Langkau ke kandungan utama

CAHAYA DIUFUK TIMUR.






Abuya Syeikh Ashaari Muhammad At Tamimi sebagai pejuang kebenaran sanggup menjadi lilin yang membakar diri asalkan masyarakat dapat cahaya. Dia sanggup menderita,disisih, dibuang,
dihalau, dikurung hatta dirinya terkorban asalkan matlamat perjuangannya tercapai.

Pejuang kebenaran menghapus kan kegelapan dengan membawa cahaya. Dia membasmi kekufuran dengan membawa iman. Dia mengubah kejahatan dengan membawa akhlak. Digantikan rasa putus asa dengan rasa bergantung harap dengan Tuhan.

Era perjuangan Abuya Ashaari Muhammad At Tamimi terbahagi dua. Era pertama Abuya berhempas pulas  berdakwah untuk memberikan kesedaran kepada masyarakat.
Era pertama masyarakat masih lagi terlalu asing dengan dakwah. Ramai orang yang takut. Di awal era dakwah masyarakat beranggapan dengan adanya pergerakan dakwah Malaysia boleh jadi  mundur. Malaysia tidak akan tercapai  menjadi negara maju pada 2020.

Di era kedua perjuangan Abuya, masyarakat Malaysia tidak asing lagi dengan dunia dakwah bahkan mereka yang tidak mengikuti dakwah di risaukan takut-takut mengikuti budaya negatif seperti pergaulan bebas dan dadah. Ketika ini kita terkejut melihat hasil dakwah terus berkembang. Seolah-olah masyarakat dapat kesedaran secara automatik. Begitulah Tuhan lakukan di era sekarang.

Kita sedang menyaksikan bagaimana cahaya diufuk Timur itu berlaku.  Kita terkejut-terkejut melihat hasilnya. Demi keadilan Allah, didunia lagi Allah sudah perlihatkan bahawa sebesar-besar ujian, sebesar itu pulalah pertolongan-Nya pada kita. Sejak dulu hinggalah sekarang bantuan Allah tidak henti-hentinya dan makin luar biasa. Allah lepaskan dari helah musuh. Hingga terlepas dari perangkap musuh.

Musuh Islam seperti Yahudi terutamanya terkejut melihat perkembangan tersebut. Mereka telah mengusahakan agar umat Islam di Malaysia dapat di rosak kan dengan budaya Barat tetapi sebaliknya yang berlaku. Hingga pemerhati melihat apa yang ada di Amerika syarikat ada di Malaysia tetapi apa yang ada di Malaysia tidak ada di Amerika.Iaitu kemajuan di Amerika ada di Malaysia dan kebangkitan Islam di Malaysia tidak ada di Amerika.

Berkat kebangkitan dakwah sekolah-sekolah tahfiz tumbuh bagaikan cendawan. Ada dimana-mana negeri di Malaysia. Bahkan kita melihat program dakwah di kaca TV hampir setiap saluran buat pengisian dakwah. Ombak dakwah tidak boleh dibendung dan ditahan-tahan. Sesiapa saja yang menentangnya terpaksa berdepan dengan keluarga dan kaum kerabatnya yang mula jatuh cinta dengan Islam.

Apabila bertukar kerajaan selepas PR14, umat Islam terbahagi dua. Yang semakin lantang membela Islam dan satu pihak lagi semakin berani mencabar Islam. Pejuang yang hak terserlah dan yang memperjuangkan kebatilan juga terserlah dan lantang seperti  perjuangan LGBT.

Keluarga dan pengikut-pengikut
Abuya menjadi harapan masyarakat sebagai benteng yang dapat mempertahankan Islam. Masyarakat Islam memberi laluan dan sokongan kepada gerakan dakwah. Siapa yang menentang sekarang dianggap sebagai bangkai yang terdampar di tepi jalan.






Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

PERANG RIDDAH.

( Ladang kurma di Madinah berlatar belakangkan bukit Uhud ).


Perang Riddah (Arab: حروب الردة), juga disebutPerang Melawan Kemurtadan Melawan Kemurtadan Melawan Kemurtadan Melawan Kemurtadan, membentuk pasukan yang terbagi atas sebelas infantri.Pasukan tersebut melawan pemberontakan beberapa suku Arab. Perang ini dilancarkan oleh Khalifah Abu Bakar selama tahun 632 dan 633 M, setelah kematian
Nabi Muhammad SAW.

Pemberontakan-pemberontakannya, dalam penulisan sejarah Islam pada masa itu dianggap bersifat keagamaan, oleh kerana ada salah seorang pengikut Nabi Muhammad yang kemudian mengaku sebagai seorang nabi iaitu, Musaylamah Al Kazzab.

Pemberontakan tersebut ada aspek keagamaan lainnya. Madinah telah menjadi pusat sistem  sosial dan politik, yang di dalamnya agama menjadi bagian penting; akibatnya tidak terelakkan lagi bahwa reaksi melawan sistem ini juga memiliki aspek keagamaan.

Di awal pemerintahan khalifah Abu Bakar telah terjadi peristiwa riddah secara besar-besaran yang menggonc…

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…