Langkau ke kandungan utama

EMPAYAR HATI.




EMPAYAR HATI ROHANI.
Berpeluang solat berjemaah dengan Abuya kita dapat banyak perkara. Dapat maklumat dan ilmu dari Abuya. Kita bukan sahaja dapat ilmu, selain itu
kita dapat ulasan tentang perkembangan isu semasa. Hati yang sering berbolak-balik berhadapan cabaran hidup, kadang runtuhan itu menyebabkan perjungan hati kepada Tuannya longgar, terkadang-kadang kuat.

Duduk-duduk bersama guru mursyid kita Abuya Syeikh Ashaari Muhammad At Tamimi, kita dapat ilmu dan iman. Keadaan hati kita yang selalu tidak konsisten malah menyebabkan selalunya hati hanya dalam gelombang kelalaian. Ertinya hati dalam bahaya. Ia berada dalam gelombang kederhakaan dan kemurkaan Allah SWT. Peluang bersama Abuya dapat membantu kita mendidik hati yang sering lalai.

Bersama Abuya kita mendapat dunia dan akhirat. Kita mendapat Tuhan dan makan.Inilah doa yang kita di ajarkan oleh Rasulullah SAW. Dari Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu, ia berkata bahwa Rasulullah SAW bersabda,
اللَّهُمَّ آتِنَا في الدُّنْيَا حَسَنَةً ، وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً ، وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

“(Ya Allah, berikanlah kepada Kami kebaikan di dunia, berikan pula kebaikan di akhirat dan lindungilah Kami dari siksa neraka. (HR. Bukhari no. 4522 dan Muslim no. 2690).

Ketika bersama Abuya, kita diberi panduan berdasarkan pegangan Ahlus sunnah Waljamaah. Akal kita yang dihidupkan oleh guru mursyid dapat membawa hati berada di dalam suasana "Mut'mainah". Jiwa kita terus di subur-suburkan. Fizikal kita pula di aktifkan. Hati kita sedar terasa perlunya Allah itu pada diri kita. Barulah kita terasa patut kita menyembah-Nya. Barulah kita terasa patut kita patuh kepada-Nya.

Abuya sering kongsikan kepada kita ada khabar bushro iaitu berita gembira di akhir zaman. Allah datangkan pemimpin sebagai penyelamat dan pemimpin yang menyatukan kita umat Islam sejagat. Keterangan Hadis mengenai Al-Mahdi ada menyebut tentang bumi akan dipenuhi keadilan seperti sebelumnya dipenuhi oleh kezaliman. Ertinya dunia sudah bertukar corak dari kezaliman, kedurjanaan, kemungkaran, krisis, porak peranda dan peperangan kepada keadilan, keamanan dan kedamaian, kesejahteraan, kasih sayang, dan perpaduan.

Berlakunya perubahan kehidupan manusia itu bertitik tolak daripada perubahan hati. Kezaliman yang merata berlaku dikalangan manusia adalah berpunca daripada manusia tidak kenal Allah SWT. Manusia sudah tidak mentaati Allah SWT.Manusia sudah tidak takut kepada Allah SWT. Manusia tiada rasa bertuhan. Hati penuh subur dengan mazmumah. Maka berlakulah tindas menindas sesama manusia.

Keadilan, kedamaian, keamanan,
kasih sayang dan perpaduan yang merata pula menggantikan
kezaliman sebelumnya. Kerana hati manusia rata-rata telah beriman dan bertakwa, ketika itu manusia hidup diatas landasan syariat Allah. Manusia ketika itu hidup aman makmur. Manusia berkasih-sayang, tolak ansur dan bertolong bantu. Tiada keresahan dan kegelisahan. Masing-masing rasa puas hati,sabar, redha dengan kedudukan dan peranan masing-masing.

Begitulah seterusnya apa yang berlaku dalam kehidupan. Ada persamaan seperti yang berlaku kepada Mujaddid yang pertama iaitu Khalifah Umar Ibnu Abdul Aziz. Di era kebangkitan Islam pertama, para pejuangnya di anugerahkan keajaiban roh.Dan seterusnya akan berpindah pula suasana itu ke zaman ummah pimpinan Al- Mahdi. Siapa saja yang hatinya belum rosak pasti merindui dan menunggu saat dan ketika berlakunya suasana yang demikian.




Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…