Langkau ke kandungan utama

XPDC MENGAKTIFKAN AKAL, JIWA (ROH) DAN FIZIKAL.

XPDC MENGAKTIFKAN AKAL, JIWA (ROH) DAN FIZIKAL.



XPDC menyelusuri kampung tradisional Melayu di Negeri Selangor. Masjid Kariah Bangi ialah sebuah kampung tradisional Melayu yang masih kita boleh melihat budayanya di sana. Masjid Kariah Bangi berada di bawah majlis perbandaran Kajang. Melalui XPDC kita boleh menggali hikmah yang tersirat daripada perkara-perkara yang tersurat. Dengan meneliti dan menyingkap rahsia-rahsia yang tersirat di sebalik fakta dan persitiwa di muka bumi ini adalah bertepatan dengan perintah Tuhan di dalam Al Quran sebagaimana firman Allah:


Katakanlah (wahai Muhammad): "Mengembaralah kamu di muka bumi, kemudian perhatikanlah bagaimana buruknya kesudahan orang-orang yang berdosa itu". 
(An-Naml 27:69).


Dalam masyarakat Melayu di Timur umumnya jika dibandingkan dengan masyarakat Barat di sudut kemajuan jauh orang Melayu ketinggalan. Orang Melayu di kampung-kampung umumnya mundur jika dibandingkan dengan kehidupan orang Barat. Mereka mundur dalam penguasaan ilmu teknologi dan umumnya ilmu yang berbentuk duniawi. Ilmu yang mereka kuasai terhad kepada membaca Quran, fardhu ain dan sedikit-sedikit ilmu agama lain yang diajarkan tok-tok lebai dan tok-tok guru kampung. Kerana adanya pimpinan dan asas-asas agama ini dan kerana mereka tidak terlalu terdedah dengan hal-hal dunia dan tidak terlalu mengejar dunia, maka fahaman dan roh Islam mereka tebal. Cara hidup mereka banyak melambangkan ukhwah melalui aktiviti gotong royong. Wujud kasih sayang, kesatuan, perpaduan, kerjasama dan rasa bersama di kalangan mereka. Mereka hidup saling bantu membantu dan bergotong royong menyelesaikan keperluan jiran tetangga. 


Tok-tok lebai dan tok-tok guru kampung mengajar agama secara percuma. Tidak ada orang mengambil upah atau mengenakan yuran kepada murid-murid mereka. Boleh ada dalam satu kampung semua golongan, iaitu golongan kaya, golongan pertengahan dan golongan miskin. Ini tidak berlaku terutamanya kehidupan di bandar-bandar besar yang jauh lebih maju daripada kampung. Taman-taman perumahan sekarang dibina berasingan. Ada taman perumahan untuk golongan kaya, ada taman untuk golongan sederhana dan ada taman untuk golongan miskin. Orang-orang alim dan para guru sangat di hormati dan disegani. Sekarang hendak ziarah ibu bapa pun terlalu berkira. Begitulah kehidupan apabila sudah membesarkan makan minum sahaja dan tidak membesarkan kehidupan Akhirat yang kekal Abadi. 


Masyarakat Barat kerana terlalu mengagungkan pencapaian akal akhirnya hidup nafsi-nafsi bahkan lebih dahsyat dari kehidupan haiwan. Pergaulan sudah tidak ada batas lagi antara lelaki dan perempuan. Bahkan budaya hidup LGBT menjadi kebiasaan di Barat. Budaya tersebut pada haiwan pun tidak berlaku. Benarlah apa yang Tuhan gambarkan di dalam Al Quran tentang kehidupan manusia yang tidak bertuhan dan tidak membesarkan kehidupan Akhirat lebih buruk dan rosak dari kehidupan haiwan. Dalam Islam akal diberi peluang tetapi dikawal oleh wahyu. 


Akal perlu dikawal oleh hati. Akal mesti duduk di bawah hati dan tunduk kepada hati arahan hati. Akal mesti menjadi alat kepada hati. Hati atau jiwa yang hidup, yang peka, yang celik, dan yang berperanan akan dapat menjangkau ke alam ghaib. Hati boleh merasakan akan kewujudan dan kehadiran Tuhan. Bahkan hati boleh merasakan Kehebatan, Kebesaran, Keagungan, Kegagahan dan Kuasanya Tuhan. Hatilah yang yakin akan adanya Tuhan, malaikat, alam akhirat, Syurga dan Neraka. Apabila akal mengikut arahan hati, maka ia akan dapat berfungsi mengikut cara yang Tuhan mahu dan tidak akan terjebak dengan lambaian, godaan, penipuan dan perangkap dunia. Barulah akal boleh dimanfaatkan dengan sebaik-baiknya. Barulah akal tidak akan merosakkan.


Tambahan pada itu, hati yang bersih, roh yang kuat dan jiwa yang hidup akan membuatkan akal menjadi lebih tajam dan lebih bijak. Ini telah dibuktikan oleh para Sahabat yang dididik oleh Rasulullah SAW. Asalnya mereka itu hanya pengembala kambing. Ilmu yang ada pada mereka hanyalah ilmu tentang mengembala kambing. Tetapi dengan kemajuan dan tamadun jiwa dan rohani mereka hasil dari didikan Rasulullah SAW, mereka mampu menjadi ahli (pakar) dalam berbagai bidang ilmu termasuk matematik, falsafah, astronomi, astrologi, perubatan, sains, dan berbagai-bagai lagi sehingga mereka menjadi tok-tok guru kepada bangsa dan tamadun lain.


Gandingan akal dan jiwa yang hidup menjadikan akal semakin tajam dan bijak. Apabila di kahwinkan akal yang tajam dan jiwa atau roh yang hidup menjadikan kita bijaksana dalam bertindak. Ertinya seseorang itu tidak mudah panik dalam apa situasi pun. Apabila diuji tidak mudah buntu, sempat bertenang dan akhirnya menemukan jalan keluar kepada masalah yang dihadapi. Sekarang bila orang Melayu sudah maju sedikit, tidaklah mengatasi orang Barat lagi. Di dalam kita merebut dunia, kita telah mengabaikan roh Islam kita. Kita telah meninggalkan cara hidup Islam yang kita perjuangkan selama ini. Kita terpaksa korbankan kasih sayang, persaudaraan, kesatuan, perpaduan dan rasa bersama kita. Kita terpaksa menghadapi krisis, pergeseran,curiga mencurigai dan permusuhan. Cara hidup sudah nafsi-nafsi. Tidak ada lagi ukhwah sesama kita. Kita sudah hilang kebahagian dan ketenangan seperti mana kita rasakan dahulu yang lebih mahal harganya dari kemajuan kebendaan yang sedikit ini.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…