Langkau ke kandungan utama

HATI DAPAT MENGAWAL DIRI MANUSIA.

HATI DAPAT MENGAWAL DIRI MANUSIA.


Hati manusia apabila dapat dikenalkan semula dengan ALLAH SWT sebagaimana sebelum ia dapat dirosakkan oleh syaitan dan hawa nafsu. Sebelum  ia dirosakkan alam sekeliling. Sebelum manusia dirosakkan oleh penghidupan dan dunia ini. Hati manusia itu akan kuat. Dan hati inilah yang sebenarnya dapat mengawal diri kita. Sebab itulah, kita perlu menjaga hati betul-betul. Perlu sentiasa berikan makanan kepada hati kita, iaitu dengan zikrullah dan tanamkan jiwa tauhid. 


Roh tauhid benar-benar menjiwai hati kita. Kita hargai hati kita dengan kita kenalkan Tuhan kepadanya. Supaya hati tidak dipengaruhi oleh syaitan dan hawa nafsu. Jangan biarkan hati digoda oleh alam benda ini. Dan kalaulah hati dapat kita kawal daripada musuh-musuh lahir dan batin, dapat pula kita letakkan kembali kepada fungsinya yang sebenar iaitu kenal betul-betul kepada ALLAH SWT, maka hati itulah yang akan mendorong dan mengawal diri kita. 


Dan dengan sebab itu jugalah orang yang mengenal ALLAH SWT tindak tanduknya selaras dengan kehendak ALLAH SWT. Keyakinan tauhid kita mestilah menghayati jiwa, jangan hanya pada peringkat akal sahaja. Mungkin keyakinan awal pada peringkat akal itu perlu tetapi jangan kita biarkan keyakinan itu hanya bertapak pada akal fikiran sahaja. Mengenal ALLAH SWT dengan akal adalah jalan untuk mempertahankan iman tetapi untuk menebalkan iman, kita mesti mengenal ALLAH dengan hati. 


Orang yang dapat benar-benar mengenal ALLAH sampai kepada peringkat hati hingga dapat mengawal dirinya. Begitu juga dapat mendorong dan bertutur dan berkata-kata selaras dengan syariat. Ertinya orang yang berjiwa tauhid adalah orang yang tutur katanya selaras dengan syariat. Bahkan apa saja yang dia buat selaras dengan keyakinan dirinya terhadap ALLAH SWT seperti Qudrah dan segala sifat-sifat ALLAH lain-lainnya.


Kalau kita belajar tauhid sehingga tahu, faham dan yakin sungguh tetapi keyakinan itu hanya bertapak pada akal, tidak langsung kita usahakan untuk dihayati oleh hati, kita dapati ada saja kesalahan yang akan kita lakukan. Walalupun kita tahu akan kesalahan itu, namun kesalahan itu tetap kita langgar juga. Kita masih menjadi mukmin yang 'asi, yang ingkar dan mungkar kepada ALLAH. Ini adalah kerana orang yang mengenal ALLAH dengan akal tidak takut dengan ALLAH walalupun keyakinannya dengan ALLAH itu tepat. 


Tetapi orang yang mengenal ALLAH dengan hati, dia takut dengan ALLAH. Bila hati kita dapat mengenal ALLAH, barulah kita terasa takut dan gerun dengan ALLAH hingga kita tidak berani hendak melanggar sebarang perintah ALLAH. Dia juga tidak berani melakukan larangan ALLAH. Tetapi kalau hati tidak kenal ALLAH, hanya akal saja yang kenal ALLAH, rasa takut dengan ALLAH tidak ada walau pun iman kita sudah sah. Kita tahu ALLAH itu wujud dan sebagainya, tetapi kita tidak dapat rasakan begitu. Kerana itu, rasa takut dengan ALLAH tidak ada. Tidak ada rasa takut kepada ALLAH membawa diri kita terus melanggar perintah-NYA. 


Tauhid kita masih pada fikiran sahaja. Atau kita dikatakan mempunyai fikrah Islamiyah. Sepatutnya kita perlu berusaha bersungguh-sungguh untuk membangunkan jiwa tauhid.Orang yang mengenal ALLAH hingga ke peringkat jiwanya, berulah kata-kata dan seluruh tindak tanduknya selad dengan syariat ALLAH. Orang ini sudah sampai ke peringkat mukmin soleh. Dia termasuk golongan Abrar iaitu golongan orang yang berbakti kepada ALLAH. Atau di sebut golongan Muflihun iaitu golongan orang-orang yang mendapat kemenangan. Atau di sebut Ashabul Yamin iaitu golongan orang yang diberi suratan amal dari sebelah kanan di Akhirat. 


Golongan-golongan ini adalah orang-orang yang sudah berjiwa tauhid. Orang-orang ini apabila dia melakukan sedikit kesalahan sahaja atau apabila dia terjebak saja dengan dosa kecil sekalipun, masa itu juga dia meminta ampun kepada ALLAH SWT. Dia tidak tunggu sejam lagi dia beristighfar kepada ALLAH. Kalau dia asuh jiwa dia benar-benar sehingga hatinya melekat sungguh tentang Allah yang Maha Agung. Orang ini akan sampai ke peringkat Muqarrobin. Dia akan menjadi wali-wali ALLAH dan kekasih-kekasi ALLAH. Orang soleh belum dianggap kekasih ALLAH.


Mereka adalah orang-orang baik. Orang-orang ini walalupun masuk Syurga, tetapi lambat. Orang-orang Muqarrobin, kerana mereka kekasih ALLAH, cepat masuk Syurga. Golongan orang soleh lambat masuk Syurga dan yang mereka takuti ialah jatuh ke Neraka. Dan kalau kita baca sejarah orang-orang dahulu terutamanya Sahabat-sahabat, mereka tidak berhajat untuk menjadi orang soleh kerana lambat masuk Syurga. Pada mereka, lambat masuk Syurga itu adalah satu penyeksaan. Sebab itu mereka lebih berhajat untuk menjadi orang Muqarrabin untuk mencari peluang melompat masuk kedalam Syurga. Itulah sebabnya sahabat-sahabat cari peluang untuk mati Syahid sahaja.


Bagi kita, tentulah mati syahid ini tidak seronok kerana tidak tidak tahu di mana matinya kita. Entah di mana mayat kita orang campak. Tetapi kalau mati sakit, orang sentiasa ada di sisi terutamanya anak-anak dan isteri. Dapat pula kita bermanja-manja sebelum mati. Isteri kita pun datang picit-picit kita dan begitu juga anak-anak kita. Kawan-kawan pula ziarah kita dan bawa buah tangan. Bukankah seronok mati sakit? Sebab itu tidak ada orang hendak mati syahid hari ini. Tetapi Sahabat-sahabat zaman dahulu berlumba-lumba hendak mati syahid.
Kerana orang mati syahid termasuk dalam golongan MUQARRABIN.

Maksud firman ALLAH:

"Dan mereka meminta kepadamu (wahai Muhammad) menyegerakan kedatangan azab, padahal Allah tidak sekali-kali akan memungkiri janjiNya; dan (katakanlah kepada mereka): sesungguhnya satu hari dari hari-hari azab di sisi Tuhanmu adalah menyamai seribu tahun dari yang kamu hitung."(Al Haj 22:47).


Muqarrobin tidak berhajat hendak jadi orang soleh kerana orang soleh lambat masuk Syurga, dan itu adalah penyeksaan bagi mereka. Mengapa kah mereka merasakan yang lambat masuk Syurga itu satu penyeksaan? Sebab ialah, kalau terlambat satu hari sahaja, bukankah serupa satu hari di Akhirat dengan satu hari di dunia. Satu hari sahaja terlambat di Akhirat bererti seribu tahun kita menunggu. Sebagaimana firman Tuhan di atas.


Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…