Langkau ke kandungan utama

IBADAH UNTUK MENDAPAT RASA KEHAMBAAN.


BERIBADAH TUJUAN
MENDAPAT RASA HAMBA.


Rasa hamba wajib dimiliki. Tuhan Maha berkuasa, kita hamba lemah dan dhaif. Kita tertakluk dengan kuasa Allah. Sampai masa kita tua dan tak bermaya. Dengan adanya jiwa tauhid kita menjadi orang yang kuat menyerah diri dan bersandar dengan kuasa Allah.
Orang yang berjiwa tauhid tidak takut dan bimbang apa pun kerana hatinya kuat bersandar dengan Tuhan. 


Apapun Tuhanlah tempat kita meminta tolong.Dibawah ini saya kongsikan cerita pengalaman seseorang yang berlaku kepada dirinya. Iaitu seorang perempuan yang bekerja di kilang daging. Suatu hari, semasa dia hendak menyelesaikan tugasan harian, dia masuk ke bilik daging sejuk beku, akan tetapi nasib nya tidak baik, pintu bilik sejuk itu tertutup dan dia terkunci dari dalam tanpa apa-apa alat untuk membantunya.


Walaupun dia menjerit dan mengetuk pintu sekuat hati, tiada seorang pun yang dapat mendengarnya. Kebanyakan pekerja sudah lama pulang, dan adalah mustahil untuk mendengar apa-apa di dalam bilik sejuk pada kawasan di luar bilik sejuk.5 jam kemudian, sedang dia dalam helaan nafas kematian, seorang security guard di kilang tersebut membuka pintu bilik sejuk itu.


 Nasib nya baik kerana dia terselamat dari kematian pada hari itu. Setelah itu, perempuan itu bertanya pak guard itu bagaimana dia boleh buka pintu bilik sejuk itu walaupun ia bukan rutin pekerjaan hariannya. 
Pakcik itu menjawab : "Saya telah bekerja di kilang ini selama 35 tahun, dan terdapat ratusan pekerja keluar dan masuk setiap hari, tetapi awak adalah segelintir yang akan menyapa saya pada sebelah pagi dan akan menyapa selamat tinggal kepada saya pada sebelah malam setiap hari anda meninggalkan kerja. 


Kebanyakan dari mereka melayan saya seperti saya tidak pernah wujud.
Hari ini, sebagaimana anda bila masuk ke kerja dan juga hari-hari sebelumnya menyapa saya dengan sapaan ringkas "Hello". Tetapi malam ini selepas waktu kerja, saya berasa pelik kerana saya tidak mendengar sapaan "Bye. Jumpa lagi esok".


Jadi, saya merasakan saya perlu check di sekitar kilang. Setiap hari saya akan mengharap sapaan "hi" dan "bye" dari anda kerana anda mengingatkan bahawa saya masih seorang insan. Dengan tidak mendengar ucapan selamat tinggal hari ini, saya dapat mengagak mungkin ada sesuatu yang terjadi.

Sebab itu, pakcik mencari awak
 di merata tempat.
Pengajaran untuk diri:
Jadilah seorang yang merendah diri, penyayang dan hormat pada setiap individu di sekeliling. Cubalah untuk memberi kesan kepada setiap orang yang melalui perjalanan hidup dgn anda, kerana anda tidak tahu apa akan terjadi di masa depan. 


Biarlah cerita ini menjadi satu inspirasi.Mari kongsi kepada semua untuk inspirasi...Dari kisah diatas mengingatkans perjuangan kasih sayang yang Abuya lancarkan di bumi Thailand, di Manila, di Paris dan di seluruh Malaysia.Dalam kisah ini ada dua kisah cinta yang kesudahannya berbeza.    Kisah CINTA AGUNG Syam'un Al Ghazi kepada Allah yang begitu mulia hingga Allah kekalkan kisah itu menjadi asbabun nuzul diturunkannya Lailatul Qadar. Sedangkan kisah CINTA DUNIA isteri Syam'un berakhir dengan kematian dan kehancuran bersama-sama kaum yang ingkar kepada Allah.


Pengajaran lain yang dapat kita ambil ialah betapa KASIH SAYANG ALLAH kepada umat Muhammad,  umat Akhir Zaman.  Syam'un berhempas pulas perang selama seribu bulan untuk mendapat ganjaran Syurga,  sedangkan untuk kita,  Allah tawarkan satu malam Lailatul Qadar untuk mendapatkan ganjaran yang sama. Bagaimana kita tidak jatuh cinta kepada Allah atas kasih sayang ini?


Marilah kita rebut peluang ini.  
Ambillah berkat Syam'un Al Ghazi dan
 berkat guru mursyid Abuya  yang menyampaikan kisah dan pengajaran ini kepada kita.  Jadikan Ramadhan  ini untuk menyuburkan cinta kepada Allah dan Rasul.Didiklah diri,  isteri-isteri dan kaum keluargamu agar mengambil pengajaran bahawa cinta dunia itu sangat merbahaya.  Jauhi dan perangilah mazmumah itu sungguh-sungguh.  Kerana kesudahan cinta dunia itu hancur di dunia dan binasa di Akhirat selama-lamanya.






Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…