Langkau ke kandungan utama

ROH IBARAT PENYIAR.



Abuya Syeikh Ashaari Muhammad At Tamimi sangat menjaga unsur-unsur yang Tuhan ciptakan dalam diri manusia. Seperti biasa ketika sembahyang berjemaah bersama Abuya, banyak panduan dan perkongsian yang berlaku. Contoh saya kongsikan disini, Abuya bertanya kepada saya. Fakhrur! Kamu nampak ke apa yang berlaku dibelakang tabir zing. Iaitu kawasan muslimah di Kampung Sungai Penchala Kuala Lumpur. Saya menjawab,tidak nampak. Jadi macam mana kamu nak memantau apa yang berlaku. Mereka juga orang yang perlu kamu perhatikan sama dalam pendidikan dan bimbingan kamu.

Dalam hal ini ibu kamu iaitu Walidah boleh membantu, (salah seorang isteri Abuya) dia Tuhan anugerahkan kasyaf, hal ini sangat boleh membantu tugas kamu sebagai pendidik.
Walidah ialah isteri Abuya yang terlibat kemalangan di Mekah dan meninggal dunia disana dan di kebumikan di Mekah. Dia tidak seperti isteri Abuya yang lain banyak muncul ditengah masyarakat berdakwah
bersama Abuya. Beliau Tuhan anugerahkan pandangan kasyaf, ia banyak membantu masalah dalaman keluarga dan jemaah Abuya.Roh adalah unsur ketiga dalam susunan tubuh manusia. Roh itu ibarat seorang penyiar yang berdiri di hadapan mikrofon, sedangkan jiwa ibarat gelombang yang halus dan bergerak, sementara tubuh ibarat alat yang berbicara (TV atau radio). Namun begitu boleh kita katakan: Sesungguhnya roh itu adalah faktor hidup yang menerangi jiwa sehingga ia dapat merasa, marah, bergerak dan bertanggung jawab. Roh itu tidak ubahnya seperti suiz elektrik yang mengirim kekuatan kepada atom elektrik untuk dapat melaksanakan tugasnya memberi dan mengeluarkan cahaya kepada lampu.
Sekiranya wayar tidak berfungsi
dan lampu-lampunya telah habis kekuatannya, maka pengiriman
arus elektrik dari suis tidak akan menghasilkan cahaya. Roh itulah yang membuat adanya hidup sebagaimana telah dijelaskan oleh Allah menerusi firman-Nya:
كَيْفَ تَكْفُرُونَ بِاللَّهِ وَكُنْتُمْ أَمْوَاتًا فَأَحْيَاكُمْ
Maksudnya: "Bagaimana kamu tergamak kufur (mengingkari) Allah padahal kamu dahulunya mati (belum lahir), kemudian Ia menghidupkan kamu."
(Al Baqarah 2:28).
Maha Suci Allah yang mengetahui segala isi hati manusia. Yang tidak melihat akan amalan-amalan lahir tapi
apa yang ada di dalam hati. Yang menilai hamba-Nya mengikut apa yang termampu oleh hamba-Nya dan tidak lebih dari itu. Yang menguji manusia dengan kesusahan dan nikmat
untuk mengetahui siapa dikalangan hamba-hamba-Nya yang benar-benar berjiwa hamba dan merasakan bahawa Allah itu
Tuhannya.
Jangan rasakan ibadah yang dilakukan akan dapat membeli
Syurga. Seolah-olah bila setiap
kali beribadah, hati merasa lebih
baik dan lebih mulia hingga rasa
diri tidak layak bergaul atau berjalan bersama orang yang hina dan berdosa.
Orang yang kaya hati dikatakan juga kaya roh atau kaya jiwa. Manusia sibuk mencari kekayaan wang ringgit dan harta benda tetapi kurang berminat untuk mengkayakan hati, roh atau jiwa mereka. Sebenarnya
kaya hati ialah kaya yang hakiki.
Tidak ada lagi kejayaan yang boleh mengatasi kaya hati. Kalau hati sudah kaya, maka kekayaan akan dirasai dimana-mana dan dalam apa jua keadaan. Orang yang kaya harta dan wang ringgit boleh jatuh miskin dan papa kedana bahkan jatuh muflis atau bangkrap. Tetapi orang yang kaya hati, ada harta atau tidak ada harta, ada kekayaan atau tidak ada kekayaan, sama sahaja padanya
Kaya atau miskin tidak menyusahkan hatinya dan tidak menggugat jiwanya. Sama ada dia dipuji atau dikeji, dimuliakan atau dihina, sama sahaja baginya. Dia tidak merasa bangga dan tidak pula berkecil hati atau cacat hatinya.
Orang yang kaya hati, imannya kuat. Keyakinannya kental. Akhirat adalah tujuannya. Dengan dunia ini, ada atau tidak ada, sama sahaja baginya. Bagi orang yang kaya hati, dunia ini suatu yang mudah. Dia merasa
cukup dan puas dengan apa yang ada. Banyak atau sedikit serupa sahaja.
Orang yang kaya hati merasa cukup dengan Tuhan. Dia merasa kaya dengan Tuhan. Kalau dunia dan harta ada ditangan, dia susah hati kerana ini bererti tanggungjawab yang berat terhadap agama dan masyarakat yang perlu dipikul. Dia takut kalau-kalau tanggungjawab itu tidak dapat dilaksanakan. Kalau harta itu dapat diberikan kepada yang memerlukan dan dapat dikorbankan ke jalan Allah, maka terhibur jiwanya dan lapang dadanya. Kalau ini tidak dapat dilakukan maka susah hatinya.
Harta dan dunianya ditangan tetapi tidak dihati. Kalau dunia dan harta tidak dimiliki, senang hatinya kerana tanggungjawab
nya ringan.
Dia tenang dengan ujian dan kesusahan. Dia tidak digugat oleh hal-hal dunia yang menimpanya sama ada yang berbentuk nikmat dan kesenangan mahupun yang berbentuk ujian dan kesusahan.
Dunianya tidak dapat melalaikan
nya dari Tuhan dan dari tanggungjawabnya.
Orang yang kaya hati tidak merasa 'inferiority complex' atau hina diri dengan orang kaya atau raja, orang cerdik pandai, orang yang berkuasa dan sebagainya.
Dia memandang semua manusia semua setaraf sahaja.
Pada dia, martabat manusia diukur dengan iman dan taqwanya dan bukan dengan ukuran dunia.
Orang yang kaya hati kalau mereka kaya harta ramai orang boleh menumpang dan mendapat manfaat dari kekayaannya. Dia tidak merasa kekayaan itu miliknya dan oleh itu mudah baginya membelanja- kannya. Fakir miskin terbela, orang susah dibantu, orang yang memerlukan diberi dan orang yang berhutang diselesaikan. Dia menjadi bank kepada masyarakat.
Roh bagi orang beriman akan terus mendapat nikmat yang berkekalan. Mereka (yang hidup dalam suatu alam dinamakan barzakh) mengenali antara satu sama lain. Suami mengenali isterinya begitu juga sebaliknya. Bapa mengenali anaknya dan begitulah sebaliknya. Selain itu, sahabat mengenali sahabat yang lain, bahkan mereka saling ziarah menziarahi. Segala kebaikan dan perkara kebajikan yang mereka lakukan semasa hidup di dunia dahulu didatangkan dalam bentuk kebaikan tidak kira sama ada kecil mahupun besar.
Walaupun kebaikan dilakukan itu hanyalah sekadar memberi minum seteguk air kepada orang yang memerlukan tetapi pahalanya amat besar di sisi Allah SWT.








Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…