Langkau ke kandungan utama

MENGAWASI LIDAH DAN GERAK HATI.

MENGAWASI LIDAH DAN GERAK HATI.


Hari ini umat Islam ramai yang terjebak kedalam perangkap qadariah, jabariah, mujassimah, muktazilah, syiah dan lain-lain akidah-aqidah yang sesat itu biasanya secara tidak sedar (disebabkan kejahilan) iaitu dalam pada mereka mengaku berpegang kepada Ahli Sunnah Wal Jamaah. Di samping itu, tidak kurang pula dikalangan Ahli Sunnah Wal Jamaah yang secara sedar menukar aqidah mereka kepada syiah, wahabi dan sebagainya.


Allah SWT yang bersifat Maha Mendengar (السمع) itu, pendengaran-Nya tidak terdinding oleh keadaan jauh dan dekat. Pendengaran Allah juga tidak te batas pada yang bersuara ataupun yang tidak bersuara.
Yang bersuara Allah dengar dan yang tidak bersuara pun Allah dengar. Yang bersuara seperti berkata-kata atau ucapan makhluk atau segala yang baharu seperti manusia. Kita kalau bercakap ada suara dan itu didengar oleh Allah SWT. Yang tidak bersuara adalah seperti KALAMULLAH. 


Maknanya, Allah SWT mendengar kata-kata-Nya sendiri. Dan Allah berkata-kata tidak seperti makhluk; Allah berkata-kata tidak bersuara, tidak berlafaz, tidak berperkataan, tidak ada dulu dan tidak ada kemudian. Kalamullah adalah tersendiri. Seterusnya, Allah juga mendengar sama ada yang tersembunyi mahupun yang tidak tersembunyi. Allah juga boleh mendengar sama ada yang perlahan mahupun yang kuat. 


Begitu juga Allah mendengar sama ada yang tebal mahupun yang tipis, sama ada yang panjang atau yang lebar. Kesan daripada " keyakinan terhadap As Samak Allah.". Begitulah kedudukan sifat mendengar Allah SWT. Kalaulah kita sudah faham sifat mendengar Allah SWT itu dan kita yakini sungguh-sungguh, ia akan memberi kesan pada diri kita. Ia akan membangkitkan perasaan dan semangat kita untuk bertutur dan bercakap selaras dengan keyakinan kita itu. 


Kita akan berkata-kata selaras dengan apa yang kita fahamkan daripada sifat As samak bagi Allah SWT. Inilah kesan yang didorong oleh kefahaman dan keyakinan kita terhadap As Samak Allah SWT itu.
Dari itu, kita tidak akan bercakap atau berkata-kata dengan kata-kata yang tidak selaras dengan kehendak Allah atau dengan kehendak Al Quran dan Sunnah Rasulullah SAW. Dengan kata-kata lain, kita tidak 
akan bercakap dengan kata-kata yang tidak selaras dengan syariat Allah SWT. 

Inilah faedahnya ilmu tauhid yang kita pelajari. Guna dan faedah ilmu tauhid ini bukan untuk dibahas-bahaskan seperti yang dilakukan oleh sesetengah orang. Mereka akan membahaskan Wujud, Qidam, Baqa' dan lain-lainnya dengan dalil-dalil akli dan naqlinya. Mereka akan bahaskan pula secara tafsili dan secara ijmali sifat-sifat ini. Kemudian mereka bahaskan secara mantiq dan secara falsafahnya. Tetapi sekadar dibahaskan, tidak lebih dari itu.


Jadi hendaklah kita faham bahawa ilmu tauhid, kalau dapat kita faham dan yakin benar-benar, akan mendorong kita faham dan yakin benar-benar, akan mendorong kita bertutur sesuai dengan syariat. Kita tidak akan bercakap perkara-perkara yang tidak selaras dengan syariat, kerana kita tahu Allah itu Maha Mendengar; mendengar sama ada yang bersuara atau pun yang tidak bersuara sehinggakan bisikan hati pun Allah dengar. Kita juga tahu Allah mendengar sama ada jauh mahupun yang dekat, sama ada yang kuat mahupun yang sayup-sayup, sama ada yang tebal mahupun yang tipis.


Kerana itu, bagi orang yang benar-benar berilmu tauhid sta yakin benar-benar dengan apa yang difahamnya, dia takut hendak bertutur dan berkata-kata sesuatu yang melanggar syariat ALLAH kerana jangankan tutur katanya ALLAH boleh dengar, malah gerak hatinya pun ALLAH dengar. Kalau begitulah, orang yang benar-benar memahami ilmu tauhid serta yakin dengan ilmu itu, tidak berani hendak mengumpat orang. Dia lebih-lebih lagi tidak berani hendak memfitnah orang. Dia tentunya tidak berani hendak mengeluarkan kata-kata yang sia-sia atau kata-kata yang tidak datangkan pahala.


Lidahnya tidak akan mencerca orang. Lidahnya tidak akan bercakaran dengan orang lain. Lidahnya tidak akan berkata perkataan yang membawa kepada dosa. Berbual-bual perkara kosong pun tidak mahu. Berbual perkara yang harus pun tidak mahu kerana walalupun perkara itu harus atau mubah pun dia tidak mahu kerana walaupun itu tidak berdosa tetapi ia tidak mendatangkan pahala. Bagi orang mukmin, itu pun tidak mahu dilakukannya kerana baginya satu kerugian. Dia merasakan dengan berbuat perkara yang harus aau mubah itu, dia telah mensia-siakan umurnya. Baginya, masa adalah umur. 


Demikianlah orang yang benar-benar telah mentauhidkan ALLAH  SWT. Orang  ini sudah benar-benar belajar dan faham sifat As Samak (السمع) ALLAH hingga kefahamannya itu menjadi keyakinan dan aqidahnya. Hasilnya, segala kata-katanya dapat didorong selaras dengan kehendak ALLAH SWT. Dia tidak akan mengumpat dengan lidahnya , dia tidak akan memfitnah dengan lidahnya, dia tidak akan berkata-kata dengan lidahnya yang boleh menyakiti orang lain, dan tidak akan berkata-kata yang sia-sia dengan lidahnya. Inilah faedah daripada kita belajar ilmu tauhid.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…