Langkau ke kandungan utama

ILMU HATI (TASAWUF).



BAHAYA MENOLAK ILMU HATI.
عن النعمان بن بشير رضي الله عنهما قال: سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول: ((ألا وإن في الجسد مضغة إذا صلحت صلح الجسد كله، وإذا فسدت فسد الجسد كله، ألا وهي القلب))؛ متفق عليه.
Maksud Hadis:
"Ketahuilah sesungguhnya dalam diri manusia ada segumpal darah, apabila baik ia  maka baiklah seluruh anggota lahir dan apabila jahat maka jahatlah seluruh anggota yang lain ketahuilah itulah hati".

Apabila sebuah kereta tidak dapat berjalan dengan baik. Apabila kenderaan yang dipandu rosak di tengah jalan pasti akan membuatkan kita terfikir akan keadaan kenderaan tersebut.  tentu ada kerosakan atau kesilapan pada mana-mana sistem dalam kereta itu. 

Hati mana yang tak risau bukan?
Supaya kereta dapat berjalan dengan baik semula, apa yang mesti dibuat ialah membaiki kerosakan tersebut atau membetulkan kerosakannya.
Kerja ini hanya boleh dibuat oleh orang yang faham tentang masalah kereta tersebut.

Demikianlah apabila sesebuah masyarakat tidak lagi aman damai tidak lagi harmoni dan selamat sejahtera, tentu adasilap dimana-mana dalam pengurusan masyarakat itu.
Supaya keadaan dapat dipulihkan, kenalah kesilapan pengurusan itu diperbetulkan. Dan ia hanya boleh dibuat oleh orang yang benar-benar faham tentang kedudukan perkara itu.
Tidak dinafikan lagi bahawa masyarakat hari ini termasuk masyarakat kita di Malaysia, sedang mengalami berbagai-bagai masalah, krisis dan penyakit.
Keamanan, perpaduan, keadilan, kemakmuran dan kesejahteraan hanya tinggal sebagai slogan oleh orang-orang tertentu. Realiti kehidupan memperlihat kan keadaan yang sangat membimbangkan. Krisis politik,
krisis ekonomi, krisis akhlak, krisis perlembagaan, krisis budaya, krisis nilai dan lain-lainnya. Sedang menjadi isu yang telah menggoncang kesetabilan masyarakat kita. Kian hari kian meruncing dan kronik.
Usaha-usaha penyelesaian yang dibuat, bukan mengurangkan masalah, tapi menambah rumitkan lagi masalah yang ada, bahkan menimbulkan masalah lain pula. Ibarat banjir besar yang diempang; empangan itu bukan lagi menyelamatkan keadaan tapi membuatkan banjir makin ganas melanda dan merempuh daerah lain hinggakan kawasan yang dilanda banjir lebih luas lagi. 

Ia menambah rosakkan lagi keadaan-keadaan yang ada; atau ibarat pesakit yang makin diubat, makin menjadi-jadi sakitnya. Atau ibarat benang yang kusut, makin diungkai makin kusut.
Masalah dan krisis yang menimpa manusia, kini, bukan makin kurang tapi makin bertambah dan mengembang biak kepada berbagai-bagai masalah lain. Inilah adalah.  hakikat. Perpaduan makin hancur, kecoh dan makin lenyap,
keamanan makin jauh dan jauh dari kehidupan masyarakat manusia moden ini.

Pembangunan lahiriah yang dibanggakan tiada bererti lagi apabila faktor-faktor kemanusian yang murni kian luput daripada manusia-
manusianya. Membiarkan keadaan ini samalah seperti membenarkan manusia terjun ke Neraka dunia sebelum Neraka Akhirat. Alangkah malangnya kalau begitu.

Maksud Hadis:
Dari Malik, sesungguhnya Rasulullah SAW telah bersabda: “Aku tinggalkan kepada kalian dua perkara yang kalian tidak akan tersesat selamanya selama berpegang teguh dengan keduanya iaitu Kitabullah dan Sunnah Nabi ” (Muwatta’ Malik No: 1661 Dar Ihya Ulum Arabiyyah) Status: Hadis Sahih.
Keselamatan hakiki dunia Akhirat hanya boleh dicapai kalau manusia kembali pada Allah SWT dan Rasulullah SAW
sebagaimana yang disebutkan oleh Rasulullah dalam hadisnya diatas.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…