Langkau ke kandungan utama

MENYELUSURI IBU YANG CEKAL DI BUMI PADANG PASIR.

MENYELUSURI IBU YANG CEKAL DI BUMI PADANG PASIR.


Abuya selaku seorang pendidik, murabbi, pemimpin rohani, dan juga seorang ayah, seorang datok yang mempunyai keluarga besar. Beliau telah berjaya melahirkan penyambung perjuangannya kepada generasi kedua iaitu generasi anak-anaknya sekarang. Iaitu generasi kedua atau generasi ketiga meneruskan perjuangannya. Abuya adakalanya berwatak ibu. Bagaimana pula berwatak ibu ? Ibu adalah tempat bermanja dan tempat mengadu. Kadang-kadang hendak mengadu pada ayah tidak tergamak, apatah lagi bila hendak meminta duit pada ayah. Rasa malu jadi berjumpalah dengan ibu. Ibu selalunya menjadi perantaraan antara anak dan ayah. Jadi, ibu itulah tempat bermanja. 



Maknanya kalau ada masaalah masyarakat pemimpin itu senang di temui. Masyarakat untuk mengadukan masalahnya kerana dia anggap pemimpin itu seperti ibunya. Betapa indahnya bila ia terjadi begitu. Contohnya, seorang pekerjanya tinggal di kawasan yang ada orang jahat atau gangster menyebabkan dia selalu ketakutan. Tidak mungkin dia dapat mencari rumah lain dengan mendadak. Waktu itu, pemimpin itulah seolah-olah ibunya. Adakalanya masyarakat datang mengadu pada Abuya, mereka menghadapi masaalah keuwangan hingga di buru along maka Abuya tolong menyelesaikannya. Pemimpinlah yang akan bertindak menyelesaikan masalahnya. Tidakkah itu indah? 



Abuya memperkenalkan kepada kita guru yang terbaik iaitu sejarah. Pengorbanan Nabi Ibrahim terus dijadikan panduan dan ingatan oleh umat Islam seluruh dunia. Ribuan tahun adalah satu jangkamasa yang lama bagi umur manusia. Disisi Allah adalah satu masa yang terlalu singkat. Nisbah perhitungan masa ialah satu ribu tahun yang kita hitung disisi manusia baru satu hari disisi Tuhan. 



Bila kita membaca sejarah nabi Ibrahim akan dikaitkan juga dengan pengorbanan isterinya. Kisah Siti Hajar bersama anak kecilnya. Siti Hajar sedaya upaya menguatkan pergantungan dan pertolongan kepada Allah. Namun hatinya masih tertanya-tanya, apakah hikmah di sebalik perintah Allah itu? Ketika gelodak hatinya semakin memuncak, dengan rahmat Allah, disingkapkan penglihatan Siti Hajar ke suatu masa akan datang. Digambarkan tempat itu nantinya akan didatangi oleh manusia dari serata pelosok dunia, yang berduyun-duyun datang untuk membesarkan Allah.



Siti Hajar salah seorang isteri nabi Ibrahim AS,adalah lambang pejuang wanita sejati yang taat kepada suami dan perintah Allah. Segala kesukaran, kepahitan, keresahan yang ditempuh Siti Hajar bersama anak kecilnya, Ismail ketika ditinggalkan Nabi Ibrahim di tengah-tengah padang pasir kontang, adalah lambang kesetiaan dan kepatuhan seorang isteri kepada peraturan suaminya. Inilah iktibar kisah daripada al-Quran yang menggambarkan seorang isteri contoh yang menjadi lambang ibu dan pejuang kewanitaan sejati. 



Contoh yang ditunjukkan oleh Siti Hajar, yang sanggup menempuh pelbagai kesusahan hidup semata-mata kerana taatkan perintah Allah dan suaminya, tidak syak lagi suatu contoh cukup baik untuk diteladani. Kisah ketabahan Siti Hajar, turut mempunyai kaitan dan falsafah penting ketika umat Islam menunaikan ibadat haji sekarang. Sebab itulah bagi jemaah yang berada di tanah suci, sama ada ketika mengerjakan umrah atau haji, mereka difardu atau dirukunkan selepas tawaf di Batitullah al-Haram, menunaikan sai iaitu berulang alik dari Safar ke Marwah sebanyak tujuh kali. Ia bertujuan mengingati kembali falsafah penderitaan yang ditanggung Siti Hajar itu.         



Ibadah Sa'i merupakan salah satu rukun haji dan umroh yang dilakukan dengan berjalan kaki berulang alik 7x dari Bukit Safa ke Bukit Marwah dan sebaliknya. Kedua bukit sekarang sudah dihubungkan oleh bangunan panjang dua tingkat. Dengan lebar 20 meter, jalur sa'i tersebut dibagi atas empat jalur, masing-masing dua jalur untuk pejalan kaki dan dua jalur untuk orang-orang sakit yang harus di dorong dengan kerusi roda. Perjalanan Sa'i ini tidaklah terlalu memenatkan karena adanya kemudahan hawa dingin dan kipas angin yang terus menerus menghembuskan angin dingin. Seandainya tidak kuat, kita dapat berisitirahat sebentar di pinggir jalur, sambil minum air Zam-zam yang tersedia di banyak tempat di sepanjang jalur Sa'i.



Pada kawasan (neon hijau), jama'ah lelaki disunatkan untuk berlari-lari kecil, sedangkan wanita berjalan cepat. Sa'i boleh dilakukan dalam keadaan tidak berwuduk. Juga oleh wanita yang sedang datang haid atau nifas. Jarak perjalanan Sa'i tidaklah begitu jauh. 


Karena pelaksanaan ibadah Sa'i merupakan akan ibadah yang menyelusuri (menapak tilas) jalan, pengalaman serta penderitaan yang di alami oleh Siti Hajar, maka untuk lebih khidmat dan khusuk pelaksanaannya, maka para jama'ah dianjurkan membayangkan derita dan kesulitan yang dialami oleh Siti Hajar ketika mencarikan air untuk anaknya Ismail yang ditinggal sang ayah Nabi Ibrahim yang mendapat perintah dari Allah.


Riwayatnya, Mekah menjadi kosong setelah peristiwa banjir di zaman Nabi Nuh. Bangunan Ka'bah hanya berupa gundukan batu bundar tanpa ada seorangpun yang merawatnya. Pada saat seperti itulah Allah menghendaki Ibrahin AS yang tinggal di Kanaan (Palestina) pergi jauh melintasi gunung pasir yang panas dan gerasang membawa istri (Siti Hajar) dan bayi-nya (Ismail) ke daerah padang pasir bagaikan lautan yang luas tak bertepi. Iaitu di suatu wilayah bernama Hijaz.Belakangan diketahui, di Hijaz itulah letak Baitullah, yang rusak karena banjir bah semasa Nabi Nuh.



Setelah tiba di tempat sesuai perintah Allah itu, Nabi Ibrahim segera bergegas kembali ke Palestina dan tanpa berkata apa-apa ditinggalkannya isteri dan anaknya itu. Namun dengan cepat Siti Hajar bertanya:
"Apakah Allah menyuruh agar kau lakukan ini?"
"Ya" jawab Ibrahim
"Kalau begitu, Allah pasti tidak menyia-nyiakan kami" sahut Siti Hajar.


Setelah sampai di perbatasan Ibrahim AS tidak mampu menahan gejolak perasaannya yang tentu saja sangat cemas dan gundah terhadap isteri serta anak yang baru lahir sebagai hasil suatu penantian yang panjang. Beliau berhenti dan menghadap ke arah Ka'bah dan seraya mengangkat kedua tangannya lalu berdo'a (QS Ibrahim: 37).



"Ya Tuhan kami, sesungguhnya Aku telah menempatkan sebagian keturunanku di lembah yang tidak mempunyai tanam-tanaman berdekatan Rumah Suci-Mu itu. (KAABAH). Aku berbuat demikian ya Tuhan kami, demi untuk memungkinkan mereka mendirikan sembahyang (solat). Karena itu, jadikanlah hati sebagaian manusia cenderung mencintainya. Dan berilah mereka rezeki dari buah-buahan, semoga mereka bersyukur."

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…