Langkau ke kandungan utama

ARWAH BONDA HASNAH HJ. SALIM.

ANAK-ANAK MURIDNYA BAGAIKAN ANAK SENDIRI.

Ketika penulis di Sabah bertemu dengan saudara Ridwan, menceritakan pengalamannya. Saya orang susah ketika belajar di Sungai Penchala. Ustazah Hasnah menerima saya bagaikan anaknya sendiri. Pukul berapa pun saya ketuk pintu minta makanan mesti saya dilayan oleh ustazah Hasnah. Orangnya sangat pemurah.

Abuya Ashaari Muhammad At Tamimi sendiri bercerita, seluruh gajinya diserahkan kepada saya. Begitu sekali mendokong membangunkan model keluarga yang diperjuangkan oleh Abuya.Semua anak-anak suami, samada anak kandung atau bukan dilayan sama sahaja. Dia sangat berjasa melalui kandongannya semuanya menjadi penyambung perjuangan Islam yang telah dilagang oleh Abuya.

Membantu menanamkan cita-cita perjuangan Islam kepada anak-anaknya. Apabila didapati ada anak-anak yang cuai, dia akan terus menegur. Ayah kamu berjuang bukan begini. DI ANTARA banyak-banyak nikmat yang Allah anugerahkan pada kita, ada satu nikmat yang paling bernilai dan sangat penting iaitu iman. Maka dia mempastikan semua anak-anak disuburkan iman mereka. Mengingatkan sembahyang berjemaah, bertahil dan membaca Al Quran terutamanya waktu lepas sembahyang maghrib.

Ayahnya seorang ulama Mekah yang bernama Haji  Salim. Kemudian pulang ke Malaysia dan terus berkhidmat hinggalah ke akhir hayatnya di Malaysia. Antara yang menjadi guru kepada Abuya antaranya Tuan Haji Salim Segambut, guru tafsir Quran dan selok belok berkaitan dengan Quran seperti qiraat, lagu Quran dan sebagainya.

Beliau berasal dari Riau yang merupakan ulama yang mengajar di masjid Haram Mekah. Abuya Imam Ashaari bin Muhammad At Tamimi pernah belajar dengan beliau. Penulis sebagai salah seorang cucu kepada Tuan Haji Salim Segambut sebelah emak. Tuan Haji Salim tinggal di Segambut Hilir, Kuala Lumpur. Penulis juga sempat tinggal bersama dengan Tuan Haji Salim Segambut, ketika sekolah rendah Segambut KualaLumpur. Ayah Abuya iaitu dato kepada penulis adalah kawan baik dengan Tuan Haji Salim Segambut iaitu datok disebelah ibu.



Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…