Langkau ke kandungan utama

PEJUANG YANG DI MURKAI TUHAN.

PEJUANG YANG DI MURKAI TUHAN.


Pada hari ini ramai manusia yang pandai. Kerana peluang belajar pada hari ini terlalu banyak. Kalau otak lembab masih ada jalan keluar iaitu kelas-kelas tusyen merata tempat. Ada orang yang Tuhan beri dia kemampuan berfikir kerana Tuhan anugerahkan akal fikiran yang cerdik. Walaupun ada perjuangan kebenaran di hadapan matanya namun mereka tidak mahu menggabungkan diri. Kerana tidak mahu bersusah payah atau tidak mahu menerima atau menanggung risikonya. Golongan ini dimurkai Allah SWT. Umumnya bangsa lain melihat orang Melayu berwatak begini.


Golongan umat Islam yang merasa sudah selesa dengan keadaan yang ada. Berpuas hati menjadi masyarakat subsidi. Kalau diajak berjuang pun tidak bersungguh-sunguh. Buat hanya lepaskan batuk ditangga sahaja. Golongan ini dimana pun dia berada, ada atau tidak sama sahaja. Untuk menghabiskan masa dengan ibadah pun tidak. Usaha untuk memajukan diri juga tidak nampak. Serious membaiki diri pun tidak berlaku. Ramai manusia begini dalam masyarakat. Akalnya berlian tetapi jiwanya mati bagaikan batu kerikil. Batu yang tidak berharga ada bersepah dimana-mana ditepi jalan.


Bangsa yang tidur, tidak sedar apa yang berlaku disekelilingnya.
Lebih suka hanya hidup dengan sabsidi daripada berusaha atau berjuang untuk memajukan negara sendiri. Golongan masyarakat ini perlu ditanamkan cita-cita Islam. Golongan ini perlu diberikan kesedaran untuk persiapan bertemu dengan Tuhan. Perlukan kesedaran bahawa persiapan untuk menuju Akhirat perlukan persiapan dengan amalan semasa hidup didunia ini. Di dunia tempat bercucuk tanam sedangkan di akhirat nanti adalah tempat kita mengutip hasilnya.


Sebagai seorang Islam kita seharusnya bijak melayarkan bahtera kehidupan ke arah yang benar mengikut petunjuk yang telah digariskan oleh al-Quran dan al-Hadith. Dalam menuju ke destinasi akhirat maka hendaklah kita mencari dan mengumpul seberapa banyak bekalan  pahala kebajikan dan kebaikan semasa hidup di dunia. Ingatlah sebagaimana pesan Nabi kita dalam hadithnya yang bermaksud: “Dunia ini sebagai tempat bercucuk tanam. Hasilnya kita akan kecapi di Akhirat nanti.” Dan “Beramallah untuk dunia seolah-olah kamu akan hidup selama-lamanya. Beramallah untuk akhirat seolah-olah kamu akan mati keesokannya. ”
 .

Sering Abuya menegaskan kepada kita, Islam seharusnya menjadi matlamat bukan alat. Peringatan ini sering disampaikan di dalam dewan kuliah atau ketika berekspedisi bersamanya. Segala amalan kita di dunia ini akan dibentangkan di akhirat, tidak terkecuali walaupun ianya sekecil zarah. Pada ketika itu kita akan melihat segala amalan semasa hidup ini dalam suratan amal, ada yang berpahala, ada juga yang berdosa. Mereka yang berdosa itu akan merasa takut dengan keadaan sedemikian. Tugas pemimpin untuk mengingatkan dan memandu kita sudah dilaksanakan, soal merubah pemikiran dan hati itu adalah urusan dan hak Allah. 


Manusia hanya ditugaskan menyampaikan. Hidayah hak Allah SWT. Ini mengingatkan kita kepada teguran Tuhan kepada Nabi Muhammad SAW ketika berdakwah kepada bapa saudara Baginda. Bapa saudara Nabi SAW iaitu Abu Talib yang sangat banyak membantu di awal perjuangan Nabi Muhammad SAW namun tetap tidak memeluk agama Islam. Baginda yang begitu sedih dengan kematian bapa saudaranya, sehingga Allah mengingatkan Baginda SAW, "Tidaklah engkau (wahai Muhammad) hanyalah menyampaikannya sahaja." Jadikan keluarga atau rumah tangga sebagai wadah perjuangan. Kerana rumah tangga atau keluarga  adalah wadah perjuangan yang paling kecil. 


Keluarga adalah wadah kecil perjuangan, kerana ia adalah permulaan perjuangan, namun ia akan membesar dan menjadi contoh ikutan. Sesebuah keluarga yang besar pun menjadi kebanggaan, sehingga ada perhimpunan atas nama keluarga besar seseorang, begitu juga di Jazirah Arab, keluarga atau disebut sebagai Bani atau Kabilah adalah satu kekuatan terbesar bangsa tersebut. Malah sehingga kini, di negara-negara Arab setiap keputusan mestilah dipersetujui oleh ketua-ketua Kabilah atau Bani ini, yang kita panggil sebagai ketua keluarga. Begitu sekali pengaruhnya.


Kita dahulukan hak Allah. Ertinya kita tegakkan hukum hakam Allah dalam rumah tangga kita. Jamaah bani atau rumah tangga kita menjadi alat untuk menegakkan agama. Islam ditegakkan dalam keluarga kita, bukan Islam diperalatkan untuk dunia. Kita perjuangkan Islam, dunia datang kepada kita. Kita jadikan dunia sebagai matlamat, kita kehilangan keluarga. Kerana watak dunia memisahkan dan memecah-belahkan. Mengejar kebahagian rumahtangga itu hanya alat. Yang menjadi matlamat atau tujuan ialah menegakkan hukum dan syariat Allah dalam sistem rumahtangga. 


Bila hukum Tuhan telah dapat dilaksanakan dalam keluarga itu sudah dianggap berjaya. Letaknya kejayaan bukan pada kepuasan seseorang, tetapi sejauhmana kita berjaya menegakkan hukum Allah dalam rumahtangga dan kehidupan. Berkat kebangkitan Islam, kita dimudahkan untuk bangunkan keluarga Islam, produk-produk Islam dan aktiviti acara Islam mendapat tempat. Matlamat hanya ada satu, tetapi jalan untuk mencapainya banyak. Bangsa yang bijak tidak akan meletakkan hanya satu jalan untuk menuju matlamatnya. Contoh, berdakwah dengan mendekati masyarakat melalui pelbagai cara; dari media arus perdana hingga media sosial, mencipta dan memberi peluang perkhidmatan sesama umat Islam, melalui hiburan dan fesyen bersyariat Islam, sehingga dengan dakwah paling lemah iaitu dengan memberi salam. 


Maksud hadis:
"Kamu tidak akan masuk syurga sehinggalah kamu beriman, dan kamu tidak akan beriman sehinggalah kamu berkasih sayang, mahu Aku tunjukkan kepada kamu suatu perkara yang apabila kamu lakukan kamu dapat saling berkasih sayang? (Itulah) Sebarkan salam dalam kalangan kamu."
(Riwayat Muslim).


Golongan yang bersungguh-sungguh berjuang serta faham apa yang mereka perjuangkan. Cuma lemah mujahadah melawan nafsu. Membiarkan diri dikuasai hawa nafsu. Perjuangan Islam hanya diwariskan bukan cita-cita yang punya diri. Dalam gigih berjuang itu, maksiat dibuat juga. Biasanya buat yang tidak disedari, iaitu merasa diri sudah baik. Ertinya  dia buat maksiat batin. Di dalam ada cita-cita Islam, terlibat juga dengan dosa. Ini terserahlah kepada Allah Taala, terpulanglah kepada Allah. Dia mengampunkan sesiapa yang Dia kehendaki dan mengazab sesiapa yang Dia kehendaki. 


Atau jika kebaikan yang mereka lakukan lebih banyak daripada kejahatan, maka beratlah amalan kebaikannya maka mereka tergolong dalam ashabul yamin. Kalau ada orang mengajak kita kepada Tuhan, yang mengajak kita mengenali Tuhan, yang mengajak kita untuk merasakan bahawa diri kita ini hamba, yang mengajar kita untuk supaya takut dan cinta kepada Tuhan, maka inilah jalan kebenaran iaitu jalan yang ditunjukkan oleh para rasul. Kedudukan seorang hamba di sisi Allah bukan diukur kepada berapa banyak beribadah dan fadhilat-fadhilat yang diamalkannya tetapi kepada apa yang ada di dalam hatinya, iaitu keimanan, keyakinannya dan ketaqwaannya. Kepada kebersihan hati dan jiwanya. 





Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…