Langkau ke kandungan utama

KITA DAN IKTIQAD JABARIAH.



Dalam pengalaman hidup kita sehari-hari, kebanyakan manusia tidak berpegang kepada iktiqad Ahli Sunnah wal jama'ah. Walau pun dalam hal ini dia tidak mahu lebih-lebih lagi pegangan rasmi negara kita Malaysia ialah Ahli Sunnah wal jama'ah, tetapi dalam sikapnya, perbuatannya dan kata-katanya, dia banyak melencong dan terkeluar dari pegangan ahli sunnah Waljamaah. Ini disebabkan manusia kurang berhati-hati termasuk diri kita kurang berhati-hati. Apakah buktinya kita banyak melencong dari pegangan sebenar dan berpegang kepada iktiqad jabariah. Walau pun pengajiannya dan kitabnya adalah kitab dan pengajian ahli sunnah Waljamaah?

Untuk membuktikannya, cuba kita tanya seseorang yang ditimpa kemiskinan tentang mengapa dia miskin. Nanti dia akan menjawab, "Apa boleh buat, sudah taqdir Allah." Ertinya, dia sudah menuduh Allah memiskinkan dirinya.
Atau kalau kita tanya kepada orang yang bercerai. Nanti dia akan jawab, "apa nak buat! Sudah taqdir Allah." Dia telah menuduh Allah yang telah meruntuhkan rumahtangganya.

Ini yang berlaku dalam pengalaman hidup kita sehari-hari. Semua manusia telah tercangkuk kepada jabariah. Pada hal dia belajar Ahli Sunnah wal jama'ah, dan tok gurunyajuga Ahli Sunnah wal jama'ah.Tapi dari kata-katanya, dia telah menunjukkan seolah-olah tidak ada pilihan untuk dirinya. Ertinya, apa saja yang telah menimpa dirinya, itulah yang telah ditentukan oleh Allah SWT.Dia terpaksa tunduk saja dibawah kekuasaan Allah. Dia tidak ada usaha ikhtiar untuk mengatasinya. Dia dengan ini telah mengiktiqadkan bahawa Allah-lah yang menyusahkan dirinya dan sebagainya.

Menyandarkan keburukan kepada Allah?

Cuma yang pelik kepada kita ialah, mereka ini hanya menyandarkan kepada Allah perkara yang buruk-buruk sahaja Iaitu kalau kejahatan dan keburukan  menimpa dirinya, itulah yang disandarkannya kepada Allah. Bahawa kejahatan dan keburukan yang menimpa itu kerana sudah ditentukan oleh Allah SWT; tidak ada kuasa manusia untuk berbuat sesuatu.

Jadi, hanya yang jahat dan buruk itu saja yang disandarkan kepada Allah. Manakala yang baik-baiknya dia tidak nampak. Kebaikan yang diterimanya tidak disandarkannya kepada Allah.
Ertinya, apabila dia terima kebaikan, ia terlindung daripada Allah. Dia tidak langsung menyebut Allah dan tidak langsung terasa di dalam hatinya bahawa Allahlah yang memberikannya kebaikan itu.
Umpamanya, kalau dia berjaya,
dia tidak langsung mengatakan
bahawa Allah-lah yang memberikannya kebaikan itu.

Umpamanya, kalau dia berjaya,
dia tidak langsung mengatakan
bahawa Allahlah yang telah menjayakan. Kalau kita katakan
kepadanya, "Awak ni beruntung betul, tinggi pelajaran awak hingga mendapat ijazah BA dan MA," dia akan menjawab, "Inilah usaha saya. Saya rajin belajar dan bersungguh-sungguh. Tidak macam orang lain, suka ponteng belajar."
Ketika itu dia telah lupa kepada Allah SWT. Jadi setiap yang baik itu dia yakin daripada usahanya sendiri. Dan dia yakin bahawa usahanya memberi bekas, jihad dan perjuangannya memberi bekas. Ketika itu dia telah beriktikad qadariah pula. Ertinya,
bila terjadi perkara yang baik,dia beriktikad qadariah, tetapi bila terjadi yang buruk atau jahat, dia beriktikad jabariah.

Inilah sikap-sikap manusia yang kita lihat dalam pengalaman hidup kita sehari-hari. Bila berlaku perkara yang baik-baik,dia mengaku dirinyalah yang membuatnya, dialah yang memajukannya, dialah membangunkannya, dialah yang menjayakannya dan sebagainya.
Tidak langsung dia menyandar kannya kepada Allah SWT. Tetapi bila terjadi yang buruk, dia tidak mahu pula dia mengaku, "Akulah yang bersalah
Aku yang menyebabkan jadi begitu. Cuai betul aku ni."
Kita dapati, tidak pernah dia menyesal akan dirinya tetapi dia telah menyalahkan Allah. "Apa
boleh buat. Memang sudah kehendak Allah jadi begitu." Ertinya, ketika itu dia tidak mahu
menyalahkan dirinya tetapi dia telah menyalahkan Allah SWT,
seolah-olah Allah lah yang menyebabkan dia jadi begitu. Kalau anaknya jahat, terlibat dengan dadah, merompak, mencuri dan sebagainya, maka dia akan berkata, "Apa nak buat.
Sudah kehendak Allah." Tetapi
kalau anaknya berjaya hingga dapat BA dan MA, dia akan berkata, "Akulah yang mendidik dia hingga dia berjaya. Bukan macam orang lain. Mereka membiarkan saja anak-anak. Aku tidak.....!"







Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…