Langkau ke kandungan utama

UNIVERSITI ROH MELAHIRKAN IKHWAN DAN ASOIB.



UNIVERSITI ROH MELAHIRKAN IKHWAN DAN ASOIB.


IKHWAN dan ASOIB berasal dari perkataan bahasa Arab. (إخوان ، عصائب ). Ikhwan ertinya saudara Rasulullah dan Asoib ertinya orang yang fanatik dengan Rasulullah. Pilihan di kalangan orang mukmin. Bukan sahaja yang bermaruah, ada jati diri, berpegang kepada ajaran Islam dan tidak terpengaruh dengan ajaran-ajaran asing yang merusakkan. Ikhwan dan Asoib orang sangat cintakan dan rindu Rasulullah dan begitu juga Rasulullah mencintai mereka. Sekalipun mereka tidak pernah bertemu dengan Rasulullah begitu juga Rasulullah tidak pernah bertemu mereka. Berbeza dengan Para Sahabat Rasulullah, mereka pernah bertemu dengan Rasulullah. Hati Ikhwan dan Asoib sama macam Sahabat Rasulullah sangat mencintai Rasulullah.


Roh Ikhwan dan Asoib sangat aktif berperanan untuk kebangkitan Islam kali kedua. Tuhan sangat memberikan perhatian yang khusus terhadap hati Ikhwan dan Asoib.
Para salafus soleh datang ke tanah Melayu untuk mencari mereka. Dalam masa yang sama mereka berdakwah di Kepulauan Melayu. Sebab itu Bahasa Arab lebih banyak mempengaruhi fonologi bahasa Melayu disebabkan oleh pengaruh Arab yang memperkenalkan agama Islam yang menuntut penggunanya membaca al-Quran. Secara tidak lansung penggunanya turut mempelajari bunyi-bunyi bahasa Arab. Pengaruh Arab telah pun bermula di Kepulauan Melayu sejak abad ke-14, maka tidak hairanlah bahasa Arab menguasai masyarakat di Kepulauan Melayu. 


Sembahyang atau solat ertinya doa, rahmat daripada Allah. 
Ertinya simbol rintihan hamba kepada Tuhannya. Ikhwan dan Asoib rintihan hati dan doa mereka sangat luar biasa. Ia satu projek agung antara hamba dengan TUHAN EMPUNYA ALAM. Sembahyang adalah hubungan rasmi antara hamba dengan Tuhan. Berzikir adalah hubungan yang berlaku pada bila-bila masa sahaja dengan kata-kata lain hubungan tidak rasmi. Perbezaan hubungan rasmi ialah hambanya kena menghadap rumah Allah (Kaabah) sedangkan hubungan tidak rasmi boleh mengadap kemana sahaja ketika berzikir.


Allah-lah yang mensyariatkan sembahyang. Allah-lah yang memanggil Rasulullah s.a.w. ke Sidratul Muntaha untuk dianugerahkan sembahyang. Allah ajarkan sembahyang yang agung itu kepada baginda Nabi! Hasil bersembahyang membuatkan hati baginda s.a.w. tidak putus-putus lagi dengan Allah. Rasa-rasa takut, harap, cemas dan bimbang menguasai peribadi dan hati baginda di sepanjang sembahyang. Segala bacaan dan perbuatan di dalam sembahyang yang Allah syariatkan itu benar-benar menghidupkan akal dan rasa hati para hamba kepada Allah.


Sembahyang adalah UNIVERSITI ROH. Ikhwan dan Asoib adalah orang roh sebab itu mereka adalah lepasan UNIVERSITI ROH. Sebuah universiti yang agung di dunia ini. Kaabah adalah komplek yang agung sebab itu dinamakan rumah Allah. Bangunan yang pertama dibangunkan di muka bumi ini. Orang roh sangat merindukan rumah Allah (Kaabah) atau UNIVERSITI ROH. Ikhwan dan Asoib adalah graduan lepasan UNIVERSITI ROH.


Maka hasil UNIVERSITI ROH MELAHIRKAN IKHWAN dan Universiti yang sama melahirkan para Sahabat. Kesan UNIVERSITI ROH terjadilah kebangkitan Islam yang pertama dan kebangkitan Islam yang kedua. Masyarakat yang takut Tuhan dan Rindu Nabi. Masyarakat yang merindui Nabi SAW dan mereka di rindui oleh Nabi SAW. Demikianlah agungnya sembahyang atau Universiti roh yang Abuya ajarkan pada kita hasil diajarkan oleh baginda Nabi SAW. Mana-mana anak murid yang betul-betul mengaji dengan Abuya tentang sembahyang yang agung, ketahuilah bila dia mendirikan sembahyang, maka roh Abuya, mursyidnya akan memandunya untuk sampai terjadi rasa takut Tuhan dan rindu Nabi disepanjang sembahyang, bahkan terkesan sampai diluar sembahyang!


 PARA MUQARRABIN, PARI NABI, DAN RASUL.

Golongan ini terlalu khusyuk sembahyangnya, dengan lain perkataan 'fana' dengan Allah. Roh mereka sampai ke alam yang tinggi. Allah itu dihayati sungguh-sungguh, bahkan mereka sembahyangnya sampai Sidratul Muntaha. Inilah pringkat tertinggi dalam sembahyang. Golongan ini dapat menghayati setiap makna bacaan sembahyangnya, pada setiap kalimah bacaan fatihahnya, doa iftitahnya, tahiyyatnya, tasbihnya pada setiap sujudnya dan setiap gerak-gerinya dirasai dan dihayati sepenuhnya. Tak teringat langsung dengan dunia walaupun sedikit. Pemujaan terhadap Allah dapat dirasai pada gerak dalam sembahyangnya. Sembahyangnya memberi kesan kepada kehidupannya.


Peristiwa Sayyidina Ali dipanah di kakinya, dan hanya boleh dicabut bila dia bersembahyang, menunjukkan betapa ketika sembahyangnya sangatlah terhubung hatinya kepada Tuhan. Hingga kesakitan yang begitu sekali tidak dirasainya, kerana kelazatan sembahyang. Begitu sekali kesan sembahyangnya kepada jasad lahirnya. Sembahyang peringkat ini telah membuahkan perasaan hamba.Kemuncak sembahyang peringkat ini, roh mereka bersembahyang bersama roh-roh para Nabi dan Rasul. Roh mereka berada di Sidratul Muntaha, bersama makhluk-makhluk di langit.

KESIMPULAN.

Setelah kita nilai keseluruhan peringkat sembahyang itu tadi, maka dapatlah kita nilai sembahyang kita di tahap yang mana. Maka ibadah sembahyang yang boleh membangunkan jiwa, membangunkan iman, menjauhkan dari yang buruk, boleh mengungkai mazmumah, menanamkan mahmudah, melahirkan disiplin hidup, melahirkan akhlak yang agung, ialah golongan solat para solihin, solat para muqarrabin dan solat para Siddiqin sahaja.
Sembahyangnya ada kualiti, manakala golongan yang lain jatuh pada kufur fasik dan zalim. Jadi dimanakah tahap sembahyang kita ? Perbaikilah diri kita mulai dari sekarang. Jangan tangguh lagi. Soalan pertama yang akan ditujukan kepada kita di akhirat nanti ialah sembahyang kita. Marilah bersama membaiki solat kita agar segera dapat bantuan dari Allah, agar terhapuslah kezaliman, semoga tertegak kembali daulah Islam.





Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…