Langkau ke kandungan utama

SEKULARESME MEMBENTUK MANUSIA MENJADI TUAN.




Sekularesme adalah di antara istilah yang paling popular dan yang paling bayak digunakan di zaman moden ini oleh semua bangsa di dunia. Ini kerana ia relevan dan menyentuh ramai manusia. Sembahyang adalah wadah Allah proses hati kita khususnya dalam sembahyang. Proses paling penting dalam sembahyang untuk menjadikan kita seorang hamba Allah. Sebab itu ayat-ayat didalam sembahyang sangat membesarkan Tuhan. Ertinya memaksa hati kita menjadi hamba bukan tuan. Kita sangat menjaga program ibadah yang rasmi seperti sembahyang dan puasa. Masa itu kita mampu fokaskan akal kita kepada ayat-ayat yang di baca. Kita mampu disiplinkan akal kita tidak merawang mereta-rata. Kita mampu kawal akal menurut apa yang Allah dan Rasul minta. Sedangkan masa tersebut tidak lama.


Orang yang sudah menjadi sekular suka memisahkan kehidupan didalam sembahyang dengan kehidupan diluar sembahyang. Orang yang sudah sekular tidak menjaga hidup yang di luar ibadah tersebut. Kita tidak kawal akal kita dari merawang hentah kemana-mana. Mengapa? Selepas sembahyang dan puasa, masa begitu panjang. Masa itulah yang kadang-kadang kita sia-siakan. Kalaupun kita dapat membuat kebaikan di masa itu, kadang-kadang kebaikan itu berlaku secara kebetulan sahaja, secara tidak diniat, tidak dirancang dan tidak diduga. Itu pun kalau kita mahu buat.Kita sebenarnya tidak begitu mesra dengan Islam. Lebih tepat dikatakan kita tidak mesra dengan Tuhan. Maksud tidak mesra tersebut ialah setiap hari masa kita banyak terbuang. 


Sedangkan orang yang begitu mesra dengan Tuhan, bangun tidur sahaja, dia sudah niat untuk membuat bermacam-macam kebaikan dari bagun tidur hingga tidur semula pada malam nanti. Dia mencari-cari pasal untuk membuat kebaikan. Ertinya kebaikan itu dirancangnya. Dari bangun tidur dia sudah fikir apa lagi kebaikan yang Tuhan suka, yang dia hendak buat. Orang soleh dahulu terutamanya yang tidak ada kerja khusus, dia keluar rumah, mencari-cari kebaikan apa yang akan dilakukannya. Contohnya dalam berjalan-jalan, dia terjumpa sebuah rumah yang tangganya hendak patah, dia akan betulkan. Nampak pula atap rumah orang bocor, dia meminta izin untuk dibaiki.


Kalau pergi ke masjid yang kotor, dia akan bersihkan. Dia memang sudah rancang dan niat hendak membuat sebanyak mungkin kebaikan. Bila berjalan lagi, terjumpa orang sedang menanam pokok, dia meminta izin untuk tolong merumput atau membubuh baja. Di tempat makan pula, dia belanja orang makan. Begitulah orang soleh zaman dahulu. Sengaja ‘mencari pasal’ untuk melakukan kebaikan sebanyak mungkin. Itulah orang yang mesra dengan Tuhan. Kebaikan itu sudah mendarah daging. Bukan macam kita yang hanya buat baik waktu terserempak. Jauh bezanya gaya hidup salafussoleh dengan kehidupan kita.


Bagi orang yang sudah sekular hidupnya tidak mahu melakukan kebaikan sekalipun berpeluang. Bagi orang yang mahu berbuat, kebaikan itu dibuatnya tanpa dirancang pun. Contohnya, selepas sembahyang subuh kita pun keluar. Mungkin bagi sesetengah orang, petang atau malam baru balik ke rumah semula. Kalau pun dia boleh buat baik sepanjang masa selepas sembahyang, itu hanya kerana terserempak. Maksudnya  waktu berjalan, terserempak dengan orang susah, kita pun memberi bantuan. Kita memberi kerana dia minta. Memang dapat pahala, tetapi kebaikan itu tidak dirancang.


Tuhan utus kita sebagai hamba. Kalau begitu Tuhan itu perlu dibesarkan kerana Dia Maha Besar. Tuhan perlu diagungkan kerana Dia Maha Agung. Tuhan perlu disucikan kerana Dia Maha Suci dari segala ciptaanNya. Kita hendak berkhidmat sesuai dengan tujuan Tuhan utuskan manusia ke dunia ini iaitu sebagai hamba. Selain beribadah untuk Tuhan, kita perlu berkhidmat dengan manusia. 


Menjadi hamba itu ertinya menjadi penghibur. Jadi perlu dicari-cari jalan untuk menghiburkan orang. Hiburan itu bukan nasyid sahaja. Kalau bawa kereta di jalan raya, berilah laluan pada orang sekalipun itu jalan kita. Orang yang bersalah dengan kita, cepat kita maafkan. Itu lebih mahal daripada memberi makan. Sebab orang yang bersalah itu takut kalau kita berdendam. Kalau kita maafkan, bukankah itu hiburan untuknya? Kalau kita belanja satu dua orang setakat yang kita mampu, tentu terhibur orang. Jumpa orang susah, beri seringgit seorang pun, mereka akan terhibur. Kalau kita bersalah, kita pergi minta maaf, itu akan menghiburkan orang yang kita bersalah terhadapnya.


Kadang-kadang kita salah faham tentang istilah hamba Tuhan. Kalau kita faham apa hamba raja buat, kita kiaskan sahaja. Kita lihat ayat Quran yang bermaksud, “Tidak aku jadikan manusia melainkan untuk beribadah kepada-Ku”, tetapi kita tidak faham peranan hamba. Sebab itu bila dikatakan hamba, peranannya terbahagi dua iaitu hablumminallah dan hablumminannas. Yang hablumminallah kita faham, tetapi hablumminannas, kita samar-samar.


Sepatutnya sesama makhluk, kita jadi penghibur. Itulah peranan hamba. Tetapi adakah kita sudah menjadi penghibur? Kebanyakan kita menyusahkan orang. Kita cacatkan hati orang lain, orang cacatkan hati kita. Kita sakitkan hati orang dan orang sakitkan hati kita. Kita mengganggu perasaan orang dan sebaliknya. Beginilah dunia hari ini. Manusia tidak berperanan sebagai penghibur. Sehingga di sesetengah tempat itu, kita hendak bergaul tidak kena, tidak bergaul pun tidak kena juga. Tidak mungkin kita hendak hidup seorang diri. 


Bila bergaul semuanya menyusahkan kita. Sesetengah orang sombong, ada yang tidak pedulikan orang. Sampai kita hendak jumpa manusia pun takut. Orang hendak jumpa kita pun takut. Sedangkan kita tidak boleh hidup seorang kerana keperluan hidup kita, orang siapkan. Manalah kita mampu untuk jadi petani, kemudian jadi nelayan dan buruh kasar pula. Sebenarnya kita perlukan orang dan orang lain perlukan kita. Tetapi apa yang berlaku, dalam kita hendakkan keperluan dipenuhi, banyak hati yang sakit hingga sakit jiwa dibuatnya. Orang tidak hiburkan kita dan begitu juga sebaliknya.


Nampaknya peranan manusia sebagai hamba itu telah ditukar. Cuba lihat bagaimana Rasulullah menghiburkan orang. Baginda hiburkan orang yang memusuhinya. Sangat mencuit perasaan. Rasulullah itu bapa penghibur, hingga musuh sendiri dihiburkannya. Kita sudah tukar peranan daripada menjadi penghibur kepada menyusahkan orang. Tafsiran ayat tentang peranan sebagai hamba sudah tidak tepat.


Jadi mulai sekarang, kita perlu fikirkan bagaimana untuk menjadi penghibur? Samada orang hendak hiburkan kita atau tidak, itu tanggungjawab mereka. Kalau mereka tidak tunaikan tanggungjawab mereka, itu hal mereka. Tetapi kalau kita tidak hiburkan orang, itu satu kesalahan.Hakikat manusia sebagai hamba itu cukup jelas di sini. Kita sudah dilatih dengan sekularisma sehingga kita dibentuk menjadi tuan di bumi ini, bukan menjadi hamba. 


Perasaan kita adalah perasaan tuan. Perasaan tersebut menjerumuskan kita kepada syirik khafi. Apabila kita biarkan diri kita dilanda perasaan tuan dan malas membuangnya ertinya kita membiarkan diri kita menjadi ahli neraka dan musuh Tuhan. Apakah kita mampu menukar watak dan sikap kita sehingga mampu menjadi hamba yang menghiburkan?
Jadilah penghibur kepada manusia agar kuat jiwa mereka. Dengan ilmu-ilmu yang berguna, dengan semangat-semangat membangunkan jiwa. Siapa menjadi penghibur kepada manusia, Allah Ta’ala akan hiburkan mereka di dalam syurga. Dengan syarat IMAN MENJADI ASAS, juga syari’at menjadi perjalanan hidupnya.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…