Langkau ke kandungan utama

HATI MENJADI TENANG



PENGILAP HATI.
الذين آمَنُواْ وَتَطْمَئِنُّ قُلُوبُهُم بِذِآْرِ اللّهِ أَلاَ
بِذِآْرِ اللّهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ
“iaitu orang-orang yang beriman yang menenangkan hati mereka dengan mengingati Allah. Hanya dengan mengingati Allah sahaja hati-hati menjadi tenang tenteram."
(Surah Al-Ra’du: Ayat 28)


“Tiap sesuatu itu ada penggilapnya. Penggilap hati ialah zikru’llah. Tidak ada (perbuatan) yang lebih menyelamatkan seseorang dari azab Allah selain dan hanya zikrullah. Sahabat bertanya: “Jihad fisabilillah pun tidak boleh (menandinginya)?.” Jawab Rasulullah: “(Tidak) Walaupun ia terus mencantas musuh dengan pedang sampai patah.”
(Hadith riwayat Baihaqi)


Sejarah telah mencatatkan bahkan tertulis dalam Kitabullah Al-Quran kisah Nabi Ayub a.s. Bagaimana dengan Zikrullah, ia terus mengekalkan nyawa baginda a.s. walaupun diuji dengan sakit yang hanya lidah dan hatinya sahaja yang tidak dimakan ulat. Marilah kita bayangkan betapa beratnya ujian keatas kekasih Allah ini. Satu jasad yang semuanya dimakan ulat, tapi ada dua sahaja yang tidak disentuhnya. Iaitu hati dan lidahnya, yang memang diminta oleh Nabi Ayub agar dapat menyebut dan memuji Allah dengan mengingati dengan hatinya.


Setiap manusia di akhirat kelak tiada seorang pun boleh mengatakan bahawa mereka lebih berat ujian dan dugaan hidupnya melebihi para kekasih Allah. Jika dia orang kaya atau pembesar yang zalim, dia berkata kerana kekayaan dan kuasa merosakkan dirinya, maka Allah menjawab bahawa Nabi Sulaman a.s. diberikan kekuasaan timur dan barat, bahkan setiap makhluk di bumi taat dan patuh kepadanya termasuk para jin. Malah dia paling bertaqwa di zamannya. 

Begitu juga jika seseorang berkata bahawa dengan kemiskinan atau kesusahan merosakkan dan menjauhkan dirinya daripada Allah, hampir semua para Nabi dan Rasul diuji dengan kesusahan hidup mereka. Dan jika ada yang berkata bawah dengan sakit itu menjauhkan dirinya daripada Allah, maka Allah berkata lihatlah kepada kekasih-Nya Nabi Ayub, yang tinggal hati dan lidahnya sahaja namun baginda tetap taat dan patuh kepada Allah swt.


Iman adalah pemangkin, ubat, vitamin, penguat, hiburan manusia.
Iman adalah jawapan bagi setiap permasalahan. Iman inilah yang ada pada Nabi Ayub dalam menerima kesakitan yang ditimpa kepadanya. Iman yang membuatkan para sahabat tidak merasa sakit di saat jasad mereka luka di jalan Allah. Saiyyidina Jaafar bin Abi Talib mencabut kedua belah tangannya ketika perang setelah ditetak lawannya, ke-imanannya telah memenuhi hatinya hingga sakit tidak beri kesan pada dirinya.


Umat Islam di akhir zaman telah hilang sesuatu yang paling berharga.
Ya. Iman adalah perkara yang telah hilang daripada manusia. Iman yang menjadi pemangkin ketika susah mahupun senang, ketika di atas mahupun di bawah, inilah benteng dan senjata hidupnya. Namun inilah yang sudah hilang. Maka tidak hairanlah, sakit sedikit dirasakan berat, susah sedikit sudah hilang sabar, diuji mudah melatah, dapat nikmat lupa diri, berkuasa menzalimi, kaya sombong dan 1001 lagi masalah yang melanda.
Marilah kita membangunkan iman dalam diri kita. Iman adalah segalanya. Iman membezakan darjat manusia di sisi Allah swt. Iman adalah sumber bantuan Allah. Iman penyelamat dunia dan akhirat.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…