Langkau ke kandungan utama

MENGAPA TIDAK TONJOLKAN ULAMA KEBENARAN.

MENGAPA TIDAK TONJOLKAN ULAMA KEBENARAN.


Satu perkara yang nyata dalam penonjolan kebenaran Islam serta ulama-mama Islam oleh puak-puak Barat ini ialah, mereka tidak mahu memaparkan perjuangan dan pandangan yang dibawa oleh ulama-ulama seperti Imam Shafie, Imam Maliki, Imam Hambali, Imam Hanafi, Imam Nawawi dan lain-lainnya. Malah seorang ulama Islam yang begitu terkenal iaitu Imam Al Ghazali yang juga merupakan seorang ahli fikir, ahli tasawuf dan ahli dalam pelbagai bidang lain, tidak mahu mereka paparkan. Ini kerana pihak Barat takut untuk memaparkan ulama-ulama Ahli Sunnah Wal Jamaah.

Sebagaimana Tuhan ingatkan dalam Al Quran:

الَّذِينَ آتَيْنَاهُمُ الْكِتَابَ يَعْرِفُونَهُ كَمَا يَعْرِفُونَ أَبْنَاءَهُمْ ۖ وَإِنَّ فَرِيقًا مِنْهُمْ لَيَكْتُمُونَ الْحَقَّ وَهُمْ يَعْلَمُونَ  ﴿١٤٦﴾ الْحَقُّ مِنْ رَبِّكَ ۖ فَلَا تَكُونَنَّ مِنَ الْمُمْتَرِينَ  ﴿١٤٧﴾

146. Orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang Kami berikan Kitab itu mengetahui serta mengenalinya (Nabi Muhammad dan kebenarannya) sebagaimana mereka mengenal anak-anak mereka sendiri. Dan sesungguhnya sebahagian dari mereka berusaha menyembunyikan kebenaran itu, sedang mereka mengetahui (salahnya perbuatan yang demikian). 147. Kebenaran (yang datangnya kepadamu dan disembunyikan oleh kaum Yahudi dan Nasrani) itu (wahai Muhammad), adalah datangnya dari Tuhanmu; oleh itu jangan sekali-kali engkau termasuk dalam golongan orang-orang yang ragu-ragu. (Al Baqarah 2:146-147).


Pemikiran ulama-ulama ini adalah berlandaskan Al Quran dan Sunnah.
Kalau fikiran ulama-ulama yang membawa pegangan Ahli Sunnah Wal Jamaah ini diketengahkan, ia akan memberi faedah besar kepada umat Islam, dan akan menambahkan lagi kekuatan aqidah umat Islam. Ini amat mereka khuatiri kerana kekuatan lahir umat Islam dari sudut mana sekalipun adalah bergantung kepada kekuatan aqidah mereka. 
Maksud firman Allah: "Sebenarnya yang menaruh bimbang dan takut (melanggar perintah) Allah dari kalangan hamba-hambaNya hanyalah orang-orang yang berilmu. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa, lagi Maha Pengampun."(Faatir 31:28).


Ini pada lahirnya membawa maksud bahawa,orang yang ada ilmu (ulama) akan merasa takut dengan Tuhan. Tetapi realitinya, kita lihat ini tidak berlaku. Walaupun lazimnya orang yang takut dengan Tuhan itu adalah dari kalangan ulama, tetapi tidak kurang juga orang yang diiktiraf oleh masyarakat sebagai ulama yang takut mereka dengan Tuhan tidak ketara atau tidak kelihatan. Malahan ibadah, akhlak dan sifat-sifat mereka tidak banyak berbeza dengan orang awam atau orang biasa yang tidak berilmu. Mereka suka berbahas dan bermujadalah. Namun apa yang dibahaskan itu tidak dihayati dan diamalkan. Mereka terjebak dengan maksiat. Mereka juga terjebak dengan kemungkaran.


Sifat-sifat mazmumah mereka terserlah terutama sifat-sifat ego, riyak, hasad, megah, gila nama dan glamour dan sebagainya. Mereka ingin dipuji dan dikenang jasa mereka. Ini membuktikan bahawa takut mereka kepada ALLAH tidak ada atau kalau pun ada, ia sangat nipis.
Orang yang takut dengan Tuhan itu sepatutnya tidak terpikat dengan kehidupan dunia. Sepatutnya ulama itu berakhlak tinggi dan kuat menjaga syariat. Disebabkan realitinya tidak sama dengan maksud lahirnya para ulama itu dengan ayat diatas. Maka disini kita perlu cari kupasan dan maksud lahir ayat diatas.


Maka di sini kita perlu cari kupasan dan maksud sebenar istilah 'ulama' yang terkandung di dalam ayat tersebut. Dalam mencari kupasan ini kita perlu melihat kepada bentuk-bentuk ilmu yang ada dan ulama yang mempunyai ilmu yang macam mana yang dimaksudkan oleh ayat di atas. Di kalangan ulama, ada yang mempunyai ilmu biasa atau ilmu yang tersurat. Ada pula di kalangan mereka yang diberi Allah ilmu yang tersirat atau ilmu hikmah. Ini membawa kita kepada satu persoalan tentang ulama yang mempunyai ilmu yang macam mana yang benar-benar takut Tuhan.


Ilmu yang ada dikaitkan dengan Allah. Ilmu yang ada kaitan persiapan dengan akhirat. Sebagai bekalan untuk kehidupan di Akhirat. Atau ilmu yang tersirat. Kalau hendak dikatakan ulama yang takutkan Allah itu ialah sebarang ulama atau ulama yang biasa sahaja, maka fakta hidup, pengalaman dan apa yang dapat kita lihat berlaku dalam masyarakat sehari-hari dengan jelas menafikannya. Atau adakah ulama yang mendapat ilmu tersirat atau ilmu hikmah sahaja yang benar-benar takut dengan Tuhan. 


Ini mungkin satu pendekatan yang lebih logik, lebih rasional dan lebih mudah dapat diterima. Kalau kita amati betul-betul, kita akan dapati bahawa terdapat perbezaan yang sangat ketara di antara ulama yang mempunyai ilmu biasa atau ilmu tersurat dengan ulama yang diberi ilmu yang tersirat atau ilmu hikmah. Ulama biasa hanya tahu Tuhan dengan ilmu dan akal. Mereka hanya tahu apa yang tersurat. Mereka percaya Tuhan dengan ilmu semata-mata. Justeru itu mereka tidak dapat rasa bertuhan. Takut dengan Allah itu tidak dapat mereka rasakan. Ahli hikmah pula ialah dari kalangan ulama yang  amilin iaitu ulama yang beramal dengan ilmu mereka. 


Inilah yang Yahudi dan Nasrani takuti. Kerana itu, mereka lebih suka menonjolkan pemikiran ahli-ahli fikir Islam yang membawa fahaman sendiri; fahaman yang direka oleh otak mereka dan bukan yang berlandaskan Al Quran dan Hadis. Ahli-ahli fikir Islam ini hendaklah kita awasi pandangan mereka. Kita tidak perlu menyebut nama-nama mereka kerana mungkin ada di kalangan kita yang begitu yakin dengan pandangan-pandangan yang mereka bawa. 


Oleh itu, hendaklah kita tolak pandangan muktazilah dan pandangan ahli-ahli fikir Islam yang mengatakan bahawa ALLAH dan alam ini lazim-melazimi. Kita tolak pandangan mereka yang mengatakan bahawa kerana adanya ALLAH, maka adanya alam ini, dan oleh kerana adanya alam ini maka wujudnya ALLAH SWT. Yahudi sangat mengenali ulama-ulama yang membawa kebenaran. 








Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

PERANG RIDDAH.

( Ladang kurma di Madinah berlatar belakangkan bukit Uhud ).


Perang Riddah (Arab: حروب الردة), juga disebutPerang Melawan Kemurtadan Melawan Kemurtadan Melawan Kemurtadan Melawan Kemurtadan, membentuk pasukan yang terbagi atas sebelas infantri.Pasukan tersebut melawan pemberontakan beberapa suku Arab. Perang ini dilancarkan oleh Khalifah Abu Bakar selama tahun 632 dan 633 M, setelah kematian
Nabi Muhammad SAW.

Pemberontakan-pemberontakannya, dalam penulisan sejarah Islam pada masa itu dianggap bersifat keagamaan, oleh kerana ada salah seorang pengikut Nabi Muhammad yang kemudian mengaku sebagai seorang nabi iaitu, Musaylamah Al Kazzab.

Pemberontakan tersebut ada aspek keagamaan lainnya. Madinah telah menjadi pusat sistem  sosial dan politik, yang di dalamnya agama menjadi bagian penting; akibatnya tidak terelakkan lagi bahwa reaksi melawan sistem ini juga memiliki aspek keagamaan.

Di awal pemerintahan khalifah Abu Bakar telah terjadi peristiwa riddah secara besar-besaran yang menggonc…

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…