Langkau ke kandungan utama

AKIBAT TIDAK ADA DIDIDIKAN ROHANI.





Kejayaan dalam mendidik manusia ialah bilamana seseorang itu mampu memperkenalkan Tuhan kepada manusia sehingga takut dan cinta kepada-Nya. Cinta dan takut itu menjadikan manusia itu suka untuk beribadah kepada Tuhannya. Buah daripada ibadahnya melahirkan manusia yang baik yang boleh beri manfaat kepada orang lain. Ini semua ada hubungan rapat dengan ilmu rohaniah.


Maka bagi orang yang ada cita-cita untuk membaiki diri atau guru-guru yang hendak mendidik manusia, mestilah mengetahui ilmu rohaniah ini. Sekaligus mempraktikkan ke dalam diri mereka terlebih dahulu sehingga mereka menjadi baik. Contoh dan suri tauladan yang baik daripada mereka itulah jadi ikutan pula kepada murid-murid dan pengikut-pengikutnya. Dengan kata-kata lain, mereka menjadi model Hamba Allah yang baik yang mampu memberi faedah kepada manusia sejagat.


Melalui pengalaman kita, mendidik manusia adalah sulit sekali. Ini kerana manusia itu ada akal ,roh,nafsu dan fizikal. Fizikal adalah anggota lahir. Akal, roh dan nafsu adalah anggota batin. Kejayaan mendidik manusia adalah ditentukan oleh tiga anggota batin yang tidak nampak tadi iaitu akal, roh dan nafsu itu.


Jadi kalau pendidik-pendidik atau guru-guru tidak ada ilmu rohaniah, hanya faham fizikal manusia semata-mata. Bagaimana dia hendak mendidik murid-murid dan pengikut-pengikutnya. Tentu sekali pendidik-pendidik atau guru-guru tadi akan gagal. Mendidik manusia tidak cukup mendidik fizikal mereka sahaja. Tapi itulah yang berlaku selama ini. Murid-murid atau pengikut-pengikut dididik fizikal mereka semata-mata. Tiga anggota batin yakni roh, akal dan nafsu tidak dididik. Walhal hakikat manusia itu ialah anggota batin inilah, manakala anggota lahir mengikut sahaja.


Ilmu rohaniah ertinya yang berkait rapat dengan roh (hati nurani manusia). Ilmu rohaniah ini juga disebut sebagai ilmu tasauf. Al Quran menganjurkan ilmu ini iaitu : "Sesungguhnya berjayalah orang yang menjadikan dirinya - yang sedia bersih - bertambah-tambah bersih (dengan iman dan amal kebajikan). Dan sesungguhnya hampalah orang yang menjadikan dirinya - yang sedia bersih - itu susut dan terbenam kebersihannya (dengan sebab kekotoran maksiat)."
(Asy-Syams 91:9-10).


"Manusia itu kalau dari kecil tidak dididik rohaniahnya 
Hanya diberi ilmu-ilmu syariat yang lahir-lahir sahaja 
Dia akan lebih kenal orang lain dari dirinya. Kejahatan orang lain dia lebih nampak dari kejahatan diri sendiri. Orang lain sombong atau ego dia nampak pada masa yang sama ego dirinya lebih besar dari orang itu dia tidak terasa.Di waktu dia susah, orang tidak membantunya dia terasa, padahal dia sendiri tidak pernah membantu orang dia tidak rasa satu kesalahan. Orang mementingkan diri dia tersinggung dia mementingkan diri dia tidak sedar yang sudah jadi budaya. Orang lain bakhil, dia nampak tidak patut dia sendiri bakhil seolah-olah tidak mengapa. Orang tidak sabar, dia nampak sangat dia tidak sabar, payah dia hendak memahaminya. Begitulah manusia bila tersalah didik dari kecilnya."


"Soal-soal roh atau hati yang ada hubungan dengan mahmudah dan mazmumah tidak pernah dia kenal. Kalau pun dia diajar tentang Islam hanya banyak menekankan soal lahir semata-mata. Akibatnya dia tidak kenal diri sendiri. Tidak kenal diri sendiri ertinya tidak boleh nilai diri. Tidak boleh nilai diri sendiri, kejahatan orang lainlah yang dia nampak. Kejahatan diri sendiri dia tidak nampak. Kejahatan diri sendiri dia tidak sedari. Oleh itu orang ini selalu sahaja menuding jari kepada orang lain. Dirinya terkecuali dari kesalahan. Ramai manusia di dunia hari ini bersikap begini". (Waktu Dhuha 02-12-2002: oleh AFT).


Fahamkan mereka tentang peranan Tuhan dalam kehidupan. Yakinkan mereka bahawa Tuhan sangat diperlukan oleh setiap insan. Bahawa manusia tidak boleh hidup tanpa Tuhan dan Tuhan adalah punca keselamatan. Bahkan Tuhan itu adalah segala-galanya. Sebutkan nikmat yang Tuhan beri sebanyak-banyaknya. Inilah penawar dan inilah ubatnya. Tidak ada yang lain.


Kaedah yang digunakan mestilah menyeluruh dan tidak menjemukan. Kita tidak boleh berhenti setakat memberi kuliah sahaja. Cara perkenalkan Tuhan perlu dipelbagaikan. Melalui sajak-sajak. Melalui drama dan sketsa. Melalui Nasyid. Melalui persembahan teater dan kebudayaan. Melalui pengembaraan. Melalui ekspedisi (XPDC),perbincangan dan muzakarah. Melalui usrah-usrah dan sebagainya. Media cetak, media elektronik dan segala alat audio visual mesti digunakan secara maksimum. 


Penyakit sosial tidak boleh dipulihkan, kalau yang berusaha membaikinya menggunakan akal semata-mata. Lebih-lebih lagi dengan kehendak nafsunya kalau bukan dengan pimpinan Allah yang punya dunia Akhirat. Penyakit pokoknya ialah penyakit rohani. Oleh itu pakar untuk meneliti dan mengkajinya mestilah orang rohani. Hendak mengubatnya pula perlulah orang rohani, atau setidak-tidaknya orang yang faham tentang perjalanan hati dan rohani manusia. Cara mengubatinya juga perlulah dengan cara dan kaedah rohani.


Maka bagi orang yang ada cita-cita Islam untuk mendidik masyarakat, para pendidik atau guru-guru yang hendak mendidik murid-murid, kita mesti hidupkan dan kuatkan semula jiwa-jiwa mereka, seterusnya ungkai dan sembuhkan penyakit-penyakit batin yang sedang mereka alami. Untuk tujuan itu, kita perlu pulihkan semula jiwa bertuhan. Kita kenalkan mereka itu ilmu tentang Tuhan. Tidak cukup setakat sifat-sifat Tuhan yang dua puluh atau nama-nama Tuhan sembilan puluh sembilan tetapi ilmu tentang Tuhan yang boleh mendatangkan rasa cinta dan takut dengan Tuhan. "HIDUPKAN SEMULA JIWA BERTUHAN".

 

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…