Langkau ke kandungan utama

KEUTAMAAN ILMU TASAWUF.

ILMU TASAWUF UNTUK MENJAGA AMAL KITA.

( restoran Islam Bintulu di Sarawak, pengurusnya cucu Abuya 2017 ).

( klinik bersalin di Sendayan Seremban di kendalikan oleh menantu Abuya, Dr. Rohaya 2017 ).


Pengajian kita pada kali ini adalah dari bahagian Tasawuf dan pengajian kita ini adalah berdasarkan kitab bernama Mauizatul Mukminin atau ‘kerengkasan daripada kitab asal iaitu Ihya’ Ulumuddin karangan Imam Ghazali r.h. Dan perkara yang hendak kita perkatakan dalam pengajian tasawuf kita ialah bab penipuan. Sebelum kita pergi kepada pokok pengajian kita, elok juga kita katakan di sini tentang betapa pentingnya kita mempelajari ilmu tasawuf, lebih lebih lagi di akhir akhir ini di mana setengah setengah orang tidak lagi menghiraukan pengajian tasawuf ini kerana bagi mereka pengajian tasawuf ini menghalang kemajuan. 


Justru sebaliknya berlaku kepada mereka yang terima tarbiah daripada Abuya. Pengalaman keluarga dan anak-anak murid Abuya, kerana mengikuti pengajian tasawuf yang dikendalikan Abuya bukan sahaja ada kekuatan untuk amalkan Islam, sangat memotivasikan keluarga dan pengikutnya membangunkan projek-projek fardhu kifayah. Contoh mengeluarkan produk halal seperti me kuning yang sebelum ini susah hendak kita mencari yang halal atau yang dibuat oleh orang Islam. Dan seterusnya membangunkan ekonomi umat Islam yang menjadi tuntutan fardhu kifayah umat Islam melakukannya.


Padahal ilmu tasawuf ini adalah satu pengajian yang dapat menjaga amal yang kita kerjakan itu benar benar ikhlas kepada Allah SWT. Ada setengah ulama mengatakan betapa sekiranya seseorang itu tidak mempelajari ilmu tasawuf dia akan selalu membuat dosa yang dia tidak selalu membuat doa yang dia tidak sedar. Manakala kalau dia mati, dia adalah mati dalam keadaan dosa yang tidak sedar. Dalam lain lain perkataan dia dikatakan mati dalam su ul khotimah. Seseorang yang mati dalam keadaan berdosa, walaupun dia tidak sedar, matinya tetap masuk neraka.
 

Dan sebelum kita meneruskan pengajian kita kali ini, elok juga saya ngatkan kepada kita semua supaya dalam kita memulakan setiap pengajian fardhu ain kita, eloklah kita betulkan niat kita kerana
niat ini adalah penting dalam setiap amal bakti kita ituditerima sebagai ibadah di sisi Allah SWT. Di antara niat niat yang baik yang elok kita pasang pada diri kita ialah dalam kita hendak menuntut ilmu
fardhu ain ini, hendaklah kita ingatkan bahawa ia adalah menjadi satu tuntutan syariat. Ertinya, kita mengaji fardhu ain kerana ianya memang dituntut oleh Allah SWT.

" Menuntut ilmu itu adalah diwajibkan bagi setiap Muslim.”
( Maksud Hadits).

Kemudian, niat yang kedua yang elok kita pasang pada diri kita ialah kita menuntut fardhu ain ini adalah dengan tujuan membebaskan diri kita daripada kegelapan. Dengan kata kata yang lain, kita menuntut ilmu supaya kita keluar dari kegelapan kepada alam keterangan. Sebabnya, alam ilmu itu merupakan alam cahaya manakala alam kejahilan itu ialah alam kegelapan. Ertinya, ilmu itu merupakan petunjuk manakala jahil itu merupakan kesesatan. Orang yang berada dalam kejahilan bererti bahawa dia tidak dapat petunjuk untuk menyuluh kehidupannya. Seterusnya, niat kita yang ketiga ialah, kita menuntut ilmu ini dengan tujuan agar kita dapat mengamalkan ilmu . 


Dari ilmu yang kita pelajari sebagai panduan hidup kita di semua aspek dan semua bidangnya agar kita tidak tersesat di dunia ini dan agar kita terlepas daripada penderitaan Tuhan di alam neraka nanti. Dan di antara niat yang baik yang elok juga ada pada diri kita ialah, kita mengaji ilmu fardhu ain ini dengan tujuan agar ilmu yang kita pelajari ini dapat kita sampaikan sekurang-kurangnya kepada anak isteri kita dan kaum keluarga kita. Menyampaikan ajaran Allah ini kepada orang lain, termasuk pada anak isteri kita, adalah sesuai dengan kehendak syariat kita sepertimana yang disabdakan oleh Rasulullah SAW, yang maksudnya:”Sampaikanlah daripada aku walaupun sepotong ayat.”


Inilah di antara niat yang mesti kita pasang dalam setiap pengajian fardhu ain kita agar kerja 
mencari ilmu kita ini menjadi ibadah kepada Allah SWT. Bila kerja kita ini menjadi ibadah, maka yang 
akan kita terima dari Allah SWT ialah pahala. Andainya kita boleh memasang lebih banyak niat yang 
sesuai dengan syariat, maka lebih banyaklah pahala yang akan kita perolehi dari Allah SWT. Seperti umpamanya, kalau kita pergi sendiri ke satu satu majlis pengajian, selain dari kita hendak mencari ilmu kerana tujuan tujuan di alas tadi, kita niatkan juga supaya kita dapat bersilaturrahim, supaya dapat kita bertukar tukar fikiran untuk membangunkan masyarakat Islam.


Demikianlah kita memasang niat dalam satu satu urusan yang hendak kita lakukan. Ia mestilah 
dengan sebanyak banyak yang boleh, agar dengan niat niat itu, kita mendapat sebanyak banyak 
pahala di sisi Allah SWT. Sekarang, marilah kita memperkatakan tentang pengajian kita kali ini iaitu 
celanya penipuan. Sepertimana yang selalu kita perkatakan atau sepertimana yang selalu tuan tuan 
guru kita berkata, dunia ini adalah negara bala bencana dan ujian. Manakala akhirat itu merupakan 
negara kemurkaan Tuhan atau pun keredhaanTuhan. Jadi,kita yang hidupdiatas muka 
bumi Allah ini sentiasa diuji. 


Dari masa ke masa, dari hari ke hari, dari minggu ke minggu, dari bulan ke bulan dan begitulah seterusnya, kita tidak putus putus diuji oleh Allah SWT. Kita pula diuji dengan bermacam-macam ujian, dengan kesakitan, dengan kemiskinan, dengan kesusahan, dengan dikata orang, dengan difitnah orang, dengan bencana alam dan sebagainya dengan tujuan agar manusia disaring atau ditapis; siapakah di antaranya yang baik dengan yang jahat, siapakah di antaranya yang sanggup beribadah kepada Allah SWT dan siapa yang tidak sanggup, siapakah di antaranya yang taat kepada Allah dan siapa yang derhaka. Sebab itulah di dalam Al Quran dikatakan, maksudnya:

”Allah lah yang menjadikan mati dan hidup ini agar Allah dapat menguji kamu siapakah di antara kamu yang lebih baik amalannya.
(Al Mulk: 2)
 
Jadi di sini Allah sendiri telah menyatakan kepada kita yang Allah menjadi mati dan hidupitu, 
ertinya Allah menjadikan dunia dan akhirat itu untuk menguji manusia, siapakah di antara manusia 
ini yang lebih baik amalannya, siapakah yang lebih bertaqwa dan sebagainya. Jadi,kita hidup di atas 
muka bumi Allah ini sentiasa akan diuji oleh Allah SWT. Jadi, oleh kerana kita ini sentiasa diuji oleh 
Allah SWT yang mana kadang kadang ujian itu kita sedar dan kadang kadang kita tidak sedar, 
kadang-kadang ujian itu ringan dan kadang-kadang berat, yang ujian ujian itu pula datangnya tidak menentu, maka itu kita yang hidup di atas muka bumi Allah ini tidak dapat lihat Allah datangkan itu kita tidak tahu bila masanya, berat atau ringan dan sebagainya,macam mana kita boleh hendak relek-relek.


Mengapakah demikian caranya Alalh hendak memberikan ujian kepada manusia ini? Sebabnya, apabila manusia ini diuji, barulah dia akan tahu bagaimana dia berhadapan dengan ujian ujian itu. 
Apakah dia sanggup memikulnya atau tidak. Apakah dia akan sabar atau tidak. Dan begitulah seterusnya. Dan setelah manusia dapat menempuh ujian ujian yang Allah datangkan, barulah ada natijahnya. Dan natijah ini adalah di akhirat nanti, sama ada kemurkaan dari Allah atau keredhaan dari Allah SWT. Barang siapa yang berjaya menerima ujian dan selamat dari tipuan dunia ini, dia berjaya mendapat keredhaan Allah SWT, dan dia adalah orang yang berjaya di akhirat. Barangsiapa yang tidak berjaya menempuh ujian dan dia sentiasa dapat ditipu oleh dunia, maka dia akan mendapat kecelakaan dari Allah SWT dan di akhirat dia akan dihumbankan ke dalam neraka, waliyazubillah.
 


Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…