Langkau ke kandungan utama

RAJA DALAM ISLAM.



Raja-Raja dalam Al Qur’an dan Sunnah serta Pandangan Islam Terhadap Pemerintahan Beraja.

Maksud firman Allah Ta‟ala:
“Apakah kamu tidak memerhati
kan pemuka pemuka Bani Israel
sesudah Nabi Musa, iaitu ketika mereka
 berkata kepada seorang Nabi mereka: 
Angkatlah untuk kami seorang raja 
supaya kami berperang (di bawah
 pimpinannya) di jalan Allah.
(Al-Baqarah 2: 246).

Pada ayat berikutnya Allah
menunaikan permintaan mereka
FirmanNya: Nabi mereka
mengatakan kepada mereka:
“Sesungguhnya Allah telah
 mengangkat Thalut menjadi
 rajamu” (Al-Baqarah 2: 247).

Al Qur‟an dan hadith
menceritakan beberapa raja
yang pernah diberikan
kekuasaan dan kerajaan
yang besar. Ada raja yang
beriman, ada pula raja yang kafir. Ada 
raja yang soleh lalu diberi
 pujian oleh Allah Ta‟ala,
manakala tidak kurang juga raja yang
 berbuat zalim lalu Allah
 Ta‟ala hina mereka dengan
kehancuran kerajaannya.
Ibnu Kathir dalam kitabnya
Tafsir al Qur‟an al Azim
membawakan sebuah hadith
riwayat dari Mujahid berkata:
“Raja di dunia yang menguasai
timur dan barat ada empat: Dua dari 
mereka beriman dan  dua
yang lainnya kafir. Dua yang
beriman itu ialah Sulaiman bin
Daud dan Zulqarnain.
 Manakala yang kafir ialah
 Namrud dan Bukhtanashar.”
 Beberapa lagi raja zalim yang
 diceritakan dalam Al Qur‟an
dan hadith termasuklah Fir‟aun yang memerintah pada zaman
Nabi Musa dan Nabi Yusuf. Raja Tubba‟ di Yaman, raja yang
merampas bahtera‟ pada
zaman Nabi Musa dan Khidir,
Ratu yang memerintah negeri
Saba‟, Raja di zaman Ashabul
Ukhdud dan raja yang
mengganggu Sarah, isteri Nabi
Ibrahim a.s.Manakala raja-raja yang adil dan soleh disebut
kan dalam al Qur‟an dan hadith
termasuklah Thalut, Nabi Daud,
Nabi Sulaiman bin Daud dan
Nabi menyebutkan secara
umum dalam hadis bahawa
akan ada raja yang membawa
rahmat selepas zaman Khilafah al Nubuwwah. Para ulama memaksudkan hadith itu
sebagai Khalifah atau Raja
Muawiyah bin Abu Suffyan
pengasas Dinasti Umayyah.
Dari senarai panjang ini, dapat diketahui dan difahami bahawa
 benar-benar bahawasanya yang
memberi dan mencabut sebuah kerajaan atau kekuasaan itu adalah Allah „Azza wa Jalla.

Maksud FirmanNya:
“Katakanlah (Wahai Muhammad  “Wahai Tuhan yang mempunyai kuasa
 pemerintahan!
 Engkaulah yang memberi kuasa
 pemerintahan kepada sesiapa
 yang Engkau kehendaki, dan
Engkaulah yang mencabut
Kuasa pemerintahan dari
sesiapa yang Engkau kehendaki.
 Engkaulah juga yang memulia
kan sesiapa yang Engkau
kehendaki, dan Engkaulah yang menghina sesiapa yang Engkau 
kehendaki. Dalam kekuasaan
Engkaulah sahaja adanya segala kebaikan. Sesungguhnya
 Engkau Maha Kuasa atas tiap-tiap
 sesuatu."(Ali Imran 3: 26).

Insya Allah, pada bahagian
 berikutnya kita akan telusuri
secara ringkas kisah dan
 perjalanan raja raja yang
disebutkan dalam al-Qur‟an
 dan hadith. Tujuan utama
 perbincangan ini ialah
agar kita memperoleh
gambaran yang menyeluruh
berkaitan pemerintahan beraja
 di sisi agama Islam.
2. Definisi Raja
Kamus Dewan Bahasa dan
Pustaka Edisi Keempat:
“Orang yg mengetuai dan
 memerintah sesuatu negara
 (bangsa), kepala negara (yang
 diwarisi).”
 Kamus Besar Indonesia:
“Penguasa tertinggi pada suatu kerajaan (biasanya diperoleh
sebagai warisan); orang yang
 mengepalai dan memerintah
 suatu bangsa atau Negara.”
Di dalam al Qur‟an kata „
mulk diterjemah sebagai raja.
Sebagaimana firman Allah yang
Senantiasa bertasbih kepada
Allah apa yang ada di langit dan apa
 yang ada di bumi. Raja,Yang Maha Suci, Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana."(Al Jumu'ah 62: 1).

Sultan Salahuddin Al Ayubi pada 2 OKTOBER merupakan hari bersejarah bagi umat Islam kerana ia mengingatkan kita tentang kejayaan Sultan Salahuddin al-Ayyubi membebaskan kota Baitul Maqdis setelah lebih 88 tahun berada di bawah penguasaan Kerajaan Kristian Jerusalem (Kingdom of Jerusalem). Ia satu kejayaan yang cukup membanggakan hingga menjadi sebutan dan tauladan oleh kawan dan lawan.
Kejayaan Salahuddin al-Ayyubi membebaskan kota Baitul Maqdis telah meletakkan kota itu kembali di bawah penjagaan dan perlindungan umat Islam. Lembaran sejarah jelas menunjukkan kota ini berada dalam keadaan paling aman dan sejahtera apabila ia diletakkan di bawah penjagaan dan perlindungan umat Islam. Di bawah pemerintahan Islam, umat Islam, Kristian mahu pun Yahudi masing-masing mendapat pengiktirafan untuk mendiami kota ini dan menghirup barakahnya.

Kota Baitul Maqdis ini telah dibuka dan dibebaskan oleh umat Islam sebanyak dua kali - Kali pertama oleh Saidina Umar al-Khattab pada tahun 637 M dan kali kedua oleh Sultan Salahuddin al-Ayyubi pada tahun 1187 M. Dan dalam kedua-dua pembebasan ini, transisi pemerintahan - sama ada daripada kerajaan Byzantine kepada Umar radiallahuanha mahu pun daripada kerajaan Salibiah (Crusades) kepada Sultan Salahuddin, telah berlaku dalam keadaan aman.Sultan Salahuddin al-Ayyubi telah meneruskan legasi Saidina Umar al-Khattab ketika membebaskan kota ini. Tiada pembunuhan beramai-ramai (massacres) atau pun pencabulan hak asasi dibenarkan berlaku. Golongan yang lemah diberikan perlindungan atau dibebaskan manakala golongan yang gagah dibiarkan berundur secara terhormat. Tempat ibadah dipelihara dan kebebasan beragama diiktiraf. Malah, orang-orang Yahudi diberi kebenaran untuk kembali mendiami kota ini selepas diusir keluar oleh kerajaan Salibiah.

Sultan Muhammad al Fatih telah memulakan pengepungan ke atas Kota Konstantinopel pada hari Khamis, 5 April 1453 dan berjaya membuka kota ini pada 29 Mei 1453].
546 tahun yang silam, Muhammad bin Murad mengukir satu sejarah dengan menawan kota yang sangat kuat pertahanannya, Konstantinopel.
Tulisan ini cuba melihat bagaimana seorang pemimpin seperti Muhamad Murad yang kemudiannya diberikan gelaran Sultan Muhammad Al Fatih, telah berjaya dilahirkan. Adakah di sana satu metod tertentu untuk mencetak pemimpin seperti beliau dan bagaimanakah cara untuk berbuat demikian. Peribadi dan kepimpinan Muhammad Al Fatih menunjukkan beliau mempunyai ciri-ciri berikut:
a. Asuhan dan disiplin Islam yang kuat.
b. Mempunyai matlamat hidup yang ingin dijayakan.
c. Kehendak yang kuat.
d. Sabar dan ketahanan ruhani yang kuat.
e. Pengetahuan dan kemahiran yang diperlukan untuk misinya, atau mendapatkan bantuan pakar dalam bidang masing-masing bagi tujuan melengkapkan skil berkenaan.
f. Ibadah dan pergantungan yang kuat dengan Pencipta. (Bagaikan pendita di malam hari, dan Bagaikan singa di siang
hari iaitu kuat beribadah dan gigih berjuang ).








Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…