya Sohibus zaman kita akan diberikan kekuatan dan ketenangan tersebut.


Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…