Langkau ke kandungan utama

MASJID GUANGZHOU.


MASJID PERTAMA DI CHINA.

Masjid Agung Guangzhou, juga dikenal sebagai Masjid Huaisheng, masjid tertua di Cina. Dibangun pada masa kekaisaran Dinasti Tang pada tahun 635 M (islaminchina.info)
Agama Islam mempunyai sejarah
 yang lama di China. Agama ini telah
 wujud sejak Dinasti Tang setelah 
seorang sahabat Nabi Muhammad,
 Sa`ad ibn Abi Waqqas, diutuskan sebagai wakil baginda Rasul kepada  Maharaja Gaozong pada 650 M. Maharaja itu berkenan dengan agama Islam dan memerintahkan pembinaan masjid yang pertama di China. 

Sebuah ciri terkenal masyarakat Islam Muslim di China ialah kemunculan imam wanita bagi makmum wanita. Suatu bentuk kaligrafi Islam, Seni, dan telah ditubuhkan dengan baik di China. Haji Noor Deen Mi Guangjiang ialah seorang penulis khat terkenal menurut tradisi ini.Masjid Huaisheng di Guangzhou, Cina, merupakan bangunan yang bernilai sejarah. 

Rumah ibadah itu didirikan zaman Rasulullah SAW, Sa'ad bin Abi Waqqas. Kisah kedatangan Sa'ad ke Cina bermula dari kejayaan pasukan Muslim  menawan  Parsi di era Khalifah Utsman bin Affan.Kaisar Parsi saat itu, Yazdegerd III (632-651), melarikan diri dari singgasananya saat pasukan Muslim sudah menggempur Ibukota Parsi. Dia lantas meminta perlindungan kepada antara lain Kaisar Tai Tsung.

 Awalnya, penguasa Dinasti Tang itu tidak menggubrisnya kerana enggan berhadapan dengan pasukan Muslim yang terkenal gagah dan kuat.
Kaisar berikutnya, Yong Hui, ternyata bervisi ambisius, yakni ingin melebarkan kekuasaan ke arah barat. Namun, upaya tentera Yong Hui kemudian gagal. Bahkan, pasukan Muslim di bawah komando Ahnaf bin Qais al-Tamimi berhasil membunuh Yazdegerd III di tepi Sungai Oxus.

Sebagai bentuk protes, Khalifah 
Utsman mengirim utusan ke ibukota pemerintahan Dinasti Tang di Chang'an (kini kota Xi'an, Provinsi Shaanxi, RRC). Utusan itu dipimpin Sa'ad bin Abi Waqqas, yang sebelumnya juga terlibat dalam penaklukan Parsi.
Menyebut nama Sa'ad bin Abi Waqqas, ada dua sumber tentang perannya dalam persebaran Islam di Negeri Tirai Bambu.Mengutip Perkembangan Islam di Tiongkok karya Ibrahim T Y Ma (1979), Sa'ad bin Abi Waqqas merupakan salah seorang sahabat yang ikut dalam perjalanan hijrah dari Makkah ke Abbesinia (Ethiopia). 

Namun, dia memilih menetap di sana beberapa waktu lamanya. Kemudian, dia memimpin pelayaran mengarungi Samudra Hindia hingga sampai di pesisir Laut Cina Selatan. Kapal-kapal layar mereka tiba di Guangzhou pada 616. Usai itu, Sa'ad kembali lagi ke Arab.
Masih menurut TY Ma, ada pula sumber lain yang menyebut ketokohan Sa'ad bin Abi Waqqash. Kali ini, dituturkan bahwa pada era Khalifah Utsman bin Affan dibentuklah tim delegasi ke China. Tim yang dipimpin Sa'ad bin Abi Waqqash ini diterima penguasa Dinasti Tang saat itu, Kaisar Kao-tsung. Sa'ad dan tim dilayani sebagaimana tamu kerajaan. Keamanan mereka terjamin selama di Cina. Peristiwa ini diperkirakan terjadi sekira 20 tahun pasca-wafatnya Rasulullah SAW.

Setelah kesepakatan tercapai, kaisar itu mengizinkan Sa'ad untuk tinggal dan bahkan boleh menyebarkan Islam di Guangzhou. Dakwah pun berlangsung kira-kira 18 tahun lamanya. Sa'ad terus menyebarkan risalah Islam di negeri Cina hingga wafatnya dalam usia 80 tahun.

Beberapa sumber menyebutkan, jasad paman Rasulullah SAW itu dikebumikan di sekitar kompleks Masjid Huaisheng.
Selain Masjid Huasheng, beberapa rumah ibadah Muslim juga dibangun dalam era dinasti-dinasti klasik. Sebut saja Masjid Qingjing di Quanzhou dan Masjid Xianhe di Yangzhou. Keduanya termasuk wilayah kekuasaan Dinasti Song. Ada pula Masjid Fenghuang di Hangzhou yang dibangun dalam masa Dinasti Yuan. Keempat rumah ibadah itu--Huaisheng, Qingjing, Xianhe, dan Fenghuang--kini dijuluki Empat Masjid Kuno di Cina. Pemerintah setempat menggolongkannya sebagai bangunan cagar budaya.

ISLAM BUKAN IDEOLOGI.

Kalau dalam negara ideologi,
rakyat takut membuat salah kerana takut ditangkap polis.Begitulah juga rakyat dalam negara Islam yang para pejuangnya mendidik rakyat untuk takut pada hukuman dan tidak atas dasar patuh kepada Allah SWT.Yang mana kalau mereka rasa selamat daripada hukuman dan tangkapan, mereka akan lakukan kejahatan itu.

Saya tidak bermaksud bahawa hukuman dan undang-undang tidak perlu. 
Ia adalah jalan terakhir bagi menyelesaikan kejahatan dari orang yang tidak boleh dididik lagi. Hukuman bukan dasar atau asas pendidikan. Ia pilihan akhir.

Asas pendidikan Islam ialah taat kepada Allah SWT.Para pejuang Islam itu tentunya sedar bahawa Islam itu jauh bezanya dengan ideologi,sama ada dari segi kesempurnaan undang-undang, tujuan melaksanakannya, teknik perjuangannya atau hasil yang diperolehinya, mereka lakukan
sama seperti apa yang dilakukan oleh pejuang-pejuang ideologi.

Ulasan

  1. Masih bingung mencari gameonline TERPECAYA dan AMAN
    Hanya di AGENS128 yang menawarkan begitu banyak PROMO dan BONUSS!!
    Menangkan Puluhan hingga Ratusan juta!! Ayo join sekarang dengan Agens128!
    JADILAH PARTNER AGENS128 DAN DAPATKAN BONUS MENARIKK^^
    Penasaran langsung saja klik link dibawah ini :
    LINK ALTERNATIF SBOBET
    SBOBET ALTERNATIF
    LOGIN SBOBET
    LINK SBOBET
    SABUNG AYAM ONLINE
    ADU AYAM
    CASINO ONLINE
    SABUNG AYAM BANGKOK
    AYAM LAGA BIRMA
    POKER DEPOSIT PULSA
    DEPOSIT PULSA
    DEPOSIT PULSA POKER
    DEPOSIT PULSA
    POKER DEPOSIT PULSA
    LINK SBOBET
    S1288
    Info lebih lanjut bisa hubungi contact di bawah ini :
    WhatsApp : 085222555128

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…