Langkau ke kandungan utama

MARRAKESH KOTA WALI.



Segala puji bagi Allah, tuhan sekalian alam. Selawat dan salam ke atas Nabi Muhammad yang diutuskan sebagai rahmat sekalian alam. Selawat dan salam juga ke atas keluarga dan sahabat-sahabat serta para pengikut baginda kesemuanya.


Bandar Lama Marrakech yang penuh bersejarah dalam Islam. Namun musuh Islam tetap ambil peluang merubah persepsi umat Islam supaya menurut mereka. Terutamanya para pelancong yang berkunjung kesana. Akan membawa balik pengalaman yang akan menolak Bandar Lama Marrakech Kota Wali. Bahkan terus menjadi keliru bila ia pernah manjadi bandar Wali.




Mengimbau kembali ketika penulis berpeluang pergi berkunjung ke Bandar lama  Marrakech ini boleh digambarkan sebagai satu tempat yang akan menghuru-harakan deria kita. Haha. Suasana di sini bising dan sangat meriah, berwarna-warni, dan bau rempah-ratus serta makanan pastinya tidak dapat dilupakan.


Bandar Marrakech suatu ketika dahulu terkenal sebagai (Tanah Para Wali) atau (Kota Abul Abbas Assabtiy - salah seorang dari Tujuh Wali Maghribi).
" تربة الأولياء وبلدة أبي العباس السبتي "
Dikatakan bahawa setiap laluan di bandar ini pernah dilalui para wali. Namun, gelarannya sebagai “Kota Merah” (kerana kesemua binaan di sini dicat dengan warna merah) atau "مدينة سبعة رجال" (Kota Tujuh Wali) telah masyhur sebelum itu.



Bandar Marrakech mempunyai pelbagai tariqah sufi. Ahli sufi di sini bebas memilih tariqah yang sesuai dengan adat dan suasana kehidupan mereka serta dapat memenuhi tuntutan kehidupan mereka secara jasmani dan rohani. Oleh itu, kita dapat melihat ramai orang di sini yang berbai’ah atau mengikuti satu tariqah atau lebih, atau mengikuti tokoh-tokoh yang tidak mempunyai sebarang kaitan dengan sesuatu tariqah, tetapi diikuti kerana budi pekertinya yang mulia dan kebaikannya terhadap manusia.


Tokoh-tokoh penting yang memimpin tasawwuf dan memberikan kesan terhadap tasawwuf itu sendiri. Antaranya ialah Al-Junaid, Al-Jailani, Al-Ghazali, Abu Madyan, Ibn Masyisy, dan Asy-Syazili, di samping pelbagai tariqah yang tidak terkira bilangannya, seperti kata pepatah, “jalan menuju Allah itu sebanyak hembusan nafas sekalian makhluk-Nya”. Oleh yang demikian, pembahagian fasa ini secara umumnya terkesan dengan tasawwuf sekalian tokoh di atas tersebut.


Kini kehinaan yang menimpa umat Islam bukan sahaja disebabkan kerana musuh tetapi berpunca dari kelalaian diri sendiri. Umat Islam telah meremeh-remehkan persoalan iman, syariat san akhlak iatu tiga tunggak maruah dalam Islam. Jika iman kuat, syariat kemas dan akhlak meningkat, nescaya umat Islam menjadi tuan si dunia sebelum
menjadi tuan di Akhirat.














Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…