Langkau ke kandungan utama

PERJUANGAN ABUYA BERSIFAT GLOBAL




Keluarga Abuya dan ahli jemaah meneruskan perjuangan kebenaran yang diperkenalkan oleh Abuya selama ini terus mara ke hadapan. Perjuangan kebenaran itu walaupun ahlinya tidak ramai, oleh kerana ia bersifat sejagat maka semua golongan ada. Ia benar-benar bersifat global. Bukan Melayu sahaja atau Arab sahaja atau Malaysia sahaja. Sama ada di kalangan ahli mahupun di sudut pengaruh. Kalau ada ciri itu, itulah kebenaran seperti ilmu yang telah di kongsikan sebelum ini. Begitu juga peringkat masyarakatnya. Tidaklah hanya ada orang pandai sahaja atau orang bodoh dan orang miskin sahaja. Tidak begitu. Sebab sudah dikatakan tadi, sifat kebenaran itu global. Ahlinya pun global. Di dalamnya ada orang miskin, orang pandai, orang bodoh, orang kaya. Itulah lagi antara ciri kebenaran yang lahir. 


Berdasarkan contoh yang di sebutkat di atas jelas bahawa Abuya telah melagang satu perjuangan yang menepati ciri-ciri yang bersifat global. Abuya mempunyai keluarga besar, di dalamnya pelbagai bakat, watak dan kebolehan di suburkan dan di beri laluan. Ada di kalangan mereka iaitu keluarga dan ahli yang telah Abuya bina bakat dan kebolehan mereka di bidang pendidikan, ada yang sudah terbina di bidang kebudayaan, ada yang sudah terbina di bidang ekonomi dan sebagainya yang dapat mengisi keperluan manyarakat. Ada tiga bidang ramai yang terserlah iaitu bidang pendidikan, kebudayaan dan di bidang ekonomi.


Era sekarang sudah terserlah kebenaran yang di perjuangkan oleh keluarga Abuya dan ahli jemaahnya. Kerana anak-anak Abuya sekarang ramai sudah dewasa dan boleh membahu dan bertanggungjawab melaksanakan cita-cita Perjuangan Islam yang di lagang oleh Abuya. Di mana-mana mudah kita temui keluarga besar Abuya dan anak didik abuya melaksanakan aktiviti fardhu ain dan aktiviti fardhu kifayahah. Aktiviti fardhu kifayah bukan hanya solat jenazah tetapi apa yang menjadi keperluan masyarakat setempat seperti pasaraya, mengeluarkan produk makanan halal dan sebagainya.


Sebelum terserlah kebenaran, ramai di kalangan masyarakat pada tahun 1970-an yang tertanya-tanya apa yang di buat oleh orang-orang yang berkopiah dan berserban ini. Peringkat awal itu yang susah, lebih-lebih lagi di peringkat awal tidak ada laluan media. Tetapi setelah menjadi riuh rendah projek dan aktiviti yang di cetuskan akhirnya menjadi tempat kunjungan masyarakat ke tempat-tempat projek atau kilang yang di usahakan oleh keluarga Abuya dan orang-orang yang mendokong usaha yang dilakukan oleh Abuya. 
Apa yang di cetuskan oleh Abuya ianya sudah menjadi bahan kajian ilmiah bagi mereka yang membuat tesis PHD. Mereka yang terlibat membuat tesis sama ada dari universiti di dalam negara atau pun mereka yang membuat tesis dari universiti luar negara. Antara mereka ialah Pofeser Doktor Fauzi dari universiti USM Pulau Pinang, Profesor Doktor Tasman daripada universiti Padang Indonesia.


Abuya Imam Ashaari Muhammad adalah satu figor yang tidak asing lagi di dalam dunia kepimpinan Islam, pendakwah dan pendidik. Era sekarang Abuya dan mereka yang menjadi penggerak di peringkat awal menjadi sebutan dan edola masyarakat untuk melihat generasi mereka berjaya di dunia dan berjaya di bidang agama. Ada sekolah pilihan pelajar terbaik seperti MRSM, sekolah maktab tentera Malaysia di Sungai Besi, mereka yang berjaya dan pernah cemerlang dari maktab tersebut di jadikan edola. Dalam bidang dunia lepasan sekolah tersebut berjaya melahirkan seorang tokoh tentera Laut Malaysia berpangkat Laksamana dan kuat berdakwah. Beliau ialah orang penting di dalam tentera laut Malaysia bertempat di Lumut Perak. Berjaya dalam bidang akademik dan gigih sebagai pendakwah di Malaysia.


Begitulah dua contoh yang di sebutkan di atas dan ramai lagi contoh yang tidak kita sebutkan di sini. Apabila era sekarang adalah kebangkitan Islam Allah ada cara untuk menggerakkan agamanya. Kebangkitan Islam melalui dakwah yang berhembus lembut itu telah melanda masyarakat Di Asia tenggara dan khususnya di Malaysia. 
Semua ini akan berterusan sehingga garis pemisah di antara golongan dakwah dan anti dakwah menjadi jelas. Akan sampai satu tahap dan keadaan di mana masyarakat terpaksa buat pilihan. Era akan bertukar. Sistem akan bertukar. Nilai hidup akan berubah. Cara hidup akan berubah. Kesemunya akan berubah. Siapa suka kena ikut. Sipa tak suka pun kena ikut. Kalau tidak mereka akan di anggap sampah masyarakat. Mereka di anggap  sebagai bangkai busuk yang terdampar di tepi jalan.



Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…