Langkau ke kandungan utama

KINI ERA SUNNI.



KEGEMILANGAN SUNNI.

Perang Soviet-Afghanistan sering disamakan sebagai padanan Kesatuan Soviet daripada Perang Vietnam Amerika Syarikat. Peperangan di Telok yang diterajui  oleh Amerika dan Saudi. Selepas peperangan-peperangan   tersebut bermulalah era kebangkitan Islam sekali lagi.  Abuya Syeikh Ashaari Muhammad At Tamimi ada menulis buku bertajuk "Perang Teluk Islam kembali gemilang".

Di antara yang menjadi pegangan Rasulullah SAW dan para Sahabat dan yang mesti menjadi pegangan kita, iaitu pada hamba Allah itu ada usaha
dan ikhtiar. Tetapi usaha dan ikhtiar itu tidak memberi bekas.Malahan usaha dan ikhtiar pada hamba Allah itu pun Tuhan yang menjadikannya.

Jadi pada zahirnya, setiap hamba itu ada usaha dan ikhtiar.Namun usaha ikhtiar itu  tidak boleh memberi bekas. Yang memberi bekas itu hanyalah Allah yang bersifat Qudrah.

Adanya usaha dan ikhtiar pada seseorang hamba itulah letaknya taklif, dan disinilah dianggap hamba itu mukallaf, iaitu seorang yang wajib diperintahkan kepadanya segala suruhan Allah dan wajiblah dia menjauhi segala larangan Allah.
Kerana pasa seseorang hamba itu ada usaha dan ikhtiar yang dengannya dia boleh memilih di antara yang baik dengan yang buruk.

Dengan demikian, seorang hamba itu ada pilihan pada dirinya, dan kerana itu dia dikenakan hukum yang berupa perintah suruh yang mesti dilaksanakan dan perintah larang yang mesti dijauhinya.

“Kalian adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang ma’ruf, dan mencegah dari yang munkar, dan beriman kepada Allah.” (Surah Ali Imran 3 : 110).

Tidak kira apa pun pekerjaan seseorang muslim itu, tugasnya untuk berdakwah tidak boleh ditinggalkan.

Setiap muslim wajib untuk menyampaikan dakwah sesuai dengan kemampuannya. Dakwah adalah jalan hidup yang akan sentiasa mewarnai setiap apa yang kita lakukan setiap hari.

“Katakanlah: “Inilah jalan (agama)ku, aku dan orang-orang yang mengikutiku mengajak (kamu) kepada Allah dengan hujah yang nyata, Maha Suci Allah, dan aku tiada termasuk orang-orang yang musyrik.” (Surah Yusuf: 108)

Sememangnya untuk menyebarkan dakwah yang sempurna itu tak mudah. Akan ada sahaja rintangan dan cabaran yang bakal dihadapi.

Antara akhlak yang harus dimiliki oleh seorang da’i adalah bersikap lapang dada, menunjukkan wajah yang ceria dan bersikap lemah lembut.

Sesungguhnya lemah lembut tidaklah ada pada sesuatu kecuali akan menghiasinya, dan tidaklah dibuang daripada sesuatu kecuali akan mengeruhkannya.” (Hadith riwayat Abu Dawud).

Akhlak itu akan membantu untuk memudahkan penerimaan dakwah yang ingin disampaikan dan membantu mendidik saudara Islam untuk lebih mendalami agama, serta menyeru orang bukan Islam untuk tertarik mendekati dan mengenali Islam.

Rasulullah mengajar kita untuk berdakwah dengan begitu indah. Baginda tidak pernah memaksa mana-mana bukan Islam untuk masuk ke dalam agama Islam.

Bahkan, Baginda menarik mereka dengan menunjukkan sifat kasih sayang serta lemah lembut terhadap mereka. Dakwah yang dilakukan Baginda tersangatlah halus dan menyentuh jiwa.

Mengimbau kembali dakwah yang dilakukan oleh Abuya di Manila Filipina dan Thailand, pendekatan yang diambil oleh Abuya melaui kasih sayang telah mendapat tempat di negara-negara tersebut.

Abuya yang berpegang dengan iktikad Sunni atau ahli sunnah Waljamaah yang dikatakan iktiqad pertengahan. Dengan pegangan iktikad tersebut terbukti usaha dakwah yang dilakukan oleh Abuya boleh diterima oleh masyarakat yang bukan Islam. Iktiqad tersebut tidak terlalu kendur macam iktiqad jabariah dan tidak pula terlalu tegang berdenting macam iktiqad qadariah.

Iktiqad qadariah terlalu tegang hingga mengiktiqadkan atau meyakini bahawa manusia ada kuasa padanya. Kuasa yang ada padanya itulah yang membawa kejayaan bukan kuasa Allah. Sebaliknya iktiqad jabariah pula bahawa manusia itu langsung tidak ada kuasa. Contoh iktiqad Jabariah manusia langsung tiada usaha dan ikhtiar seolah-olah seperti daun lalang ditiup angin. Ertinya manusia langsung tidak boleh memilih. Hanya terpaksa tunduk sahaja kepada Qudrah dan Iradah Allah SWT.
Seolah-olah manusia ini menyerah diri sahaja ini yang dikatakan iktiqad yang kendur berjela-jela. Qadariah pula terlalu tegang, berpegang manusia itu ada kuasa sepenuhnya padanya.
















Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…