Langkau ke kandungan utama

PERIKSALAH DIRI KITA SEBELUM TUHAN PERIKSA.

PERIKSALAH DIRI KITA SEBELUM TUHAN PERIKSA.


Firman Allah:


(Keluarnya manusia dari kubur masing-masing itu ialah) kerana Allah akan membalas tiap-tiap seorang apa yang ia telah usahakan; sesungguhnya Allah amat cepat hitungan hisabNya. (Ibrahim 14:51).


Marilah kita menilai dan menyaksikan kata-kata Abuya telah banyak berlaku. Sama ada kita pernah mendengar melalui kuliah pengajiannya atau yang kita baca didalam bukunya. Contoh "perang Teluk berpanjangan dan Islam kembali gemilang", terkini sedang kita saksikan perang di Aleppo Syria. "Barat di ambang maut" dan banyak lagi panduan yang Abuya berikan tentang kejadian dan pergolakan yang berlaku di peringkat lokal atau pun di peringkat dunia. Kita sebagai anak zaman sedang menyaksikan pergolakan dunia pada hari ini sudah semakin faham perkara yang di perkatakan tersebut. 


Angin dakwah yang berhembus lembut di Malaysia telah mencetuskan ombak dakwah yang kian lama kian ketara. Kian lama kian dirasakan. Makin ramai yang mahu mendengar dakwah. Makin ramai yang mahu mendengar Islam. Makin ramai yang mahu memperkatakan Islam bahkan makin ramai yang mahu dan rela dikaitkan dengan kebangkitan Islam terutamanya di kalangan muda mudi yang sedikit sebanyak ada keilkhlasan di hati mereka, yang cergas akal fikiran mereka dan yang masih hidup jiwa mereka. Semua ini akan berterusan sehingga garis pemisah di antara golongan dakwah dan anti dakwah menjadi jelas. Akan sampai kepada satu tahap dan keadaan di mana masyarakat akan terpaksa buat pilihan. Siapa suka ikut kena ikut. Siapa yang tidak suka pun kena ikut. Tidak ada golongan berkecuali atau yang hanya jadi pemerhati atau tukang nilai dan ikrab sahaja. Ketika itu sistem akan bertukar. Nilai hidup akan berubah. Cara hidup akan berubah. Kesemuanya akan berubah. Siapa suka kena ikut. Siapa tak suka pun kena ikut.
Kalau tidak mereka akan dianggap sebagai sampah masyarakat. Siapa menentang akan dianggap sebagai bangkai busuk yang terdampar di tepi jalan.


Pemimpin penyelamat sangat memikirkan manusia, supaya selamat menjalani kehidupan di dunia mahupun di Akhirat. 
Kepimpinan penyelamat ada berbagai peringkat. Ada peringkat toifah, daulah dan dunia sejagat. Kepimpinan peringkat dunia adalah Imam Mahdi. Manusia itu tidak cukup kalau dipimpin oleh akal dan fitrahnya saja, tapi mesti ada pimpinan wahyu. Namun tidak ramai yang mampu memahami petunjuk dan kehendak-kehendak wahyu sama ada yang tersurat lebih-lebih lagi yang tersirat. Oleh itu perlu adanya seorang pemimpin atau guru yang mampu menghurai dan memahamkan wahyu serta mampu mendidik manusia untuk mengikut petunjuk wahyu.


Pemimpin penyelamat memandu manusia pandai menilai diri atau muhasabah diri sebelum dirinya di di nilai oleh Tuhan. Pemimpin penyelamat menyelamatkan hati manusia dari tipuan nafsu dan syaitan. Pemimpin penyelamat memandu manusia agar hati menjadi bersih atau baik. Kerana membersihkan hati  adalah wajib. Pemimpin tersebut memberikan ilmu kepada manusia tentang hati atau roh. Dengan ilmu yang dibrikan membantu kita mengenal sifat-sifat hati yang positif dan negatif.


Sebelum Tuhan datangkan pemimpin penyelamat, terlebih dahulu hati manusia Tuhan lunakkan. Hati-hati manusia digerakkan untuk mencari-cari ajaran dan sistem-sistem yang baru untuk diamalkan kerana demokrasi, komunisma dan sosialisma nyata sudah nampak kelemahannya. Ianya punca krisis, perpecahan, ketidakadilan, kerosakan moral dan akhlak dan peperangan. Peperangan yang sedang berlaku di Syria adalah pertembungan ideologi sosialis yang di terajui oleh Basyar Al Asad memerangi rakyanya sendiri.
Rakyanya sudah tidak percayakan lagi pemimpin mereka.


Mari kita menilai dan muhasabah diri di bulan muharram ini. Apa yang telah kita ambil pengajaran dan panduan, apa-apa yang berlaku didalam bulan muharram. Bulan Muharram banyak kejadian besar yang berlaku didalam sejarah umat Islam. Mereka di kalangan Para Rasul yang Tuhan kirim sebagai penyelamat kepada umat masing-masing. Ada lain pendapat yang mengatakan hari Assyuuraa’ kerana Allah telah memuliakan pada
Nabi-nabi dengan sepuluh kehormatan;
1. Allah telah menerima taubat Nabi Adam a.s.
2. Allah menaikkan darjat Nabi Idris a.s.
3. Hari berlabuhnya perahu Nabi Nuh a.s.
4. Nabi Ibrahim a.s dilahirkan pada hari Assyuuraa’ dan diangkatkan sebagai kholilulLah
juga diselamatkan dari api.
5. Allah menerima taubat Nabi Daud a.s.
6. Allah mengangkat Nabi Isa a.s. ke langit
7. Allah menyelamatkan Nabi Musa a.s.
8. Allah menenggelamkan Fir’aun
9. Allah mengeluarkan Nabi Yunus dari perut ikan
10. Allah mengembalikan kerajaan Nabi Sulaiman a.s.
Semua ini terjadi pada hari Assyuuraa’ . 


Masyarakat antarabangsa sangat mengikuti perkembangan Islam di Malaysia. Mereka sedang meneliti apa seterusnya akan berlaku. Semua golongan di dunia ini sedang menunggu tahun baru hijriah dengan penuh debaran dan tanda tanya. Bagi umat Islam yang peka dengan sejarah kebesaran muharram ada rahsia yang tersirat akan berlaku. Seorang tokoh dari Arab Saudi yang ada pengaruh dengan istana kerajaan Saudi yang sedang memerintah sekarang. Menurut beliau apa yang ada di Amerika ada di Malaysia iaitu kemajuan teknologi, tetapi apa yang ada di Malaysia tidak ada di Amerika iaitu perkembangan syiar Islam yang meriah.
Moga dengan kita rajin muhasabah atau menghitung diri, Tuhan akan berikan maklumat-maklumat tersirat supaya kita terpandu pada setiap ketika dan masa.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…