Langkau ke kandungan utama

AL HAMBRA DALAM SEJARAH.


WARNA WARNI Al HAMBRA.


Pada tahun 1985 penulis pergi berkunjung ke Kota sejarah Islam Alhambra. Rombongan yang di pimpin oleh Abuya Syeikh Ashaari Muhammad At Timimi sendiri. Alhambra
(Bahasa Arab: الحمراء = yang bermaksud "Istana Merah") adalah sebuah masjid, istana dan kompleks kota silam kerajaan Moor Granada, di selatan Sepanyol (dikenali kita sebagai Al-Andalus apabila kotanya dibina), menduduki atas bukit teres di tenggara sempadan di bandaraya Granada. Ini adalah tempat tinggal raja-raja Muslim.

Alhambra itu dalam bahasa Sepanyol, semua bahasa Sepanyol yang ada al atau El diawalnya, itu confirm dari bahasa Arab seperti almenara, alcobendas, Elcasar, algete dll Alhambra dalam bahasa Arab: الحمراء AlHamra yang bermaksud yang berwarna merah iaitu "Istana Merah". Terletak di bandaraya Granada kira-kira 430km selatan Madrid.

Setelah Bani Al Ahmar menduduki Granada, mereka mula mencari lokasi yang sesuai untuk mempertahankan kerajaan mereka, maka mereka menemui tempat yang sesuai di barat laut bandar Granada. Di sinilah mereka membina asas benteng mereka yang baru, "Qasbatul Hamra’". Mereka membina beberapa menara yang kukuh, dinding besar yang sangat kuat memanjang hingga ke lembah. Raja-raja yang memerintah selepas itu manambahkan binaan demi binaan untuk menambah peranan dan keindahan Alhambra.

 Kota Granada dan mahkamah mereka, tetapi sekarang sebuah muzium yang mempamerkan kecantikan gaya seni bina Islam.Secara tradisinya, taman Islam ialah tempat istirehat yang nyaman dan mengingatkan syurga.
Terdapat banyak rujukan tentang taman di dalam al-Quran, dan taman itu digunakan sebagai kiasan duniawi kepada kehidupan di dalam syurga yang dijanjikan kepada orang yang beriman:

Allah menjanjikan orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan, (akan beroleh) Syurga-syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai; mereka kekal di dalamnya dan beroleh tempat-tempat yang baik di dalam “Syurga Adn” serta keredaan dari Allah yang lebih besar kemuliaannya; (balasan) yang demikian itulah kejayaan yang besar. (Qur'an 9.72)

Terdapat taman-taman Islam formal yang masih bertahan di dalam zon yang luas melebar dari Sepanyol dan Magribi di barat hingga India di timur. Taman-taman Islam yang terkenal termasuklah yang ada di Taj Mahal dan Jannatul Arif
Generalife di Alhambra yang terletak di Granada, Sepanyol.

Tema umum taman Islam yang tradisional ialah air dan teduhan. Tidak seperti taman Inggeris, yang sering direka untuk bersiar-siar, taman Islam dimaksudkan untuk istirehat dan tafakur. Atas sebab inilah, taman-taman Islam biasanya mengandungi tempat duduk.Apa yang kita lihat memberi kesan kepada hati. Hati kita ada bermacam-macam perasaan. Sedih, gembira, marah, geram, rindu, sayang dan lain-lain. Setiap rasa mewakili satu warna.

Hati kita penuh dengan warna-warni, macam rainbow (pelangi) bahkan lebih banyak lagi. Setiap masa, warna warni itu ada namun salah satu warna akan menonjol bergantung kepada keadaan hidup kita. Jika marah itu warna merah, maka ketika itwarna merah mendominasi warna hati kita.Jika rindu Allah dan Rasul itu warna biru, jika cinta itu warna pink dan seterusnya. Maka setiap perasaan itu muncul, bertukarlah warna hati kita.

Roh yang hidup dan aktif atau jiwa yang hidup melahirkan rasa-rasa yang positif. Menyebabkan lahirnya rasa kehambaan. Membantu kita untuk mengesan sifat-sifat negatif. Hati yang hidup memotivasikan diri untuk mendapatkan mahmudah. Hati merasa malu kerana tidak pandai bersyukur. Roh yang hidup akan dapat beri kekuatan dan ketenangan.

Namun jika hati yang mati, tiada apa-apa perasaan pada Allah, maka ia hitam saja hati itu. Sebab itu orang Melayu guna istilah "hati hitam"pada orang yang jahat. Sebaliknya jika hati itu bersih penentu akhlak mulia.SESUNGGUHNYA anggota tubuh yang diciptakan paling mulia dalam diri manusia ialah hati (kalbu). Allah SWT berfirman yang bermaksud, "Dan Allah mengeluarkan kamu daripada perut ibumu dalam keadaan tidak mengetahui sesuatupun dan Dia memberi kamu pendengaran, penglihatan dan hati, agar kamu bersyukur." (Surah AnNahl, ayat 78). 

Allah SWT menyebut tiga perkataan ini dalam Al-Quran sebanyak 132 kali yang menggambarkan kepentingannya kepada manusia.Menurut ulama tafsir menegaskan tiga perkataan, iaitu pendengaran, penglihatan dan hati yang Allah sebutkan paling kerap dalam al-Quran kerana ia adalah pintu kepada segala maklumat dan ilmu yang menyentuh kehidupan manusia.
Melalui telinga Mukmin memperoleh pelbagai maklumat dan pengetahuan untuk bertindak dengan setiap ilmu yang didapati. Begitu juga dengan mata, Mukmin dapat melakukan perkara yang membawa kebaikan kepadanya dan umat lain di muka bumi ini. Tidak kurang pula dengan hati kerana kalbu memberikan Mukmin ketakwaan dan kecintaan kepada Allah SWT. Dari hati juga, Allah SWT memberikan ilham kepada Mukmin membuat penilaian dan perbezaan antara perkara baik dan buruk yang akan membezakan manusia dengan makhluk Allah yang lain seperti haiwan.

Sesungguhnya hati ibarat raja bagi anggota tubuh dan ketua dalam segala bentuk kehidupan manusia. Jika baik hati itu, maka baiklah kehidupan seseorang Mukmin tetapi jika buruk atau rosak hati itu, maka punah seluruh anggota tubuh dan kehidupan Mukmin. Memelihara hati bukan seperti memelihara anggota badan yang lain, merawat hati perlu kepada ketakwaan dan keampunan dari Allah SWT kerana hati yang selalu subur dengan mengingati Allah akan sentiasa terpelihara oleh rahmat Allah SWT.
Apakah hati kita sihat atau sebaliknya? Hati yang sihat atau sakit dapat dilihat melalui perbuatan dan kata-kata seseorang mukmin.

 Orang yang hatinya subur dengan kebaikan terserlah melalui akhlak yang indah dan disenangi orang sekeliling manakala Allah reda ke atasnya. Orang yang hatinya bermasalah, kotor, sakit dan tidak bersih juga diterjemah melalui perbuatan buruk, tidak beramal soleh bahkan tidak memberi kebaikan kepada dirinya dan orang sekeliling.

Allah SWT berfirman yang bermaksud, "Belumkah datang waktunya bagi orang-orang yang beriman, untuk tunduk hati mereka mengingat Allah dan kepada kebenaran yang turun (kepada mereka) dan janganlah mereka seperti orang yang sebelumnya diturunkan al-kitab kepadanya, kemudian berlalulah masa yang panjang atas mereka lalu hati mereka menjadi keras. Dan kebanyakan di antara mereka adalah orang yang fasik." (Surah Al-Hadid, ayat 16)

Hati orang sufi sahaja yang cerah dan berwarna-warni. Sedangkan hati orang akal tetap malap, kalau bercahaya pun lambat, kerana terpaksa melalui lorong-lorong akal yang panjang.Setelah difikirkan, diingatkan oleh ilmu sufi baru hati merespon. Itupun belum tentu dengan respon yang betul. Sedangkan bagi orang nafsu, mesej itu tidak pernah sampai ke hati. Maka teruslah hatinya gelap tanpa warna. Hati yang hitam. Tiada pelangi, tidak berwarna warni.





Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…