Langkau ke kandungan utama

GENERASI SUFI BERTEKNOLOGI.



MELAHIRKAN GENERASI SUFI BERTEKNOLOGI.


Agama Islam itu adalah satu ajaran yang mencakup seluruh ruang hidup manusia lahir, batin,dunia dan Akhirat. Mengkaji ilmu Islam yang sangat luas ini tidak cukup kalau dibuat setakat beberapa jam sahaja dalam satu minggu seperti mana  berlaku di sekolah-sekolah sekular sekarang ini. Sebab itulah hari ini ramai umat Islam yang tidak tahu betul tentang agama anutannya sendiri sekali pun mereka beranggapan mereka lebih tahu dan faham serta berautoriti kerana mereka lulusan dari universiti Islam. Walhal hakikat sebenarnya, mereka belum mengetahuinya.


Abuya Imam Asha'ari Muhammad At Tamimi melahirkan generasi berjiwa besar. Melalui didikannya beliau melahirkan keluarga dan anak-anak muridnya yang berjiwa besar.
Mereka yang menerima pendidikan Abuya berani berdepan dengan siapa saja.

Sekolah yang Abuya dirikan pada tahun 1975 telah melahirkan ramai pelajar-pelajar yang pandai berniaga dan berdikari. Kemuncak mereka yang ada disekolah & sekolah Abuya ketika itu seramai  10 ribu pelajar.


Pelajar-pelajar didedahkan dipremis-premis perniagaan untuk mendapatkan ilmu dan  pengalaman dalam berniaga. Terdidik menyebarkan risalah dakwah di tengah- tengah masyarakat. Mereka juga mendapat latihan praktikal mengenal masyarakat melaui ORD. (Operasi Risalah dakwah).
Ketika itu apabila ditanya kepada pelajar-pelajar di sekolah Abuya, mereka akan berkongsi maklumat tentang masyarakat yang mereka kenali. Hasil pendedahan ORD. Mereka boleh kongsi dan menceritakan kategori umat Islam yang terdapat  dalam negara kita di bumi Malaysia.

Mereka mengenal watak dan kelas manusia ini. Mana kelompok masyarakat yang sombong, mana kelompok masyarakat yang dermawan, golongan mana yang bakhil, dikawasan mana orang kaya dan daerah mana kelompok yang tidak mahu bertemu dengan orang apa lagi hendak bergaul dengan mereka.


Mereka tahu baca watak rakyat Malaysia. Mereka ada pengalaman bagaimana hendak mendekati tiap-tiap kelompok tadi. Orang begini mereka pandai hidup sekalipun tanpa sijil. Mereka tidak mengharap rezeki datang menggolek. Tidak ada istilah menganggor dalam kamus hidup mereka.


Hasil banyak pendedahan
dapat membentuk watak
pelajar-pelajar yang pandai
berdekari. Bertanggungjawab
dan rela berkorban untuk agama. Dengan cita-cita Islam
yang ditanam kedalam jiwa
mereka. Natijahnya sanggup
menjadi pejuang dan berkorban
untuk agama


"Antara sebab hancurnya sebuah jemaah Islam itu kerana gagal melahirkan barisan pelapis."
Mereka membesar di tengah kepesatan kemajuan sains Kdan teknologi. Mereka tidak canggung dengan kemajuan
teknologi canggih dan tahu menggunakannya untuk mengatur hidup. Dalam masa yang sama, mereka tidak membiarkan diri mereka menjadi hamba teknologi. Justeru mereka telah dilatih memanfaatkan sains dan teknologi untuk menegakkan agama Allah. Mereka adalah generasi sufi berteknologi.

Pendidikan yang mereka terima sangat menekankan jiwa sufi. Mereka tidak perlu terlalu bersusah payah untuk memilikinya kerana sejak kecil telah dilatih mengikis mazmumah dan menyubur kan mahmudah. Mereka dilatih mengambil dunia untuk jambatan ke Akhirat.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…