Langkau ke kandungan utama

ISLAM ADA KAEDAH LAHIRKAN RAKYAT BERWIBAWA.



Membina dan membangunkan insan ini bukanlah boleh buat sambil lewa dan bukanlah perkara main-main. Ia satu usaha yang serius dan memerlukan satu bentuk kemahuan dan komitmen yang tinggi. Ia bukan setakat berkumpul satu kem untuk beberapa hari, bergaul lelaki dan perempuan, muda dan mudi, mandi sungai, meredah hutan, gotong royong, berkayak, bermain berbagai bentuk permainan, berkawad dan perkara-perkara yang seperti itu. Kalau tidak kena caranya, ini semua bukan akan membina insan tetapi merosakkannya. Membangunkan insan bukan perkara boleh dibuat secara berkala. Ia sebahagian dari hidup. Ia mesti menjadi program hidup. Ia mesti berjalan secara berterusan tanpa henti dan rehat. Kalau rehat insaniah manusia akan rosak semula kerana dicemari oleh nafsu, syaitan, manusia dan dunia. 


Manusia itu, kalau insannya dapat dididik, dijaga, dibina dan dibangunkan, maka dia akan jadi seperti malikat bahkan lebih baik dari malaikat. Baiknya malaikat sekadar dan setakat mengikut akal dan hati mereka sahaja tetapi beiknya manusia selepas terpaksa terlbih dahulu berjuang, bermujahadah, bertarung dan bertungkus lumus berperang melawan dan mengekang hawa nafsu mereka yang sentiasa mengajak mereka kepada kejahatan. Ini bukan perkara mudah. Berperang dengan hawa nafsu itu ialah berperang dengan diri sendiri. Ia amat perit dan menyakitkan. Ia satu peperangan yang jauh lebih besar dan lebih dahsyat dari peperangan senjata.


Persoalannya sekaran, apakah dia itu dan bagaimana pula hendak membangunkannya. Ramai orang tahu akan perlunya pembangunan insan. Kalau , masyarakat akan jadi rosak dan kucar kacir. Maksiat akan berleluasa. Tetapi bagaimana hendak melakukannya. Disesbabkan tidak ada panduan dan tidak ada ilmu tentang masalah ini, maka mereka menggunakan akal mereka. Ada juga yang merujuk kepada Barat.


Membangunkan insan bukan buat secara berkala. Kerana ia termasuk masalah dalaman manusia, perkara maknawi atau yang menyentuh soal hati, jiwa dan rohani. Justeru itu kita tidak boleh pakai akal semata-mata untuk selesakannya. Lebh-lebih lagi kita tidak boleh merujuk kepada Barat kerana Barat sangat jahil tentang persoalan roh, hati dan jiwa. Mereka tidak ada cara. Bahkan, orang-orang Baratlah yang paling rosak insaniah mereka. Dalam hal ini kita mesti merujuk kepada Al Quran, Hadith, ijmak dan kias. Kita kena ikut panduan Islam di dalam usaha untuk membina dan membangunkan insan ini. Insan itu sebenarnya terdiri dari empat unsur iaitu fizikal, akal, hati dan nafsu. Membangunkan hati, jiwa atau roh adalah lebih rumit. 


Peliharalah kamu (kerjakanlah dengan tetap dan sempurna pada waktunya) segala sembahyang fardu, khasnya sembahyang Wusta (sembahyang Asar), dan berdirilah kerana Allah (dalam sembahyang kamu) dengan taat dan khusyuk.
(Al-Baqarah 2:238).


Dalam Islam untuk melahirkan peribadi yang agong melalui solat yang agong. Solat perkara yang paling berkesan untuk membina insan. Lagi baik dan istiqamah solat maka ia akan semakin berkesan. Kalau solat tidak diutamakan dan tidak dibuat secara serius dan istiqamah janganlah harap insan akan terbina. Maksiat pula merosakkan keinsanan. Meninggalkan solat, bergaul bebas lelaki dan perempuan dan segala bentuk maksiat perlu dijauhkan kalau mahu membangunkan insan. Pihak yang memimpin pembinaan insan pula mestilah dari golongan orang yang telah terbina dan terbangun insannya sendiri atau orang bertaqwa. Pemimpin yang fasik akan hanya melahirkan orang-orang yang fasik juga. Ulama yang tidak beramal, lebih-lebih lagilah ulama suk atau ulama jahat, tidak layak untuk membangunkan insan manusia kerana keinsanan mereka pu diragui.


Inilah hakikat pembinaan insan yang sebenarnya. Jqnganlah kita orang Islam tertipu dan terpedaya dengan kaedah-kaedah atau metodologi yang didatangkan oleh pihak lain dan dinamakan dengan berbagai-bagai nama dan berbagai-bagai istilah dan berbagai tujuan. Tujuan pembinaan dan pembangunan insan di dalam Islam hanya satu iaitu untuk memudahkan manusia berperanan sebagai hamba kepada Allah dan sekaligus sebagai khalifah Allah di muka bumi, semoga dengan itu manusia akan berbahagia di dunia dan berbahagia di Akhirat.



Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…