Langkau ke kandungan utama

MALAYSIA BERAZAM JADIKAN ISLAM ADALAH CARA HIDUP.

MALAYSIA BERAZAM JADIKAN ISLAM ADALAH CARA HIDUP.



Apabila kerajaan yang berkuasa mendapat hidayah lagi cepat akan berlaku kebangkitan Islam kali kedua. Kata Abuya bila kerajaan yang berbuat mereka ada jentera dan tenaga untuk berbuat. Apabila saya mengikuti berita di kaca TV malam tadi. Ada menyentuh tentang perlunya model Islam adalah cara hidup yang syumul.

Maksudnya: “Apakah kamu mengambil sebahagian isi kitab dan menolak sebahagian yang lain? Tiadalah balasan bagi mereka yang berbuat demikian melainkan ditimpakan kehinaan di dunia. manakala di hari Kiamat dicampakkan ke dalam azab yang pedih. Allah tidak lalai terhadap apa yang kamu lakukan.” (Al Baqarah:85).


Malaysia akan menjadi negara model melaksanakan Islam secara syumul. Sudah tiba masanya Malaysia buktikan kepada dunia, Malaysia peneraju kebangkitan Islam di Timur. Kalau bukan faktor janji Allah kali ini giliran Timur sudah tentu Malaysia sudah lama menjadi mangsa Yahudi dan kuncu-kuncunya. Malaysia ada kaedah tersendiri dan tidak mengikut telunjuk Barat dalam membangunkan masyarakat yang berbilang bangsa dan berlainan agama. Umat Islam perlu mendokong usaha murni iaitu ibarat air di hulu kalau bersih dan jernih,sudah tentu di hilirnya juga akan bersih dan jernih. Kalau awal-awal lagi kita sama-sama mendokong negara mengikut Al Quran dan Sunnah, kita ada panduan dalam mengatur kehidupan ini.


Abuya telah di rezekikan mengelilingi dunia, berkunjung dan bertemu dengan tokoh-tokoh atau pemimpin di kalangan umat Islam didalam dan luar negara. Atas pemerhatian di negara-negara seluruh dunia hari ini, ramai sekali masyarakat antara bangsa menaruh kepercayaan kepada Malaysia menerajui umat Islam dari seluruh pelusuk dunia untuk menjadi suara dan benteng mereka bercakap kepada dunia melalui pentas PBB. Kebanyakkan pemimpin-pemimpin dari negara-negara umat Islam, golongan ini bukan sahaja orang politik yang tidak berpolitik tetapi Abuya istilahkan sebagai orang politik yang jadi perosak dan pengacau negara. Tetapi malang sekali umat Islam seperti tidak sedar atas penipuan dan kesalahan ini. Rakyat terus digula-gulakan untuk terus mengangkat atau mengundi orang-orang yang berpura-pura itu sebagai ketua atau pemimpin mereka. Hingga begitu sekali dunia politik ini dikotori dan disalahgunakan dengan menjual nama Islam. Islam tidak menyuruh kita berpolitik kotor seperti itu. Islam sangat menjaga kasih sayang. 


Kasih sayang itu kepunyaan sejagat atau kepunyaan bersama. Semua bangsa, semua etnik, semua fahaman agama memerlukannya. Kerajaan Malaysia menyedari hal ini, di era pemerintahan sekarang sangat mendokong kelompok atau golongan manusia yang sibuk membangun dan merancang bermacam-macam projek dan aktiviti seperti membangunkan kompleks pendidikan, ekonomi, hospital dan klinik, kilang-kilang dan kedai perniagaan, media massa, perkampungan, pejabat, aktiviti ternakan, pertanian, dakwah, kepimpinan, kebajikan dan lain-lain lagi hingga tercetusnya satu sistem masyarakat. Bahkan mereka kerajaan jadikan model untuk di ketengahkan dalam masyarakat. Sebelum ini mereka tidak di beri tempat dan peluang bahkan di gunakan ISA untuk menghalang mereka.


Mereka berjuang dan lebih berbuat daripada mereka yang memperjuangkan politik Islam. Mereka di anggap bersalah bersalah kerana menafikan satu aspek penting dalam Islam iaitu politik. Padahal mereka itulah orang politik yang sebenarnya. Walaupun sudah begitu gah dan masyhur perihal pembangunan masyarakat dan khidmat-khidmat yang mereka sumbangkan, namun mereka tetap dikatakan bukan golongan politik. Walau sudah jelas kemampuan kepimpinan mereka, pun tetap masih dituduh tidak berpolitik hanya kerana mereka tidak masuk parti politik. 


Seolah-olah seorang yang dilihat mencangkul, menanam, menjaga dan memetik hasil tanaman, kemudian dia dituduh bukan petani kerana dia tidak masuk institusi pertanian dan tidak ada sijil pertanian. Munasabah kah? Begitu sekali tertutupnya fikiran dan mata hati manusia dalam melihat erti politik yang sebenar. Ini adalah kerana kesilapan cara menilai yang sudah dipaksakan atas mereka sekian lama. Mereka hanya difahamkan tentang politik sekular Barat. 


Rakyat patut sedar termasuk orang Islam sendiri yang bersikap sedemikian itu bahawa sebenarnya mereka yakni golongan yang disebut di atas itulah orang-orang politik. Walaupun pasti golongan mereka tidak didaftarkan sebagai parti politik tetapi hakikatnya merekalah orang politik yang sebenar yang tidak ada parti. Mereka menempuh satu kaedah politik atau satu sistem politik yang berbeza dengan politik Barat. Inilah definisi dan pendekatan politik yang lebih tepat dan bijak. Dan masyarakat perlu diputar fikiran mereka untuk melihat kebenaran ini. 


Supaya kita tidak selamanya tertipu oleh Barat dan Yahudi. Moga-moga Tuhan izinkan hasrat baik kerajaan sekarang membawa mesej kebenaran tentang kekeliruan umat dan kesalahan menilai erti politik. Moga-moga dengan itu kita dapat kenal siapakah sebenarnya orang politik dan siapa yang bukan. Dan seterusnya dapat kita tahu bagaimana cara-cara berpolitik yang sebenarnya…Bagi penjelasan panjang lebar bolehlah rujuk dari buku “Politik Islam Membawa Kasih Sayang” oleh Abuya Ashaari Muhammad.



Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…