Langkau ke kandungan utama

GENERASI KEBANGKITAN ISLAM


GENERASI MERUBAH DUNIA.


Rombongan (JPYA) jemaah pelajar Yayasan Arqam, berhari raya ke 6 di Bangi Avenue Selangor 2019. Rombongan di ketuai oleh ustaz Umar bin Darus. Mereka mendapat pendidikan ikdadi, sanawi dan jamiah di sekolah Abuya Sungai Penchala Kuala Lumpur. Dikalangan mereka ada yang menyambung belajar dalam dan keluar negara. Kini dikalangan mereka ada yang jadi korporat, ada yang membuka sekolah agama, ada yang jadi pensyarah
dan ada yang menjadi petani yang berjaya membuka ladang sayur dan membekalkan kepada pasar borong Selayang.


Generasi pejuang yang ada cita-cita membela Allah dan Rasul.
Jiwa mereka dilembutkan oleh irama-irama nasyid lunak penyubur jiwa. Mereka tidak kenal muzik pop, rock atau rap. Jiwa mereka lembut, sejak dari buaian lagi telah didodoikan
dengan senikata yang lembut dan mendidik. Bacaan ayat-ayat suci Al-Quran juga menjadi halwa telinga. Sangat memberi kesan kepada jiwa mereka.


Mereka tidak mudah di corak dan terpengaruh dengan unsur-unsur 
yang tidak islamik. Mereka telah 
terbiasa dengan corak hidup Islam 
dalam keluarga besarnya.Budaya
 itulah yang mereka kenal
 sebagai satu-satunya milik mereka.
Budaya dan corak kehidupan selainnya adalah asing bagi mereka. Misalnya, hanya memakai serban, jubah,niqab dan tudung.


 Kerana itulah corak pakaian yang mereka kenal. Fesyen itulah yang menjadi pakaian ibubapa mereka, guru-guru dan pemimpin mereka.
Mereka adalah generasi yang dicorak oleh Abuya Syeikh Ashaari Muhammad At Tamimi sepenuhnya. Satu sistem pendidikan yang berbeza falsafah, prinsip dan kaedahnyayang berbeza dengan sistem pendidikan yang di lagang didunia pada hari ini. 


Mereka yang lahir dari sistem pendidikan ini bukan sahaja telah menjalani pembersihan jiwa tetapi juga dibersihkan fikirannya dari sebarang isme ciptaan otak manusia.
Hasil pendidikan yang telah dibangunkan secara rasmi
 bermula pada tahun 1968, kini
Abuya telah pun menerbitkan buku,"Pendidikan rapat dengan rohaniah manusia". 


Fikiran dan keyakinan mereka tidak dicemari oleh fahaman dan aqidah yang terkeluar dari pegangan Ahlus sunnah Waljamaah seperti Jabariah, Qadariah, Mujasimah, Syiah, Bahai dan sebagainya. Dengan ilmu Islam (sunni), fikrah Islamiah yang jelas dan jiwa tauhid yang jitu, mereka dapat membezakan mana yang haq dan mana yang batil.Akal mereka dapat buat pilihan dan pertimbangan yang tepat.
Mereka membesar ditengah kepesatan kemajuan sains dan teknologi. 


Mereka tidak canggung dengan kemajuan teknologi canggih dan tahu menggunakannya untuk mengatur hidup. Dalam masa yang sama,
 mereka tidak membiarkan diri 
mereka menjadi hamba teknologi.
Mereka telah dilatih memanfaat kan sains dan teknologi untuk
menegakkan agama Allah SWT.
Mereka adalah generasi sufi berteknologi.


Pendekatan pendidikan yang 
mereka terima sufi berteknologi.
Keyakinan yang ditanamkan adalah ahli Sunnah wal jamaah.Mereka ditanamkan dengan jiwa tauhid. Iaitu rasa cinta dan takutkan Tuhan. Pendidikan yang dapat menyuburkan roh mereka. Mereka tidak perlu bersusah payah untuk memiliki nya kerana sejak kecil telah mengikis mazmumah dan menyuburkan mahmudah.


Kejayaan dalam mendidik manusia
 ialah bilamana seseorang itu mampu memperkenalkan Tuhan kepada manusia sehingga takut dan cinta kepada-Nya. Cinta dan takut itu menjadikan manusia itu suka untuk beribadah kepada Allah SWT.Buah daripada Ibadah nya melahirkan manusia yang baik yang boleh memberi manfaat kepada orang lain.


Mendidik manusia seperti ini bukan mudah. Ini kerana manusia itu ada jasad lahir dan ada jasad batin. (akal, roh dan nafsu). Kejayaan mendidik manusia ditentukan oleh tiga anggota b
yang tidak nampak itu. Maka bag
orang yang ada cita-cita membaiki diri
guru-guru atau para pendidik mestilah mengetahui ilmu tentang roh atau hati manusia kerana sesungguhnya: "Pendidikan itu rapat dengan rohaniah manusia."





Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…