Langkau ke kandungan utama

MENJADI PEMIMPIN DI USIA REMAJA.

MENJADI PEMIMPIN DI USIA REMAJA.
Sawah padi Tanjung Karang.
Tanjung Karang jelapang padi yang kedua terbesar di Malaysia.

Destinasi saya seterusnya menjejak dakwah Abuya diperingkat remajanya. Iaitu pekan Tanjung Karang, Kuala Selangor ini. Kampung Sungai Leman dan Sungai Nibong terletak didalam daerah Tanjung Karang. Ketika di sini, cuaca adalah amat terik tetapi berangin, namun kami tetap kesejukan kerana kereta berhawa dingin. Pemandangan di sebelah kiri jalan terbentang luas sawah bendang yang kawasan laluan angin tanpa sebarang sekatan. Di pertengahan perjalanan antara Tanjung Karang ke Kuala Selangor, saya sempat berhenti di dua kawasan. Satu di tepi sebuah parit yang mempunyai himpunan banyak pokok teratai. 


Terdapat sebuah terusan besar yang bermula dari Tanjong Karang yang bersilang dengan Sungai Tengi menggunakan kunci air. Terusan itu berakhir di daerah Sabak Bernam. Ia mula-mula dibina ketika zaman penjajah dan sering dipanggil oleh penduduk tempatan sebagai 'Bangkenal' yang diambil dari perkataan asal 'Ban Canal'. Tujuan utama pembinaan terusan ialah untuk membekalkan air yang cukup bagi mengairi tanaman padi, ia juga digunakan oleh syarikat bekalan air untuk memproses dan membekal air yang telah dirawat selain turut dijadikan tempat penternakan ikan air tawar oleh penduduk kampung. 


Tanjung Karang atau kadang-kadang juga dieja Tanjong Karang adalah sebuah mukim dan pekan penanaman padi yang terletak di Kuala Selangor, Selangor, Malaysia. Ia juga merupakan kawasan jelapang padi kedua tebesar di Malaysia selepas negeri Kedah. Pekan Tanjung Karang dibahagikan oleh Sungai Tengi di tengah-tengah dan dihubungkan dengan jambatan. Penduduk minoriti Cina tinggal di bandar dan kawasan sebelah laut (Bagan), manakala kebanyakan orang Melayu tinggal di kawasan luar bandar dan menjalankan aktiviti pertanian, terutamanya penana man padi. Antara mukim lain di Kuala Selangor ialah Api-api, Batang Berjuntai, Ijok, Kuala Selangor, Jeram, Pasangan, Ujong Permatang, dan Ulu Tinggi.


Bagaimana beratnya ujian, beban hidup dan perjuangan yang dipikul kepada Abuya ketika umur remaja dua puluhan tahun. Waktu itu Abuya bekerja sebagai guru di Sungai leman, Selangor. Di sebelah malamnya Abuya berdakwah atas nama PAS. Namun ini semua menjadi kekuatan bagi para pejuang ditimur yang ingin menjadi Ikhwan dan Asoib. Ujian yang datang menjadi baja menyubur kekuatan dalam berjuang. Nikmat yang diberi menjadi hiburan dan kekuatan kepada mereka dalam melaksanakan jadual Tuhan ini. 


Suatu hari di sungai Leman, ketika pulang dari dakwah itu bersama dengan dua motosikal' tiba-tiba di tengah gelap itu, dia ditahan seseorang dengan kayu dan hendak dipukulnya. Bila Abuya berhenti untuk mengecam orang itu dengan lampu motor, orang itu terus lari lintang pukang tapi sempat membaling kayu dan botol, yang pecah berkecai. Suatu kejadian lain di Sungai Leman juga,ketika Abuya balik dari berdakwah di tengah malam, sampai ke rumah di kawasan perkuburan, dilihatnya ramai polis sedang mengelilingi rumahnya. Ada aduan kononnya Abuya sibuk-sibuk itu kerana berkerjasama dengan Indonesia dalam konfrantasi dengan Malaysia waktu itu. Walhal Abuya tidak pun berbuat demikian. Hasil siasatan, didapati Abuya bersih dari tuduhan itu.


Ketika berdakwah di Sungai Nibong, Abuya berdua dengan Nagiman seorang guru silat. Oleh kerana Abuya hendak menziarahi bapa angkatnya, Pak Karim, maka kawannya pergi dulu ke tempat dakwah itu sendirian. Tapi tiba-tiba Nagiman pulang termengah-mengah berjumpa Abuya. Katanya tiga orang memukulnya di tengah jalan. Dia melawan dan basikalnya terjatuh dalam sungai.


Pernah di satu hari ketika subuh masih gelap, Abuya sedang mandi dengan memakai kain basahan di masjid Sungai Leman, tiba-tiba mukanya disuluh dengan torchlight dan sebatang kayu diangkat untuk memukulnya, angkara PAS kuat di Tanjung Karang. Sedang Abuya bersiap-siap hendak melawan dan kemas-kemaskan kain basahan, pelik! Orang itu sudah lari lintang pukang. Kenapa? Abuya agak ada pertolongan Allah dengan mendatangkan sesuatu yang menakutkan orang itu. Sebab selepas itu Abuya dengar orang kata Abuya ada jin. 


Bila ditanya betulkah Abuya ada ilmu jin, khadam, dan lain-lain, Abuya menjawab, "Nak didik manusia pun susah, kalau boleh tundukkan jin hebatlah!". Ada orang kata, Ustaz Ashaari mesti ada memakai ilmu apa-apa, sebab itu jemaah dia boleh pergi sejauh itu. Abuya menjawab memang Alłah berjanji, pakaian taqwa itu adalah terbaik kerana ia mendatangkan bantuan Allah. Contohnya, berbeza dengan badan-badan Islam lain yang dipimpin oleh pemimpin-pemimpin masing-masing, Abuya buat cara hidup dan sistem sendiri.


Abuya buat model dengan membuka kedai, kilang, studio, sekolah, klinik dan lain-lain projek secara Islam dan dikaitkan dengan Tuhan. Bukanlah kecil sistem itu sampai ditakuti sesetengah pihak! Soalnya di mana Abuya belajar untuk berbuat itu semua dan diambil dari mana semua kekuatan itu? Kalau ianya bersifat akal tentu akal -akal bijak pandai lain pun mampu mencetuskannya juga.


Abuya diuji di gelanggang realiti yang memerlukan seluruh upaya kreativiti dan ketahanan mental serta roh bagi melepasinya. Abuya seperti di ilhamkan untuk menghadapinya dengan baik. Stratigi menghadapi ujian yang Abuya pakai sangat berkesan. Abuya bagai diajar-ajarkan. Begitu juga langkah-langkah yang Abuya ambil dalam perjuangan bukan bersifat akal biasa. Lebih-lebih lagi buah fikiran Abuya dalam perjuangan memang berbeza sungguh dengan apa yang ada pada pemimpin-pemimpin Islam lain. Semuanya bukan dari akal.






Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…