Langkau ke kandungan utama

ABUYA ADALAH PEMIMPIN ROHANI DI ERA TEKNOLOGI.



Pemimpin rohani sangat mengambil berat dan mendidik hati kita supaya pandai merintih dengan Tuhan. Dunia era sekarang menyaksikan dua bentuk kepimpinan iaitu kepimpinan kapitalis dan kepimpinan rohani. Kepimpinan akal yang hanya bersandarkan akal hanya mementingkan pencapaian teknologi sekalipun insaniahnya hancur. Kepimpinan rohani yang membina insaniah manusia, jiwa manusia atau hati di persiapkan supaya pandai bergantung dengan Tuhan. Kepimpinan rohani disamping mendidik hati manusia juga tidak abaikan teknologi yang boleh di manfaatkan untuk Islam. 


Pertembungan kepimpinan rohani dan kepimpinan yang masih mengagungkan akal sangat ketara. Contoh apa yang berlaku sekarang pemimpin yang membesarkan akal diperingkat awal masih memperjuangkan Islam. Semakin dihujung kepimpinan yang mengagungkan akal nama Islam sudah tidak disebut tetapi menjadi pejuang LGBT. Pemimpin-pemimpin bertunjangkan akal sedang buntu untuk mempertahankan saki baki umur sistem Komunis dan sistem Demokrasi yang akan tumbang. Dunia menyaksikan Rusia keluar dari bumi Afghanistan cukup terhina dan mengingatkan Amerika hasil yang mereka alami supaya Amerika tak perlu mengulangi kesilapan mereka dengan kekalahan yang cukup terhina.


Rusia bapa kepada sistem Komunis lebih awal sudah tidak mampu untuk mengikat negara-negara yang bernaung dibawahnya. Ibarat seperti bapa dalam keluarga menghalau anak-anaknya keluar dari rumah dan mencari makan sendiri. Barat sedang menyusul nasib yang sama, seperti Britain tarik diri daripada kesatuan Eropah. Kiasan yang Abuya tulis pada bukunya Barat di ambang maut. Semuanya terjadi di hadapan mata kita. Saki baki sistem sosialis yang memerintah di beberapa dunia akan berakhir. Kapitalisma yang mengusai kehidupan manusia akan di tolak manusia sejagat. 


Kesempatan masa muda yang ada pada diri kita gunakanlah untuk Islam. Masa muda ambil peluang kuasai ilmu dunia dan ilmu agama. Kuasai ilmu teknologi untuk di jadikan kekuatan tambahan membela Islam. Gunakanlah peluang dan kesempatan masa muda yang ada membela Allah dan Rasulullah. Buatlah sesuatu supaya kita ada bekalan amalan ketika bertemu Tuhan. Buatlah sesuatu sebelum peluang yang Allah berikan akan berlalu dan terlepas begitu sahaja. Peluang masa muda tidak akan berulang lagi. Kalau sudah tua nak pertahankan ibadah yang sedia ada pun jenuh. Betapalah hendak menambah amalan-amalan lain sedangkan fizikal pun sudah tidak berupaya. Gunakanlah waktu dan kesempatan dengan sebaik-baiknya, sebelum hilangnya kesempatan tersebut. 


Di kesempatan yang ada pada kita ambillah peluang apabila masyarakat sudah sedar betapa kerosakan yang berlaku berpunca dari fahaman sosialis atau dari fahaman kapitalis yang telah meruntuhkan budaya hidup Islam dan berjaya menukarnya dengan budaya Barat. Kerosakan umat kesan dari fahaman dan budaya hidup ideologi tersebut ada dikalangan umat Islam sudah tercabut iman mereka. Tidak yakin lagi hidup beragama. Tetapi setelah melihat akibat meninggalkan hidup beragama manusia semakin parah lebih dahsyat dari kehidupan binatang. Apabila mereka sudah lemas dengan Kehidupan begitu mereka ingin diselamatkan.
Peluang kita hidangkan budaya hidup beragama. Kita kenalkan indahnya hidup bersama Tuhan. Kerana Tuhan Maha penghibur, ini terserlah pada sifat Rahman dan sifat RahimNya. Kita hidangkan sifat Rahman dan sifat Rahim Tuhan kepada masyarakat yang kehausan kebenaran.


Hadis Nabi tentang “lima perkara sebelum lima perkara” itu maksudnya adalah supaya kita mempergunakan waktu dan kesempatan dengan sebaik-baiknya, sebelum hilangnya kesempatan tersebut. Hadis tersebut diriwayatkan Imam Hakim dalam kitab al-Mustadrak.

Lima perkara tersebut adalah sebagai berikut:

1. “Pergunakan masa mudamu sebelum datang masa tuamu”.
 
Masa muda hendaklah dipergunakan sebaik-baiknya untuk mencapai kebaikan, kesuksesan, dan keberhasilan, karena masa mudalah kita mempunyai ambisi, keinginan dan cita-cita yang ingin kita raih, bukan berarti masa tua menghalangi kita untuk tetap berusaha mencapai keinginan kita, tapi tentulah usaha masa tua akan berbeda halnya dengan usaha saat kita masih muda. Maka dari itu masa muda hendaklah diisi dengan berbagai kegiatan yang bermanfaat hingga tidak menyesal di kemudian hari.

2. “Pergunakan masa luangmu sebelum datang masa sibukmu”.
 
Disini kita dianjurkan untuk menghargai waktu, agar boleh diisi dengan hal-hal yang bermanfaaat baik untuk diri sendiri maupun orang lain. Misalnya, menengok saudara ketika ada kesempatan sebelum kesibukan menghampiri kita, hingga tidak sempat lagi untuk sekedar mengunjungi kerabat.

3. “Pergunakan waktu sehatmu sebelum datang waktu sakitmu”.
Hal ini juga anjuran agar kita senantiasa waspada pada segala kemungkinan yang sifatnya diluar prediksi manusia, seperti halnya sakit. Sakit disini bukan sebatas sakit jasmani, tapi juga sakit rohani. Maka ketika
kita sehat jasmani-rohani, hendaknya kita senantiasa mempergukannya untuk hal-hal yang bermanfaat tanpa mengulur-ngulur waktu.

4. “Pergunakanlah waktu kayamu sebelum datang waktu miskinmu”. 
Tidak terlalu jauh berbeda dari penjelasan di atas, ketika kekayaan ada pada kita, baik itu berupa materi atau lainnya, maka hendaknya kita memanfaatkannya sebaik-baiknya, jangan menghambur-hamburkan.

5. “Pergunakan hidupmu sebelum datang matimu”. 
Yang terakhir ini merupakan cakupan dari empat hal diatas. Ketika kita diberi kehidupan maka hidup yang diberikan pada kita itu sebenarnya merupakan kesempatan yang tiada duanya. Karena kesempatan hidup tidak akan datang untuk kedua kalinya. Kehidupan harus dijalani sesuai tuntutan kemaslahatannya.


Abuya Imam Ashaari At Tamimi adalah pemimpin rohani yang hebat kerana kita dapat menyaksikan bagaimana beliau tak pernah jemu mendidik kita supaya kita dapat membena jiwa dan mensucikannya dari kotoran mazmumah. Beliau tertonjol kepimpinan rohaninya dan masa yang sama beliau dapat mencetuskan pelbagai Projek dan menjalankan banyak perniagaan dalam pelbagai bidang. Didalam Projek dan perniagaan tersebut ramai yang dapat menikmati rezki halal.

"Berfikirlah, berkemajuanlah 
dan membangunlah 
Sejauhmana yang termungkin 
asalkan ditunjangi oleh iman 
ia tidak akan sesat."


Tidak salah untuk kita mendapat kejayaan tidak kira apa bangsa sekalipun, samada Islam atau bukan Islam, yang tua atau yang muda, lelaki atau perempuan. Bagi orang bukan Islam untuk mendapat kejayaan tentulah berbeza dari orang-orang Islam. Kerana Allah berfirman: "Bagi kamu agama kamu, dan bagiku agamaku". (Al-Kaafiruun 109:6).


Maka bagi orang-orang bukan Islam, kejayaan yang dimaksudkan adalah berbentuk material seperti kekayaan, kelulusan, kedudukan dan kepentingan duniawi. Kejayaan orang-orang bukan Islam ini adalah bersifat sementara yang hanya menjadi kebanggaan di dunia tapi menjadi azab di Akhirat kelak. Tidak salah untuk kita memiliki kekayaan, kelulusan dan kedudukan asalkan ianya bertunjangkan kepada iman dan taqwa. Segala apa yang kita miliki di dunia ini, kiranya dapat membawa iman dan taqwa, kita akan mendapat keselamatan di dunia ini, lebih-lebih lagi mendapat keselamatan di hari Akhirat. Inilah kejayaan yang sebenar. Jelas di sini matlamat kita adalah kebahagian di Akhirat. Bagi manusia yang memahami kejayaan dan matlamat yang sebenar pasti bersedia mengorbankan apa saja demi mencapai matlamat itu. 

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…