Langkau ke kandungan utama

TIMUR PERANGI BARAT.


( Abu Musaab seorang jurutera lepasan German ).


Mengalahkan Barat rupanya bukan dengan politik, wang, ilmu

dan teknologi barat. Perangnya
pula bukan di gelanggang terbuka. Senjatanya rupanya melawan hawa nafsu. Iaitu didalam diri kita sendiri. 


Rasulullah SAW adalah pemimpinnya dan rujukannya. Masalah kita, mereka yang selesaikan. Wang, kasih sayang,
kebajikan, perhatian dan kejayaan dari merekalah datangnya".Masyarakat yang indah dan harmoni. Ternyata sekali kehebatannya, beritanya diburu oleh media barat dan timur. 


Amerika, Britan dan Jerman terundang tiba. Padahal tiada siapa menjemputnya. Rasulullah SAW mengistiharkan perang besar-besaran dengan Islam is the way of live. Dengan segala peralatan teknologi canggih yang dijadikan alat untuk mendapatkan akhirat dan keredhaan Allah SWT. 


Dari senjata yang paling ringan iaitu senyuman hinggalah yang paling berat iaitu Islam is the way of live. Semua senjata tersebut diusung dan dibawa kemana-mana. 


Maka Abuya Ashaari Muhammad At Tamimi muncul menggunakan semua senjata tersebut. Terutamanya di era kebangkitan Islam kali ini. Abuya gunakan dan dibawa ke negara-negara Timur Tengah. Contoh Jordan, Syria, Iraq, Iran,Maghribi, Tunisia dan seluruh Eropah termasuk Amerika Syarikat. 



Negara-negara yang dikunjungi membuka mata. Orang yang berjubah serban sedang memikul kemera, gajet dan pelbagai kemudahan teknologi.


Natijah peperangan tersebut melahirkan masyarakat yang berkasih sayang. Masyarakat yang mementingkan iman dan taqwa dalam kehidupan mereka.
Masyarakat yang bertolak ansur.
Masyarakat yang pemurah dan pemaaf. Masyarakat yang cintakan keamanan dan kedamaian. Lahirlah masyarakat
yang bersatupadu. Masyarakat yang disegani oleh kawan lawan. Maka jadilah baldatun toibatun wa rabbun ghafur.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…