Langkau ke kandungan utama

MANUSIA RINDUKAN ISLAM YANG INDAH DAN CANTIK.


.


Pada era kebangkitan semula Islam, umat Islam gagal melahirkan model Islam yang indah dan cantik. Kita gagal perkenalkan Tuhan itu Maha Penghibur. Sedangkan sifat Rahman dan Rahim Tuhan di perintahkan kepada kita perkenalkan sekurang-kurangnya lima kali dalam sembahyang lima waktu. Iaitu membaca Fatehah ketika solat Subuh, Zohor, Asar, Maghrib dan Isyak. 


Lebih-lebih lagi di luar solat iaitu dalam kehidupan masyarakat kita gagal perkenalkan Tuhan itu Maha penghibur kepada makhlukNya. Akibatnya manusia buntu, kecewa dan putus asa dalam mengharungi kehidupan ini. Umat Islam terus di himpit dengan macam-macam musibah yang menimpa. Gejala negatif yang menimpa golongan remaja seperti penyalah gunaan dan penagihan dadah ini nampak seperti tidak ada penghujung dan tidak ada penyelesaiannya.

Firman Tuhan

                   وَلِلَّهِ الْمَشْرِقُ وَالْمَغْرِبُ فَأَيْنَمَا تُوَلُّوا فَثَمَّ وَجْهُ اللَّهِ إِنَّ اللَّهَ وَاسِعٌ عَلِيمٌ

Dan Allah jualah yang memiliki timur dan barat, maka ke mana sahaja kamu arahkan diri (ke kiblat untuk mengadap Allah) maka di situlah arah yang diredhai Allah; sesungguhnya Allah Maha Luas (rahmatNya dan limpah kurniaNya), lagi sentiasa Mengetahui.
( Al-Baqarah,2:115 ).


Rukun Iman, rukun Islam dan Ihsan adalah benih taqwa. Bagaimanakah dapat kita tanam benih taqwa ini hingga tumbuh batangnya, dahan, ranting, daun, bunga dan buahnya. Kalau kita tidak pandai menanam benih taqwa ini, bagaimanakah kita hendak dapat pokok dan buahnya? Setelah kita faham rukun Iman, rukun Islam dan Ihsan, termasuk rukun-rukun tambahan atau rukun dalam rukun di dalam rukun-rukun itu, macam mana hendak kita buat supaya ianya mendatangkan hasil.


Supaya Islam kita itu rendang dan lebat buahnya. Dilihat indah dan orang gemar dan rindu padanya. Kalau Islam benar-benar ditegakkan atas dasar taqwa, ia akan kelihatan cantik dan indah. Orang kafir pun akan suka dan rindu dan tidak tertahan-tahan untuk masuk Islam. Orang kafir tidak akan menghina Islam kerana fitrah manusia itu tidak akan menghina sesuatu yang murni dan indah kecualilah orang kafir yang hasad dengki dan berfikir kalau dia masuk Islam, dia akan rugi.


Abuya telah persiapkan mereka dengan berbekalkan jiwa yang kental. Abuya telah mendidik mereka dengan akhlak mulia. Abuya telah berjaya memindahkan cita-cita Islam dan semangat juang kedalam diri mereka. Semangat membela Islam telah tertanam kedalam jiwa mereka dan subur sepanjang masa. 


Mereka tidak dididik untuk berundur. Mereka tidak di momok-momokkan dengan risiko atau sebarang masalah hidup yang menghimpit. Jiwa mereka dididik merdeka dan hanya bergantung dengan Tuhan. Dengan kemerdekaan itu mereka berani berbuat apa saja demi memburu keredaan Allah.


Inilah nilai-nilai rohani yang unggul dan unik. Tidak ramai yang memilikinya. Ia menjadi senjata dikala menyerang. Dan menjadi perisai dikala diserang. Dunia Barat tidak memiliki semua ini. Ini 'harta' dari khazanah Islam. Amat berharga untuk umat Islam. Tapi sayang, kita umat Islam sendiri tidak tahu dan tidak mahu memanfaatkannya.


 Kita menadah tangan mengemis 'harta benda' dari Barat untuk mengisi kekosongan hidup yang terluang. Menyedari perkara ini, kita yang pernah mendapat sentuhan didikan dan pimpinan Abuya Imam Ashaari At-Tamimi, tampil bertanggungjawab bergelanggang ke tengah masyarakat membawa model kebenaran yang telah Abuya perjuangkan. 


Masyarakat telah Allah siapkan hati-hati mereka untuk di bangunkan. Mereka telah kecewa dengan percaturan politik ala Barat yang telah mengecewakan mereka. Tanamkan semangat baru bahawa Islam tidak akan kalah-kalah lagi. Kita Allah pilih sebagai warga Timur mesti berjuang bermati-matian untuk membenarkannya.


 Umat Islam gagal melahirkan model Islam yang indah dan cantik. Kita gagal perkenalkan Tuhan itu Maha Penghibur.
Kita tidak ada kekuatan melahirkan model Islam kerana telah terkena penyakit rohani bernama "Al-Wahan". Apa itu Al-Wahan iaitu cinta dunia dan takut mati. Abuya telah banyak kongsikan panduan berhubung tentang hal perjalanan hati dan rohani manusia. Segala-galanya telah dibentangkan.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…