Langkau ke kandungan utama

BERMULANYA KEBANGKITAN TIMUR.




Tahun 1970-an angin dakwah mula bertiup di Nusantara ini. Kemudian angin dakwah yang berhembus lembut itu telah mencetuskan ombak dakwah yang kian lama kian ketara. Kian lama kian dirasakan. Makin ramai mahu mendengar dakwah. Makin ramai yang mahu mendengar Islam. Makin ramai yang mahu memperkatakan Islam bahkan makin ramai yang mahu dan rela dikaitkan dengan kebangkitan Islam terutama di kalangan muda mudi yang sedikit sebanyak ada keikhlasan di hati mereka, yang cerdas akal fikiran mereka dan masih hidup jiwa mereka.


Gerakan dakwah selepas melalui ujian dan cabaran sedikit pun tidak tergugat. Ombak dakwah tadi bertukar menjadi gelombang tidak lagi boleh dibendung atau ditahan-tahan.sesiapa sahaja yang menentang dakwah akan tenggelam. Mereka akan dibenci masyarakat. Kadang-kadang, belum pun sempat masyarakat bertindak, yang menentang terpaksa berkorprantasi dengan anak dan kaum kerabatnya sendiri yang sudah mula jatuh cinta dengan Islam.


Tahun 2000 mencetuskan berbagai inspirasi dari berbagai golongan. Semua ini akan berterusan. Sehingga garis pemisah di antara golongan dakwah dan anti dakwah menjadi jelas. Contoh era terkini setiap canel TV masing-masing melahirkan pendakwah-pendakwah muda yang akan mengisi program rancangan di canel masing-masing. Ada program "Pencetus ada program "Daei Miliniam" oleh TV3 dan lain-lain lagi.


Hadis menyatakan bahawa kebangkitan semula Islam akan bermula dari sebelah Timur. Abuya Syeikh Imam Ashaari At Tamimi bersama keluarga dan pengikutnya ingin membuktikan kebenaran itu. Kini setelah 49 tahun berjuang (1968-2017). Perjuangan Abuya telah melebarkan sayapnya hampir keseluruh dunia dengan pembangunan rohani dan tamadun materialnya. Sesungguhnya, prestasi ini menjanjikan era yang lebih gemilang untuk Islam masa akan datang. Islam tidak akan kalah-kalah lagi.



Satu-satunya agama yang Allah akui kebenarannya, kesempurnaannya dan terbaik untuk manusia adalah Islam. Sebab Islam itu ialah agama yang datang dari Allah, sedangkan agama-agama lain adalah rekaan dan ciptaan manusia semata-mata. Adakah sama sesuatu yang datang dari Allah dengan sesuatu yang direka oleh manusia? Jauh, jauh sekali bezanya. Allah adalah pencipta manusia, kerana itulah Allah lah yang paling tahu tentang manusia. Oleh kerananya aturan/agama Allah itulah yang paling lengkap dan paling sesuai dengan kejadian semula jadi (fitrah manusia).


Pada hari ini perlu ada di kalangan umat Islam yang berjaya bengunkan model Islam yang menepati dengan fitrah manusia.
Abuya Imam Ashaari At Tamimi berjaya bangunkan model kehidupan Islam. (Islam is the way of live). Dalam lapangan yang diperlukan oleh manusia. Di bahagian pendidikan bermula dari taska, tadika hinggalah ke peringkat pengajian orang dewasa. Di bidang ekonomi suatu ketika sebelum di haramkan bagaikan cendawan tumbuh. Berbagai jenis produk halal, seperti mi kuning, bihun, kicap, sos dan lain-lain lagi.
Demikianlah mulia dan hebatnya apa yang diistilahkan sebagai ekonomi fardhu kifayah dalam Islam. Sesuai dengan fitrah semula jadi manusia, tidak kira apa bangsa dan agama. Dan alangkah besarnya pahala ibadah yang didapati oleh orang yang menyediakan keperluan manuasia khasnya umat Islam.
"Sebaik-baik manusia yang dapat memberi manfaat kepada manusia lain."


Kebangkitan semula Islam, ertinya pembangunan rohani menjadi penting supaya insaniah seseorang terbangun semula. Membaiki diri dengan menajamkan rasa kehambaan dan menajamkan rasa bertuhan menjadi fokus didalam hidupnya. Pembinaan rohani sangat dititik beratkan. Supaya Islam kita itu rendang dan lebat buahnya. Dilihat indah dan orang gemar dan rindu padanya. Kalau Islam benar-benar ditegakkan atas dasar taqwa, ia akan kelihatan cantik dan indah. Orang kafir pun akan suka dan rindu dan tidak tertahan-tahan untuk masuk Islam. Orang kafir tidak akan menghina Islam kerana fitrah manusia itu tidak akan menghina sesuatu yang murni dan indah kecualilah orang kafir yang hasad dengki dan berfikir kalau dia masuk Islam, dia akan rugi.

Maksudnya: "Sesungguhnya Allah, dengan Kitab ini (Al Quran) meninggikan darjat kaum-kaum dan menjatuhkan darjat kaum yang lain." (Riwayat Muslim).


Sejarah telah membuktikan bahawa bangsa Arab yang sebelumnya (zaman jahiliah) adalah dalam keadaan hina dina, porak -peranda, kacau bilau, kegawatan sosial, penndasan, penzaliman, berbunuhan dan berperang berkurun-kurun lamanya, dalam tempoh yang singkat menjadi satu bangsa yang mulia, hebat dan domenan. Berlanjutan pula sehingga berkurun lamanya. Perubahan itu berlaku kerana Al Quran yang dihidangkan oleh Rasulullah SAW menjadi pegangan. 


Kini suara-suara kerinduan kepada kejayaan umat kedengaran di mana-mana di seluruh pelusuk dunia. Tambahan pula dalam waktu yang sama seluruh ideologi dunia sudah tenat. Bukan saja tidak berjaya menyelesaikan masalah manusia, malah menjadi pencetus huru hara. Ideologi dunia kini ibarat matahari petang yang sinarnya sudah tidak mampu untuk mengetingkan walaupun sekadar sehelai sapu tangan. Ia hanya menunggu saat untu terbenam.


Di satu pihak lain iaitu Islam, penganutnya masih meraba-raba, tercari-cari kaedah untuk menyemarakkan bara api Islam. Kaedah yang dibawa bukan saja bara api tidak marak, malah kadang-kadang turut sama menyumbang kepada padamnya bara yang baru hendak menyala itu.


Namun yakinlah bahawa ini adalah zaman kebangkitan Islam yang tidak dapat dibendung. Allah SWT akan muliakan umat Islam di akhir zaman ini seperti yang dijanjikan. Dengan syarat umat Islam benar-benar berada di garisan yang betul dan layak mendapat bantuan Allah SWT.











Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…