Langkau ke kandungan utama

KARAMAH KHALIFAH UMAR DI SUNGAI NIL

KARAMAH KHALIFAH UMAR DI SUNGAI NIL

(Sungai Nil yang terpanjang di dunia)

(Sungai Nil menjadi saksi karamah Saidina Umar Al Khattab).

Mesir juga dikenali dengan gelaran bumi Kinanah. Mesir mendapat gelaran bumi Kinanah bermaksud  mempunyai seribu anak panah. 
Tahrir merupakan sebuah bandar yang mana mengalir di tengahnya Sungai Nill yang mana merupakan antara sungai terpanjang di dunia dan dikaitkan dengan kisah Nabi Musa dihanyutkan ketika kecil. Kita boleh menikmati ke indahan persisiran sungai dengan menaiki cruise.Di sini juga letaknya muzium Tahrir yang mana mempamerkan peninggalan mesir dr zaman firaun sehingga sekarang dan di dalamnya terdapat mumia Ramsis 2 yang terkenal berikutan kisahnya menentang Nabi Musa .


Kinanah membawa maksud yang mendalam kerana mempunyai banyak masjid dan dikenali sebagai gedung ilmu kerana disini terletaknya sebuah universiti tertua di dunia iaitu Universiti Al-Azhar. Mesir adalah antara negara tamadun terawal di dunia dan mempunyai pelbagai sejarah seperti dinasti firaun,sejarah anbiya dan dakwah Islam. Kaherah atau Cairo merupakan ibu negara bagi negara Mesir dan juga dipanggil dengan nama Cairo. 


Terdapat sebuah kubu peninggalan Salehuddin Al-Ayubi, di bandar Kaherah. Didalamnya terdapat muzium ketenteraan dan 3 buah masjid, Kubu ini telah dibina pada tahun 1183masihi dan masih utuh sehingga sekarang.Kubu ini terletak bersebelahan dengan Jabal Muqattam yang mana dari atas bukit muqattam ini anda boleh melihat pemandangan bandar Kaherah. Berhampiran dengannya juga terbinanya sebuah masjid yang di beri nama Masjid Imam AS-Syafie kerana di masjid ini,bersemadinya jasad seorang ulama terkenal iaitu Muhammad Bin Idris atau lebih dikenali dengan gelaran Imam AS-Syafie, Beliau merupakan pengasas Mazhab AS-Syafie.


Di dalam masjid Imam AS-Syafie ini juga terdapatnya maqam ulama terkenal Sheikh Zakaria Al-Di kaherah juga kita akan di bawa ke Giza yang mana terletaknya Piramid terbesar di Mesir Pyramid Kufu, disisinya terdapat dua lagi pyramid iaitu Pyramid Mankara dan Pyramid Kufra,di Giza ini juga terdapat patung berkepala singa yang lebih dikenali dengan nama Sphinx atau Abu Hol. Di Kaherah juga terletaknya kampus utama Universiti Al-Azhar dan Masjid Al-Azhar yang mana di gunakan sebagai tempat menuntut ilmu sebelum terbinanya Universiti Al-azhar.Dan ianya masih digunakan sehingga sekarang. 


Berhampiran dengan Universiti Al-azhar terdapat sebuah bazar yang di beri nama Pasar Khan Al-Khalili dan lebih dikenali dengan paggilan husain bagi mahasiswa disini..Pasar yang di buka sejak berzaman ini meruapakan kawasan jualan cenderahati dan pelbagai jenis barangan lain. DI sini juga terbinanya Masjid Saidina Hussain yang mana di katakan di maqamkan di dalamnya kepala Saidina Hussain. 


Ketika Mesir ditaklukki oleh tentara Islam, maka khalifah Sayyidina Umar bin Khathab RA melantik Sayyidina Amr bin Al-Ash RA sebagai Gubernur. Tatkala Mesir dibuka oleh kaum muslimin, penduduk Mesir datang menemui ‘Amr bin Al ‘Ash Ra. Pada saat sudah masuk satu bulan yg dianggap sakral oleh penduduk Mesir. Orang2 Mesir itu berkata, “Wahai gubernur, sesungguhnya Nil ini memiliki kebiasaan dimana dia tidak akan mengalir kecuali dengan tradisi tersebut. ‘Amr bin ‘Ash berkata: “Tradisi apakah itu?” “Kalau sudah tanggal 11 bulan ini, kami biasa mencari seorang anak gadis. Setelah kami menjadikan kedua orang tuanya senang dan ridha, maka kami menyuruh gadis itu berdandan dan berhias seelok mungkin. Lalu kami melemparnya ke Sungai Nil sebagai tumbal,” Penjelasan mereka.  


Amr bin ‘Ash memotong, kata-kata mereka. “Perbuatan itu dilarang oleh Islam dan Islam melenyapkan ajaran buruk sebelumnya.”
Penduduk Mesir patuh oleh apa yang telah dikatakan ‘Amr bin ‘Ash.  Namun akibatnya sungguh mengejutkan. Sedikit demi sedikit aliran Sungai Nil mulai menyusut, dan akhirnya benar benar surut nyaris tanpa aliran, hanya mengalir sedikit air. Keadaan begini jelas mengancam perekonomian penduduk. Hampir 3 bulan lamanya Sungai Nil benar-benar “ngambek”,  masyarakat mulai resah, hingga kebanyakan berencana untuk melakukan Hijrah.


Melihat keadaan  yang demikian, ‘Amr bin ‘Ash menulis surat kepada Khalifah ‘Umar bin Khattab. Dalam surat itu dia menerangkan bahwa mereka ditimpa musibah, dia jelaskan kronologinya termasuk tentang tradisi masa lalu itu.Kemudian Khalifah merespon dengan membalas surat tersebut. Saidina Umar bin Khattab menulis surat kepada ‘Amr bin Ash yang di dalamnya ada nota kecil. Dalam surat ‘Umar menulis: “Tindakanmu benar. Islam memang menghapus kebiasaan buruk sebelumnya.  Sesungguhnya saya telah mengirim kepadamu dalam suratku nota kecil maka lemparlah nota kecil itu ke sungai Nil.”


Setelah menerima balasan dari sayyidina Umar bin khatab tersebut , Amr bin ash pun penasaran dengan surat yang berencana akan di lemparkan ke sungai nil  tersebut. Maka dibacalah nota kecil tersebut yang isinya :

“Dari hamba Allah, Amirul Mukminin, Umar bin Khattab untuk Nil penduduk Mesir. Amma ba’du. Jika engkau mengalir karena kemahuan mu, janganlah engkau mengalir. Tetapi bila engkau mengalir kerana diperintah oleh Allah, maka aku meminta kepada Allah Yang Maha Esa lagi Maha Perkasa agar menjadikanmu mengalir.”


Kertas itu dilempar Amru bin ‘Ash ke Sungai Nil sehari sebelum hari raya Nasrani. Saat itu penduduk Mesir tengah bersiap-siap pindah ke negeri lain karena Sungai Nil yang menjadi sumber penghidupan mereka berhenti mengalirkan air. Setelah surat Umar dilempar, keesokan harinya, di pagi hari di hari raya Nasrani, air Sungai Nil telah mengalir dengan ketinggian 7 meter lebih hanya dalam waktu satu malam. Sungai Nil pun melimpah lagi airnya dan tak pernah surut sampai sekarang.  Sejak itu adat buruk masyarakat Mesir melempar tumbal seorang gadis hidup-hidup ke tengah Sungai Nil berhenti.  Allah telah menghancurkan tradisi jahiliyah penduduk Mesir.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…