Langkau ke kandungan utama

KEADILAN PALING UTAMA.



Keadilan yang paling pokok dan utama ialah apabila roh manusia itu mengenali Penciptanya iaitu Allah SWT. Melalui pimpinan guru mursyid dapat membantu kita menegakkan keadilan ke atas roh. Tubuh kita terdiri daripada tiga unsur. Iaitu unsur jasmani yang tersusun daripada sejumlah anggota tubuh, urat-urat dan sel, kemudian unsur yang tidak dapat dilihat atau maknawi yang mendorong kita untuk melakukan apa jua tindakan zahiriah. Terakhir unsur roh yang merupakan faktor hidup yang menerangi jiwa.

Contoh adil pada barang, iaitu sesuatu itu diletakkan ditempatnya, pisau potong sayur tempatnya di dapur bukan di ruang tamu atau di atas katil. Bantal dan tilam diletakkan di bilik tidur bukan didapur. Kalau peralatan masak berada diruang tamu ertinya tidak meletakkan ditempatnya. Kita sudah tidak berlaku adil dan  lain-lainnya. Begitulah beberapa contoh.

Satu masa Abuya melihat selipar dan kasut berselerak di pintu masuk rumah. Abuya pun menegur anaknya, kalau selepar pun tidak boleh disusun, bagaimana hendak mengatur dan mengurus manusia.Sesungguhnya tubuh itu adalah alat. Hati, roh atau jiwa yang halus mempengaruhi diri kita. Ia ibarat raja dalam diri kita. 

Roh atau hati yang cinta dan takut dengan Tuhan menjadikan manusia itu suka untuk beribadah kepada Tuhannya. Buah daripada ibadahnya melahirkan manusia yang baik yang boleh memberi manfaat kepada orang lain.Konsep keadilan yang kita perkatakan ini pernah berlaku di era kebangkitan Islam pertama.

Perkara yang sama akan berulang di era kebangkitan Islam sekali lagi. Keadilan paling pokok ini akan berlaku setelah manusia itu kenal Tuhannya. Rasa cinta dan takutkan Tuhan sehingga terbakar mazmumah yang menjadi racun perosak kehidupan manusia.Adil disini ialah apabila manusia dapat meletakkan  kecintaan dalam hatinya hanya kepada Allah sebagai cinta agungnya. 

Adil terhadap hati atau jiwa atau roh.Hendaklah perasaan-perasaan itu diletakkan pada tempatnya seperti merasakan kebesaran Allah, rasa takut kepada Allah, rasa malu, rasa rendah diri, rasa cinta kepada-Nya, rasa lemah, rasa harap, rasa berdosa, rasa pemurah, rasa kasih sesama manusia, rasa belas kasihan terhadap orang yang susah dan lain-lain lagi.

Jika berlaku sebaliknya, iaitu rasa-rasa hati itu diletakkan pada rasa sombong, rasa megah, rasa ujub, rasa dendam, rasa marah, rasa bakhil, rasa tamak, rasa tidak pernah cukup dan lain-lain lagi rasa yang dilarang oleh Allah Taala, hukumnya zalim.

Adil atau keadilan adalah satu daripada sifat mahmudah iaitu sifat-sifat terpuji, yang Allah Taala wajibkan setiap mukallaf mesti memiliki atau menjadi pegangan setiap orang. Dan sifat ini adalah bertaraf sejagat.Ertinya ia diterima bersama oleh seluruh manusia sama ada orang Islam mahupun yang bukan Islam.

Walaupun sifat adil itu bersifat sejagat, diterima bersama oleh semua manusia namun setiap diri manusia itu amat susah sekali untuk dapat memiliki sifat itu tapi setiap orang itu suka kalau 
orang lain berlaku adil kerana ia menguntungkan diri, walaupun tidak boleh berlaku adil pada orang lain. Kerana itulah lumrah berlaku di dalam kehidupan bermasyarakat perkataan keadilan itu dikumandangkan, dislogan, diperjuangkan adalah untuk orang lain mengamalkan seperti kerajaan mengamalkan, majikan melaksanakan, bukan memperjuangkan keadilan itu dengan tujuan untuk dapat diamalkan pada diri masing-masing atau setiap orang.

Sepatutnya sifat keadilan itu diperjuangkan agar ia dapat dimiliki terlebih dahulu oleh setiap diri orang yang memperjuangkan keadilan itu, sebelum ia dapat diamalkan oleh orang lain.Tapi kita merasa pelik, pejuang-pejuang keadilan memperjuangkan sifat keadilan itu di seluruh dunia agar orang lain berlaku adil, bukan mereka berusaha berlaku adil. Justeru itu kebanyakkan orang melihat tidak adil itu adalah orang lain bukan diri sendiri.

Sebenarnya atau sepatutnya setiap orang itu apabila memperjuangkan keadilan agar ia menjadi milik dirinya. Apabila ia mempunyai sifat itu akan berlakulah adil kepada orang lain. Begitulah tuntutan dari Islam, apabila menyebut keadilan, ia mesti dilakukan oleh setiap mukallaf, bukan mendesak agar dilakukan oleh orang lain. Sedangkan diri sendiri tidak payah.
Adil adalah kewajipan setiap orang, kemestian setiap individu. Sesiapa yang tidak bersifat adil adalah satu kesalahan. Berdosa di sisi Tuhan. Kalau tidak bertaubat, ke Nerakalah padahnya.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…