Langkau ke kandungan utama

BERDAKWAH DI ALAM SIBER.


DAKWAH DI ALAM SIBER.

Sidratul Muntaha adalah tempat
Nabi Muhammad SAW dianugerahkan sembahyang. Ia jauh lebih hebat daripada alam siber. Allah yang mengajarkan sembahyang yang agung itu kepada baginda Nabi SAW.
Manusia dapat berhubung satu sama lain tidak kira dimana pun melaui dunia siber. Tuhan jadikan hati adalah wadah untuk manusia boleh berhubung dengan Tuhan dan sesama manusia dimana saja.

Keupayaan teknologi komunikasi pada ketika ini, membawa fenomena apabila memunkinkan penggunaan aplikasi media sosial dalam pelbagai aspek kehidupan termasuklah aktiviti dakwah. Aplikasi media social seperti facebook, whatsapps, instagram dan twitter, dilihat berpotensi memberi peluang yang meluas terhadap penyebaran mesej dakwah kerana sifatnya yang pantas, langsung ke sasaran, meluas penggunaannya dan lebih global. Dakwah merupakan ajakan atau seruan ke arah penerimaan, penghayatan ajaran dan nilai-nilai Islam. Aspirasi ini dapat direalisasikan melalui pengurusan dan perancangan yang sistematik sesuai dengan saranan Al-Quran supaya dakwah disampai dan disebarluaskan secara hikmah dan teratur.

Artikel ini membincangkan potensi penggunaan teknologi komunikasi terutamanya media baharu untuk aktiviti dakwah.Media baru sebagai alat menyebarkan maklumat pada masa kini dilihat begitu berbeza dengan medium pembelajaran agama sebagaimana yang dilakukan sebelum ini.

Hasil bersembahyang sepatutnya hati kita tidak putus-putus lagi dengan Allah. Perasaan takut, harap, cemas, dan bimbang menguasai peribadi dan hati baginda Rasulullah SAW disepanjang sembahyang. Segala bacaan dan perbuatan di dalam sembahyang yang Allah syariat kan itu benar-benar menghidupkan akal dan hati para hamba kepada Allah.

اتْلُ مَا أُوحِيَ إِلَيْكَ مِنَ الْكِتَابِ وَأَقِمِ الصَّلَاةَ إِنَّ الصَّلَاةَ تَنْهَىٰ عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنكَرِ وَلَذِكْرُ اللَّهِ أَكْبَرُ وَاللَّهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ

"Bacalah serta ikutlah (wahai Muhammad) akan apa yang diwahyukan kepadamu dari Al-Quran, dan dirikanlah sembahyang (dengan tekun); sesungguhnya sembahyang itu mencegah dari perbuatan yang keji dan mungkar; dan sesungguhnya mengingati Allah adalah lebih besar (faedahnya dan kesannya); dan (ingatlah) Allah mengetahui akan apa yang kamu kerjakan."
( Al-Ankabut 29:45).

Memahami sembahyang ini amat penting didalam konsep ibadah asas itu sendiri. Kerana apa yang diajarkan oleh Abuya, menerusi pemahaman didalam sembahyang inilah kunci
 "mencegah kemungkaran".
Sembahyang sepatutnya menjadi pusat motivasi dan wadah untuk kita menyuburkan sifat-sifat hati yang positif.

Rasa positif tersebut boleh disuburkan dengan selalu mengenang-ngenangkan budi dan menghitung nikmat yang diberikan orang kepada kita. Terutamanya nikmat dan rahmat Allah SWT, Rasulullah SAW, guru-guru, pemimpin, ibubapa, saudara mara, sahabat handai dan lain-lain lagi.

Sewaktu mengenangkan jasa atau menghitung-hitungkan nikmat yang kita perolehi dari mereka itu, tentu timbullah rasa mahu membalas budi yang baik itu dan bersyukur atas nikmat. Maka segeralah kita bertindak melakukannya. Buatlah apa juga
kebaikan yang terdaya demi menghiburkan mereka itu serta untuk menjalin kasih sayang yang erat dengan mereka.

Mungkin ada yang berkata,
 "Allah mesti faham apa yang kita ucapkan", iaitu bacaan yang diucapkan. Akan tetapi jika kita sendiri tidak memahaminya, adakah ia akan memberi manfaat kepada kita? Umpama kita keluar negara dan pergi ke restoran yang mana menunya didalam bahasa asing yang tidak difahami. Kerana ego tidak mahu bertanya, seolah-olah faham menu tersebut, kita terus sahaja memesan apa yang tertera, apabila yang datang ke meja tidak menepati citarasa kita, siapa yang harus disalahkan?

Perlu diingat, kadang-kadang mereka yang berbudi itu, ada juga buat salah pada kita; hingga kita rasa kecil hati dan mahu menafikan jasa bakti mereka pada kita. Sebenarnya sikap itu tidak betul. Patutnya kerana mengenang budi
mereka kita boleh memaafkan kesalahan mereka itu. Memaafkan dan melupakan kesilapan mereka itulah imbangan kepada budi baik mereka. Sedangkan Allah itu bersifat pemaaf, memaafkan kesalahan hamba-Nya yang membuat kesalahan.

Firman Allah SWT:
وَهُوَ ٱلَّذِى يَقْبَلُ ٱلتَّوْبَةَ عَنْ عِبَادِهِۦ وَيَعْفُوا۟ عَنِ ٱلسَّيِّـَٔاتِ وَيَعْلَمُ مَا تَفْعَلُونَ.
Dan Dia lah Tuhan yang menerima taubat dari hamba-hambaNya (yang bertaubat) serta memaafkan kejahatan-kejahatan (yang mereka lakukan); dan Ia mengetahui akan apa yang kamu semua kerjakan.(Asy Syura 42:25).

Dalam pada itu kekalkan hubungan baik dan budi baik dengan mereka. Terhadap Allah SWT pula, jangan atas kesusahan yang ditimpakan. Nikmat-Nya masih lebih banyak dari bala bencana.

Lagipun ujian Allah itu bukan untuk menyusahkan atau menghina kita. Allah bermaksud baik dengan setiap taqdir-Nya. Bahkan itulah kasih sayang-Nya pada kita. Dengan maksud mendidik kita supaya kita tidak sombong.


Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…