Langkau ke kandungan utama

CAHAYA KEBANGKITAN ISLAM DI MALAYSIA.




"Pemimpin sejati ialah orang yang berada di tengah kehidupan pengikutnya, bukan yang berada di majlis-majlis rasmi." Abuya Imam Ashaari At Tamimi sering mengingatkan kita bahawa tugas kepimpinan merupakan tanggungjawab, bukan jawatan kebanggaan. Pemimpin adalah khadam ummah, yakni menjadi khalifah Allah untuk berkhidmat kepada manusia. Inilah falsafah kepimpinan dalam Islam menurut Abuya Imam Ashaari At Tamimi.


Perjuangan Abuya mendapat sokongan tokoh ulama Hadis. Beliau bernama Syeikh Abdullah bin Shiddiq Al-Ghumari Al-Idrisi. Abuya berjumpa beliau dalam lawatan Abuya ke Maghribi (Morocco) tahun 1987.Beliau adalah seorang penghafal Hadits termasyhur pada abad 20 sehingga disebut Grand Muhaddits dan dikenali sebagai seorang wali ALLAH. Tidak kurang dari 100.000 Hadits telah dihafal oleh beliau matan dan sanad-nya dari Rasulullah SAW hingga pada beliau. Beliau terkenal sebagai peneliti tentang Hadits-hadits mengenai Imam Mahdi dan Putera Bani Tamim (Al-Fata At-Tamimi) dalam kitabnya “Al Mahdiyul Muntazhar”. Dari hasil penelitian tersebut, beliau menilai Hadits-hadits tentang Imam Mahdi dan Putera Bani Tamim telah sampai pada derajat shahih bahkan mutawatir. Ketika bertemu Abuya, beliau mengatakan, “Islam akan bangkit dari tangan kamu!”. 



Syaikh `Abdullah ibn Muhammad ibn al-Siddiq al-Ghumari (w. 1413 H), tinggal di Tangier (طنجة), Morocco (Maghribi).



Syeikh Abdul Nasser Al-Husaini Asy-Syadzili

Beliau adalah Mursyid Thariqah Syadzaliah yang bermukim di Madinah. Kisah perjumpaan beliau dengan Abuya cukup dramatik. Pada tahun 1995 beliau (yang belum kenal Abuya saat itu) datang ke Malaysia bersama beberapa muridnya untuk mencari “seseorang” yang ciri-cirinya telah dijelaskan oleh Rasulullah SAW pada beliau. Setelah beberapa hari berkeliling Kuala Lumpur untuk mencari orang yang dimaksud, mereka belum berhasil. Hingga hari terakhir mereka akan pulang ke Madinah, mereka menyewa taksi. Kebetulan (sebenarnya bagi Tuhan tiada yang kebetulan) pemandu taksi tersebut adalah murid Abuya. Pendik cerita, beliau dan murid-muridnya dibawa ke rumah Abuya yang ketika itu sedang dalam tahanan rumah dibawah Undang-undang Keselamatan Dalam Negeri. Begitu sampai di rumah Abuya dan melihat Abuya, Syeikh Abdul Nasser langsung mencium tangan dan memeluk Abuya dan mengatakan bahwa Abuyalah yang diceritakan oleh Rasulullah SAW pada beliau. Bahkan secara terang beliau mengatakan, “Inilah Putera Bani Tamim!”. Saat ini, untuk lebih mengikat persaudaraan, salah seorang murid beliau menjadi menantu Abuya.



Sidi Syeikh Prof. Abdussalam Harrats, Ph.D

Dalam perjalanannya ke Morocco Abuya juga berjumpa dengan ulama besar di Morocco ini. Ketika pertama kali berjumpa pada tahun 1980-an, beliau bertanya pada Abuya, “Mengapa Tuan datang ke tempat kami?” Jawab Abuya, “Saya mencari sebuah jemaah di mana Islam akan dibangkitkan.” Kata Sidi Profeser Dr. Abdussalam, “Mengapa Anda jauh-jauh kemari? Islam akan bangkit dari tempat Anda!” Semenjak itu hubungan kedua Syeikh Thariqat ini makin erat. Pada tahun 2000 Sidi Abdussalam berkunjung ke Malaysia dan beliau berkesempatan berkunjung juga ke Jakarta. Prof. Abdussalam Harrats adalah Pengetua di Qarawiyyin University, Fez, Morocco Dari tangan beliau telah lahir 200 orang Ph. D.



Syeikh Abu Khalid As-Syamar


Syeikh Abu Khalid adalah pemimpin 30 juta orang Arab Baduwi Kabilah Syammar di Jazirah Arab. Abuya pertama kali berjumpa dengan beliau pada tahun 1985 ketika Abuya mendapat tekanan dari pemerintah Malaysia dan tak diperkenankan kembali ke negaranya. Karena tak diperkenankan pulang, Abuya malah mempergunakan kesempatan ini untuk berdakwah ke seluruh penjuru dunia dan tempat yang pertama disinggahinya adalah Jordan. Baru 2 hari menginjakkan kaki di situ, Abuya ditemui oleh seorang warga negara Jordan yang saat itu belum dikenalnya, seorang syeikh yang mengatakan bahwa sebelum Abuya datang ini dia telah diberitahu Rasulullah SAW sejak 11 tahun lalu perihal kedatangan Abuya. Orang tersebut adalah Syeikh Abu Mus’ab (dalam gambar ada di sebelah kiri). Syeikh Abu Mus’ab kemudian mengajak Abuya dan rombongan ke rumahnya dan menunjukkan catatan-catatan pribadinya tentang mimpi-mimpinya dengan Rasulullah SAW. Setelah itu dia mengajak Abuya dan rombongan berjumpa dengan Mursyidnya, Syeikh Abu Khalid As Syamar di kediamannya.Ketika berjumpa, Abuya dan Syeikh Abu Khalid berpelukan seperti sudah saling mengenal sejak lama. Padahal itulah kali pertama Abuya menginjak bumi Jordan. Syeikh Abu Khalid berkata bahwa Abuyalah yang disebut dalam Hadits sebagai orang yang akan membangkitkan Islam di akhir zaman. Abuya adalah Al-Fata At-Tamimi pendahulu perjuangan Imam Mahdi.


Syeikh Mahmud Effendi

Syeikh Mahmud Effendi adalah Mursyid Thariqah Naqsyabandi di Turki. Beliau berjumpa Abuya akhir tahun 80-an ketika Abuya melawat Turki. Gambar beliau susah sekali diperoleh karena beliau termasuk ulama yang mengharamkan foto. Foto dalam web ini diambil dari salah satu surat kabar Turki yang mengambil gambar beliau dari jarak jauh. Beliau adalah seorang ‘abid yang sangat banyak beribadah, jarang tidur malam, banyak berpuasa dan dipercayai masyarakat sebagai wali ALLAH. Abuya mengirim utusan untuk bertemu beliau pada tahun ‘90-an setelah mendapat satu firasat kuat. Kepada utusan tersebut, beliau membenarkan bahwa Abuya adalah tokoh yang dijanjikan dalam Hadits akan memulai kebangkitan Islam dari Timur.


SYEIKH ABDUL JABBAR.
Syeikh Abdul Jabbar belum pernah berjumpa Abuya. Beliau bertemu dengan utusan yang Abuya kirim ketika "Perang Teluk" yang pertama sedang berkecamuk di Iraq pada awal tahun 90-an. Abuya tahu tentang beliau karena diilhamkan oleh Rasulullah SAW bahwa satu lagi orang kuat Imam Mahdi yang akan ikut membawa kebangkitan Islam akhir zaman ada di Iraq. Dengan menempuh perjalanan jauh utusan Abuya dapat bertemu Syeikh Abdul Jabbar di rumahnya. Ketika bertemu, belum sempat bicara apa-apa Syeikh Abdul Jabbar telah berkata kepada wakil Abuya, “Keberhasilan kamu sampai di sini adalah hasil perundingan saya dengan Syeikh Malaysia (Abuya).” Syeikh Abdul Jabbar ini memiliki banyak karamah lahiriah. Saat utusan Abuya datang ke rumahnya, mereka melihat 7 (tujuh) rudal Scud Amerika teronggok di halamannya. Rudal tersebut tidak meledak, jatuh begitu saja di halaman rumahnya. Adik Syeikh Abdul Jabbar, Syeikh Syattar, pada zaman Inggris masih ada di Iraq pada tahun 50-an sempat membuktikan pada penjajah Inggris yang berupaya menghina Islam bahwa api hanya membakar karena ia diperintah membakar oleh Tuhan. Maka Syeikh Syattar pun masuk ke dalam api yang berkobar sambil tiba-tiba membawa anak orang Inggris tersebut. Beliau keluar dari api 1 jam kemudian bersama anak tersebut tanpa luka sedikit pun.

SYEIKH HAYDAR BAS.

Syeikh Haydar Bas adalah pemilik dan CEO Bas Group, suatu kelompok usaha besar bidang media di Turki. Grup ini memiliki beberapa stasiun televisi dan koran. Beliau juga seorang profesor ekonomi, ketua partai, penulis buku dan syeikh thariqat Qadiriyah di Turki. Pekerjanya 40.000 orang yang semuanya adalah pengamal thariqat Qadiriyah. Utusan Abuya yang bertemu dengan beliau disambut dengan sangat baik. Beliau mengatakan bahwa Abuyalah Putera Bani Tamim yang disebut Hadis Rasulullah SAW yang akan membangkitkan tapak Islam dari timur. Pernah salah seorang staf Syeikh Haydar bertanya pada beliau, “Apakah tuan ini Imam Mahdi?” Jawab beliau, “Saya bukan Imam Mahdi, saya pelatih Junudullah Al Mahdi.”


Allah telah memberitahu melalui lidah kekasih-Nya Rasulullah SAW, bahawa di sebalik yang tersurat di muka bumi ini, pasti ada yang tersirat. Pandangan kebanyakkan Syeikh-syeikh tariqat di seluruh dunia ini mengatakan Islam akan bangkit sekali lagi dari Timur. Khususnya Syeikh Abdullah bin Shiddiq Al-Ghumari Al-Idrisi, penghafal Hadits termasyhur pada abad 20 ini. Beliau berkata: “Islam akan bangkit dari tangan kamu!”. Katanya kepada Abuya.





Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…