Langkau ke kandungan utama

PEJUANG BERJIWA SUFI.


(Masjid Jamek Pakistan Kuala Lumpur).

Suatu hari ketika Abuya bersama kawannya iaitu Imam masjid Pakistan di Chaw kit road, iaitu Imam Abdul Ghani yang berasal dari Pakistan. Saya berkawan dengan anaknya yang bernama Mohd Irfan yang meneruskan perniagaan ayahnya di Wisma Yakin. Beliau membenarkan Abuya membuka markaz disalah satu ruang bilik di masjid tersebut. 

Baiknya hubungan dengan Abuya, ada beberapa orang anak Abuya yang dia memberi nama, seperti Mohd Ikramullah, Mohd Inaamullah dan Mohd Nasrullah.Pejuang sufi yang berpegang dengan akidah ahli sunnah Waljamaah iaitu kumpulan umat Islam yang berada diatas landasan kebenaran untuk mendapatkan hakikat dengan cara beribadah dengan latihan untuk dapat sampai kepada kecintaan kepada Allah SWT. 

Mereka memiliki ilmu yang boleh menyuluh hati. Untuk  berjiwa sufi, perlu memiliki ilmu tasawuf lebih dahulu. Tasawuf berasal dari perkataan bahasa Arab. Perkataan tasauf diambil daripada bermacam-macam perkataan. Tetapi disini saya memilih salah satu daripadnya iaitu daripada perkataan 
SOFA' ((صفاء) yang bermaksud hening atau jernih.

 Ia bererti bahawa orang-orang Sufi merupakan orang yang bersih hatinya dan lapang dadanya. Pejuang Sufi mempergunakan dirinya untuk mencapai rasa kecintaan ketuhanan.
Mencapainya melalui elemen-elemen kerohanian.

Iman mendorong seseorang itu hidup jiwa, akal dan fizikalnya. Ertinya rohnya hidup. Terserlah dalam kehidupan hariannya membantu isterinya dirumah. Ada aktiviti hidup seperti bercucuk tanam atau buat pembangunan, berniaga dan sebagainya. Ada masa lapang suka membantu orang lain. Lebih-lebih lagi ibubapanya sendiri dan terserlah fizikalnya aktif, rajin dan cergas. 

Iman mendorong fikirannya tenang, tersusun, terpimpin dan tajam.
Suka muhasabah diri sehingga dari masa ke semasa terus meningkat.
Wahyu yang Allah SWT turunkan berkaitan dengan pembangunan insan selama tiga belas tahun di Mekah. Manakala pembangunan material wahyu diturunkan hanya10 tahun di Madinah. 

Dalam Al Quran disebut ayat makkiah dan berkaitan pembangunan material disebut madaniah.Akal yang bertunjangkan iman, fikirannya tersusun, tenang, mengawal perasaan, pintar tapi amanah, pandai tapi tawaduk.

Akal yang tidak bertunjangkan iman ibarat kipas berputar laju tanpa pemegang, boleh membahayakan dirinya dan orang lain. Ertinya kipas itu akan rosak dan membahayakan orang lain.Kekuatan akal yang tak bertunjangkan iman, jelas fikiran bercelaru, tidak tenang, tidak terkawal perasaan, pintar tapi menipu dan pandai tapi sombong. 

Dalam Islam untuk mengawal akal, digalakkan makan kismis, makan buah badam, makan daging kambing,
makan halia, makan buah limau, sering bersiwak gigi dan sebagainya. Bagi menjaga akal tidak digalakkan minuman bersemut,Makan asam, tidur selepas subuh, asar dan maghrib.

Kalau kita berjaya mengamalkan Islam baik yang lahir mahupun yang batin, maka Tuhan janjikan
apa yang difirmankan Allah SWT
dalam Quran:
بَلْدَةٌ طَيِّبَةٌ وَرَبٌّ غَفُورٌ.
"Negara aman makmur dan mendapat ampunan Tuhan."
(Saba' 34:15).

Aman dan makmur bermula dari jemaah Bani, jemaah himpunan bani-bani, negara dan ummah.
Adalah kerana adanya ukhwah dan kasih sayang, perpaduan, timbang rasa, bekerjasama, bertolak ansur, maaf bermaaf-maafan doa mendoakan, bertolong bantu, bela membela, pemurah, dan berdisiplin setiap peringkat diatas.

Tokoh-tokoh sufi yang terkenal seperti Imam Al Ghazali, Al Hasan Basri, Al Qusyairi dan Syeikh Junaid Al Baghdadi. Mereka orang-orang yang memberikan kesan untuk mencapai makrifatullah atau menempuh jalan sufi. Golongan tasauf juga menentang golongan Muktazilah ialah pengusiran Wasil bin 'Ato oleh Al Hasan Al Basri daripada halaqah ilmunya. Golongan tasauf juga menentang golongan Syiah
yang membawa konsep tasyayyu' (propaganda Syiah).

Sebenarnya ilmu tasawuf, ilmu rohaniah, atau dikatakan juga sebagai ilmu hakikat atau ilmu batin. Mengapa ilmu ini dikatakan ilmu rohani? Ini kerana perbahasannya adalah mengenai roh.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

PERANG RIDDAH.

( Ladang kurma di Madinah berlatar belakangkan bukit Uhud ).


Perang Riddah (Arab: حروب الردة), juga disebutPerang Melawan Kemurtadan Melawan Kemurtadan Melawan Kemurtadan Melawan Kemurtadan, membentuk pasukan yang terbagi atas sebelas infantri.Pasukan tersebut melawan pemberontakan beberapa suku Arab. Perang ini dilancarkan oleh Khalifah Abu Bakar selama tahun 632 dan 633 M, setelah kematian
Nabi Muhammad SAW.

Pemberontakan-pemberontakannya, dalam penulisan sejarah Islam pada masa itu dianggap bersifat keagamaan, oleh kerana ada salah seorang pengikut Nabi Muhammad yang kemudian mengaku sebagai seorang nabi iaitu, Musaylamah Al Kazzab.

Pemberontakan tersebut ada aspek keagamaan lainnya. Madinah telah menjadi pusat sistem  sosial dan politik, yang di dalamnya agama menjadi bagian penting; akibatnya tidak terelakkan lagi bahwa reaksi melawan sistem ini juga memiliki aspek keagamaan.

Di awal pemerintahan khalifah Abu Bakar telah terjadi peristiwa riddah secara besar-besaran yang menggonc…