Langkau ke kandungan utama

KEBANGKITAN ISLAM KALI KEDUA BARU BERMULA.

KEBANGKITAN ISLAM KALI KEDUA BARU BERMULA



Pandangan orang Cina iaitu Ann Wan Seng adalah Setiusaha Agung Kehormat MACMA. Pernah menjadi tenaga pengajar di Jabatan Antropologi dan Sosiologi, Universiti Malaya. Beliau ada menulis tentang perjuangan Abuya di era kemuncak awal tahun 1990-an. Mendapat perhatian daripada masyarakat sama di dalam ataupun luar negara. Abuya adalah nama besar seorang tokoh dalam yang terlibat secara langsung dalam arus kebangkitan semula Islam di Malaysia. Abuya berjaya jadikan dirinya model untuk di ikuti oleh keluarga dan anak didiknya. Bilamana ada orang datang mengadu kepadanya tentang kesusahan yang di hadapinya apabila bertemu Abuya rasa terhibur. Berpeluang menatap wajah Abuya sudah memberi kekuatan.


Abuya telah mengadakan kursus solat keseluruh negara.
Perkongsian kursus sembahyang yang agung boleh membangunkan jiwa, membangunkan iman, menjauhkan dari yang buruk, boleh mengungkai mazmumah, menanamkan mahmudah, melahirkan disiplin hidup, melahirkan akhlak yang agung. Melalui ibadah sembahyang terbukti pada kebangkitan pertama telah melahirkan masyarakat yang agung peribadi mereka. Ianya berlaku selama tiga kurun atau tiga ratus tahun. Mereka itu di kenali 
dengan golongan solat para solihin, solat para muqarrabin dan solat para Siddiqin sahaja. Iaitu sembahyangnya ada kualiti, manakala golongan yang lain jatuh pada kufur fasik dan zalim. 

Maksud Firman Allah:

Sesungguhnya sembahyang itu mencegah dari perbuatan yang keji dan mungkar; dan sesungguhnya mengingati Allah adalah lebih besar (faedahnya dan kesannya); dan (ingatlah) Allah mengetahui akan apa yang kamu kerjakan.
(Al-Ankabuut 29:45).


Bermula kebangkitan Islam kali kedua, ialah tercetus kembali kehidupan yang berkasih sayang,harmoni dan aman damai di mayapada-Mu ini sepertimana pernah berlaku dizaman Salafussoleh. Ertinya, terciptalah kembali kehidupan syurga Jannatul Ajilah (syurga yang disegerakan). Di waktu itu seluruh penghuni dunia ini hidup dengan tenang setelah sekian lama hidup dalam suasana penderitaan, hiruk pikuk, jeritan kesengsaraan, perselisihan dan peperangan yang telah menyeksakan manusia serta memusnahkan kehidupan mereka di dunia ini.


Kemeriahan minda Islam di mana-mana. Golongan atasan juga mempunya kelas pengajian untuk memahami persoalan fardhu ain. Di masjid-masjid seluruh negara juga ada di sediakan kelas pengajian fardhu ain.Bagi mereka yang hendak kuasai ilmu daripada kitab-kitab kuning ikuti pengajian di pondok atau pasentrin. Melalui media perdana, seperti di TV dan radio juga di sediakan program agama. Peringkat kanak-kanak sekolah juga di sediakan tusyen fardhu ain dan kelas-kelas membaca Al Quran.


Fesyen pakaian menutup aurat juga bagaikan cendawan tumbuh. Ramai di kalangan artis selebriti sudah memakai jilbab. Bagi mengikut jejak kebangkitan pertama, kebangkitan kali kedua ini kena lakukan perkara yang sama. Perbaikilah diri kita mulai dari sekarang. Jangan tangguh lagi. Soalan pertama yang akan ditujukan kepada kita di akhirat nanti ialah sembahyang kita. Marilah bersama membaiki solat kita agar segera dapat bantuan dari Allah, agar terhapuslah kezaliman, semoga tertegak kembali daulah Islam.


Selepas lima tahun ketiadaan Abuya, jemaah yang di tinggalkan melalui satu proses ujian nikmat dan kemewahan. Ujian yang di hadapi oleh Abuya dan bersama-sama generasi awal mencetuskan perjuangannya adalah dengan ujian kesusahan. Generasi yang meneruskan jemaah Abuya menghadapi ujian kesenangan atau dunia datang menggolek. 


Uijan nikmat dan ujian kesusahan ini, penerimaan manusia berbeza-beza. Umumnya, manusia tidak suka dengan ujian kesusahan. Tetapi bagi orang-orang yang hampir dengan Allah atau orang-orang 'muqarrobin', mereka takut dengan ujian nikmat dan kesenangan kerana ia melalaikan. Ia boleh menggelapkan hati. Mereka lebih senang dengan ujian kesusahan kerana dengan demikian mereka lebih mudah mengisafi diri, memperbaiki diri dan menghampirkan diri dengan Tuhan. Bila dalam kesusahan, hati mereka lebih sensitif dan mereka lebih banyak dapat mengingat Tuhan. Ujian kesusahan juga dapat mendidik mereka menjadi sabar, tawakal dan bergantung harap dengan Tuhan. Ujian kesusahan dapat menghapuskan dosa dosa mereka dan dapat meningkatkan darjat mereka di Akhirat

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…