Langkau ke kandungan utama

SOLAT ADALAH WADAH ALLAH MEMPROSES MANUSIA.




Pengertian solat menurut bahasa adalah doa. Doa, "Usaha manusia tidak memberi bekas. Hanya Tuhan yang memberi bekas. Oleh itu kita kena banyakkan berdoa, meminta dan berharap sungguh-sungguh kepada Tuhan agar usaha kita dibantu. Sembahyang atau solat adalah wadah Allah proses hati kita. Lebih khusus lagi dalam sembahyang. Proses paling penting dalam sembahyang untuk menjadikan kita seorang hamba Allah. Sebab itu ayat-ayat didalam sembahyang sangat membesarkan Tuhan. Ertinya memaksa hati kita menjadi hamba bukan tuan.


Sepatutnya solat menjadikan kita begitu mesra dengan Tuhan. Bangun tidur sahaja, kita  sudah niat untuk membuat bermacam-macam kebaikan dari bagun tidur hingga tidur semula pada malam nanti. Hati yang sudah mesra dengan Tuhan, sentiasa mencari-cari pasal untuk membuat apa lagi kebaikan. Ertinya kebaikan itu dirancangnya. Dari bangun tidur dia sudah fikir apa lagi kebaikan yang Tuhan suka, yang dia hendak buat.


Kebangkitan Islam kali kedua sedang berlaku dengan terprosesnya hati manusia sangat berlunak dengan Tuhan. Perkaraini sedang berlaku depan mata kita. Inilah yang di maksudkan besarnya kebangkitan ini mengulangi kebangkitan pertama. Kegemilangannya pasti berlaku kerana ia adalah janji Allah. Ini membuktikan hanya Islam mampu bertahan menghadapi cabaran zaman, perubahan ideologi dan gelombang fikiran manusia. Selain daripada Islam, semua ideologi ciptaan otak akan runtuh. Ia runtuh sama ada tekanan daripada luar atau dari dalam tubuh badan ideologi itu sendiri. Kepincangan ideologi-ideologi tersebut akan terserlah melalui dua cara. Pertama, oleh bencana alam atau pun musibah kecuaian manusia. Kedua, kerana krisis yang timbul hasil tak sempurnanya ideologi itu sendiri. Ideologi tidak dapat selesaikan kegelisahan hati manusia berdepan dengan masalah dunia.


Oleh itu hanya Islam yang tinggal sebagai pilihan. Allah sedang proses hati manusia akan terdorong untuk memilih Islam atau binasa...Persoalannya, apakah bekalan kita untuk mengisi zaman kegemilangan ini?. Allah telah berfirman yang maksudnya: "Hendaklah kamu membawa bekal dengan cukupnya kerana sesungguhnya sebaik-baik bekal itu ialah taqwa." (Al-Baqarah 2:197).


Abuya mendidik kita supaya mengaktifkan roh atau hati dengan rasa-rasa yang suci bermula dengan sembahyang !    Sembahyang agong kata Abuya !   Pendidikan Rasulullah itu ialah anak-anak 7 tahun disuruh sembahyang !  Rasulullah tidak perintahkan belajar menulis dan membaca di umur itu.  Rohkan dulu manusia !  Bukan akalkan dulu !  Keutamaan diberi pada roh !   Akal di asuh membaca menulis untuk kegiatan roh iaitu sembahyang yakni akal itu dibentuk mengikut hala tuju roh !  Akal jangan berdiri sendiri supaya nafsu syaitan tidak dapat menguasai akal.
 

Dalam sembahyang Rasulullah akan jadi jambatan dengan berkat guru mursyid !  Setiap orang Islam kena ada guru roh !  Tidak cukup setakat mempunyai guru akal walaupun ramai !  Mursyid seorang cukup !  Siapa yang roh nya tiada mursyid maka syaitan lah mursyidnya.  Hati dipenuhi syaitan dan nafsu !. Daripada bacaan-bacaan sembahyang tahulah orang Islam hidup untuk Tuhan.  Hidup bukan untuk diri.  Sebab diri bukan kepunyaan sendiri.   Diri kita ialah ciptaan Tuhan !  Hasil berhubung hari dengan Tuhan didalam sembahyang maka hati merasai diri hanyalah barang ciptaan !  Diri bukan milik diri ! Pejuang-pejuang Islam melancarkan 'peluru' iman dan taqwa yang di halakan kepada hati-hati manusia. Untuk bersiap melancarkan peperangan ini, umat Islam mesti korbankan semua kekayaan dan apa saja yang  ada sebagai bukti kita bela Islam. Bela Allah dan Rasulullah SAW. 
 

Diri di ciptakan untuk menjadi hamba dan khalifah Tuhan di bumi.  Hati pun rasa takut pada pencipta bilamana hidup di gunakan untuk selain Allah.  Hati jatuh cinta pada Tuhan yang sayang gila pada sihamba !  Tuhan sanggup ciptakan alam sebagai bukti cinta pada manusia !. Namun sebesar zarrahpun kejahatan dicatatnya untuk disoal siasat di Padang Mahsyar !  Siapa lah tidak takut gila pada Allah yang dahsyat nya begitu sekali !  Sebab itu lah sekolah roh mampu lahirkan pejuang-pejuang yang sanggup memperjuangkan Allah dan Rasul.  ISO perjuangan yang harganya melebihi nilai dunia dan seisinya !  
 






Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…