Langkau ke kandungan utama

SEJARAH BAPA PARA NABI 'ALAIHISSALAM. (عليه السلام).

SEJARAH BAPA PARA NABI 'ALAIHISSALAM. (عليه السلام).


Nabi Ibrahim 'Alaihissalam Abu al Ambiya' sekaligus sebagai kekasih Allah. Nabi Ibrahim As. Namanya disebut 69 kali di dalam Al Quran, yang terdapat di 25 surah. Gelaran kepada Nabi Ibrahim AS iaitu Abu Al Ambiya' dan Khalilur Rahman.
Kisah Nabi Ibrahim. Nampak lahirnya macam dihina oleh Tuhan dengan dibakar dalam api. Tapi akhirnya Nabi Ibrahim dimuliakan dengan diselamatkan dari api manakala Namrudlah, penentang waktu itu yang terhina.


Firman Allah:


Kami berfirman: "Hai api, jadilah engkau sejuk serta selamat sejahtera kepada Ibrahim! ".

Dan mereka (dengan perbuatan membakarnya itu) hendak melakukan angkara yang menyakitinya, lalu Kami jadikan mereka orang-orang yang amat rugi, (kalah dengan hinanya).

Dan Kami selamatkan dia dan (sepupunya) Nabi Lut ke negeri yang Kami limpahkan berkat padanya untuk umat manusia.

Dan Kami kurniakan kepadanya: Ishak (anaknya), dan Yaakub (cucunya) sebagai tambahan; dan tiap-tiap seorang (dari mereka) Kami jadikan orang yang soleh.
(Al-Ambiyaa' 69-72:21).


Abuya Syeikh Imam Ashaari Muhammad at Tamimi mendorong supaya jadikan sejarah sebagai guru kita. Melalui ilmu yang dibekalkan melalui lisanul maqal dan lisanul halnya banyak memberikan motivasi dan dorongan. Contoh lisanulhal, Abuya sering mengadakan pemusafiran atau mengembara untuk mencungkil hikmah dari situ dan dikongsikan dengan masyarakat. Terlalu banyak perkara yang tersirat dapat disuratkan.


Ketika berkesempatan menjejak bumi Para Rasul di Timur Tengah. Melalui jalan darat dari negara Jordan ke Iraq pada tahun 1990 menggunakan kereta sewa jenis G.M.C yang boleh memuatkan 9 penumpang. Dari Jordan ke Iraq banyak merentasi padang pasir. Sepanjang berada di Timur Tengah kita berpeluang menjejaki perjalanan Nabi Ibrahim. Perjalanannya bermula dari bumi Hijaz sekarang dikenali dengan Arab Saudi melalui Jordan,Palestin, Syria dan Iraq.
Ketika disempadan negara Jordan dan negara Iraq pemeriksaan mengambil masa hampir satu hari. Bayangkan kalau kita renungkan pemeriksaan melangkah ke Alam Akhirat. Satu persatu amalan kita di selongkar. Tiada satu pun boleh disembunyikan lagi. Sampai ke giliran di hitung segala amalan kita satu azab bagi orang yang ingkar kepada Allah dan Rasul-Nya.


Maksud firman Allah:

Sesungguhnya Allah tidak sekali-kali menganiaya (seseorang) sekalipun seberat zarah (debu). Dan kalaulah (amal yang seberat zarrah) itu amal kebajikan, nescaya akan menggandakannya dan akan memberi, dari sisiNya, pahala yang amat besar.(An-Nisaa' 4:40).


Bumi Timur Tengah banyak menyimpan sejarah para rasul yang Allah pernah kirim ke sana. Kita perlu mencungkilnya hingga tersingkap hal-hal yang tersirat di sebalik fakta dan kesan-kesan pengalaman mereka. Kepekaan kita kepada peninggalan sejarah mereka boleh di kongsikan dengan umat Islam. Apa-apa yang tersirat kita suratkan supaya menjadi panduan bersama umat Islam. Bertepatan dengan maksud tuntutan firman Tuhan:


Katakanlah: berjalanlah kamu di atas muka bumi ini dan lihatlah akibat orang-orang yang berdosa.
(An Naml 27:69).

Semua para Nabi dan para Rasul membawa kebenaran dengan menanamkan keyakinan kepada Allah Maha Pencipta. Mereka menjadikan hati manusia sebagai wadah perjuangan untuk menanamkan keyakinan kepada Allah yang Maha Esa. Hati manusia ibarat telefon untuk boleh berhubung dengan Allah. Begitulah besarnya peranan hati atau roh manusia. Kalau hati tidak dijaga samalah seperti kita ada telepon tetapi tidak boleh digunakan untuk menghubungi orang lain kerana sudah tidak berfungsi. Nabi Ibrahim bapa agama Tauhid. Bapa agama ertinya seluruh kehidupan Nabi Ibrahim berlandaskan agama Tauhid. Jiwa Tauhidnya sangat mendalam dan rasa bertuhan serta rasa kehambaannya begitu kuat hingga memenuhi seluruh pelusok hati dan perasaannya. Rasa ini tidak lekang dan dibawanya kemana-mana. 





















Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…