Langkau ke kandungan utama

PERPUSTAKAAN ABUYA.



 ABUYA ULAT KITAB.

Abuya Syeikh Ashaari Muhammad At Timimi segala bahan bacaannya, atau kitabnya tersusun begitu rapi bagaikan sebuah kutub khanah. Abuya membeli kitab-kitab dalam jumlah yang besar terutamanya ketika Kuala Lumpur dilanda banjir besar selepas peristiwa pergaduhan China Melayu dikenali dengan sejarah 13 MEI.Ada premis di Kuala Lumpur yang ditenggelami air bah atau banjir. Iaitu di Wisma Yakin Kuala Lumpur. Banjir Kuala Lumpur 1971 adalah bencana banjir kilat utama di Malaysia yang berlaku pada Januari 1971

Banjir ini adalah hasil daripada hujan lebat, yang melanda Klang, Batu, dan sungai-sungai Gombak. 32 orang terbunuh dan 180,000 orang terjejas. Perdana Menteri Malaysia Tun Abdul Razak mengisytiharkan keadaan bencana negara di Barat Malaysia.Banjir paling teruk di negara ini sejak tahun 1926. Hasil daripada banjir, Program Tebatan Banjir Kuala Lumpur telah ditubuhkan. 
(Markaz Abuya di Islamabad Pakistan)

Ketika Abuya membuka perkampungan Islam di kampung Sempadan daerah lancang Pahang, semua buku-bukunya di bawa ke sana sebagai memulakan sebuah khutub khanah. Dengan kita melihat Abuya semua tindakannya memberikan ilmu dan panduan. Dan kita boleh merujuk kepada Al Quran dan Sunnah untuk mempastikan nasnya. Ertinya beliau benar-benar berpegang kepada pegangan Ahlus Sunnah wal Jamaah atau ringkasnya sunni.

Ada orang menuduhnya membawa ajaran Syiah. Ini ternafi apabila kita membaca buku karangannya yang bertajuk"BAHAYA SYIAH". Buku tersebut Abuya karang selepas beliau pulang daripada Iran atas jemputan kerajaan revolusi Iran 1979. Di bawah pimpinan Ayatullah Khomeini. Selaku pemimpin ulung syiah dizaman moden ini.

Tradisi keilmuan peradaban Islam cukup dinamis. Ini dibuktikan dengan munculnya banyak karya di berbagai disiplin ilmu. Ragam hasil pemikiran tersebut sebagiannya terpelihara
hingga kini dalam bentuk buku cetak ataupun digital. Terpeliharanya karya para ulama masa lalu itu tidak terlepas dari fungsi dan keberadaan peranan perpustakaan.Nama universiti tertua yang berdiri di Kota Baghdad, Irak, 
terdapat sebuah perpustakaan yang luar biasa besarnya. Di zaman itu menurut Ibnu Battuta. 

Universiti tersebut ini memang tak sepopuler al-Azhar di Kairo, Mesir, atau al-Qarawiyyin di Fez, Maroko. Namun, Universitas al-Mustansiriyah yang didirikan pada 5 Mei 1234 M oleh Khalifah al-Mustansir Billah (1226-1242), penguasa ke-37 Abbasiyah, ini turut memainkan peranan penting dalam sejarah peradaban Islam.
Al-Mustansiriyah tercatat sempat berjaya pada abad ke-13 M. Perguruan tinggi inilah di awal kelahirannya secara concern mengajarkan Ilmu Alquran, seni berpidato, serta  matematika.  Universitas ini pun mencatatkan dirinya sebagai perguruan tinggi perintis di Baghdad yang mampu menyatukan pengajaran berbagai bidang ilmu dalam satu tempat.

Pada awalnya, madrasah-madrasah di Metropolis Intelektual Islam, begitu Baghdad kerap dijuluk, mengajarkan ilmu tertentu secara khusus. Namun, Khalifah al-Mustansir Billah menyatukan empat studi penting pada masa itu ke dalam satu perguruan tinggi. Keempat bidang studi itu, antara lain; ilmu Alquran, biografi Nabi Muhammad (Sirah Nabawiyah), ilmu kedoktoran, serta matematik.

Universiti yang dibangun pada 1227 dan diresmikan pada 1234 itu diyakini sebagai salah satu universiti tertua dalam sejarah. Webawa universiti ini mampu memberi perhatian para pelajar dari seluruh dunia untuk menimba ilmu di Kota Baghdad. Para pelajar berbondong-bondong datang ke Mustansiriyah untuk menimba dan mempelajari beragam ilmu yang unggul yang ditawarkan di sana.
Al-Mustansiriyah pun menjadi perguruan tinggi yang mengajarkan dan menyatukan empat mazhab fikih Suni yakni, Hambali, Syafi'i, Maliki, dan Hanafi. Setiap mazhab menempati pojok madrasah, istilah perguruan tinggi di era kekhalifahan. Inilah salah satu kelebihan dari Universitas al-Mustansiriyah.Guna menunjang aktivitas perkuliahan, Khalifah al-Mustansir Billah mendirikan sebuah perpustakaan yang luar biasa besarnya. Penjelajah Muslim terkemuka kelahiran Tangier, Maroko, bernama Ibnu Batutta dalam catatan perjalanannya berjudul Ar-Rihla, mengungkapkan betapa besarnya perpustakaan kampus Universitas al-Mustansiriyah.
   Menurut Ibnu Batutta, perpustakaan ini mendapatkan sumbangan buku-buku langka yang diangkut oleh 150 unta. Dari kekhalifahan saja, pada abad ke-13 M perpustakaan ini mendapatkan sumbangan 80 ribu buku. Perpustakaan ini terbilang unik karena di dalamnya terdapat rumah sakit.
(Perpustakaan di zaman kegemilangan).

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

PERANG RIDDAH.

( Ladang kurma di Madinah berlatar belakangkan bukit Uhud ).


Perang Riddah (Arab: حروب الردة), juga disebutPerang Melawan Kemurtadan Melawan Kemurtadan Melawan Kemurtadan Melawan Kemurtadan, membentuk pasukan yang terbagi atas sebelas infantri.Pasukan tersebut melawan pemberontakan beberapa suku Arab. Perang ini dilancarkan oleh Khalifah Abu Bakar selama tahun 632 dan 633 M, setelah kematian
Nabi Muhammad SAW.

Pemberontakan-pemberontakannya, dalam penulisan sejarah Islam pada masa itu dianggap bersifat keagamaan, oleh kerana ada salah seorang pengikut Nabi Muhammad yang kemudian mengaku sebagai seorang nabi iaitu, Musaylamah Al Kazzab.

Pemberontakan tersebut ada aspek keagamaan lainnya. Madinah telah menjadi pusat sistem  sosial dan politik, yang di dalamnya agama menjadi bagian penting; akibatnya tidak terelakkan lagi bahwa reaksi melawan sistem ini juga memiliki aspek keagamaan.

Di awal pemerintahan khalifah Abu Bakar telah terjadi peristiwa riddah secara besar-besaran yang menggonc…