Langkau ke kandungan utama

PENGAJIAN YANG PRAKTIKAL.




Umat Islam dari dulu hinggalah ke hari ini, tidak pernah rehat daripada menghadapi cabaran berbentuk aqidah. Muncul satu demi satu aqidah yang menyeleweng dari aqidah yang sebenar, sama ada yang timbul akibat kejahilan umat Islam sendiri atau yang diasak oleh musuh-musuh Islam secara halus. Dalam situasi seperti ini Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi muncul dengan membawa aqidah Ahli Sunnah Wal Jamaah yang jelas dan mampu diimplementasikan dalam segenap bidang kehidupan. 


Pengajian yang dilakukan oleh Abuya kepada keluarga dan anak muridnya secara praktikal. Kelas bermula dari rumahnya sendiri kemudian baru membuka kelas dibangunan khas apabila murid-muridnya telah bertambah ramai. Bermula dengan 10 orang murid dan kemuncaknya bilangan murid-muridnya mencapai 10 ribu orang. Selepas membuka kitab untuk keluarga dan anak-anak muridnya, Abuya buat latihan amali atau latihan praktikal kepada mereka. Melakukan kegiatan secara turun kegelanggang kehidupan. Latihan disediakan  dalam bidang kekeluargaan,ekonomi, pendidikan, kebudayaan dan sebagainya. 


Dengan kata lain, beliau membawa fikrah Islamiah yang jelas bersandarkan aqidah yang tepat. Kehadiran beliau kena pada masanya untuk menyelamatkan aqidah umat Islam seluruhnya agar terbina benteng aqidah yang kukuh dalam diri masing-masing, dan supaya setiap orang dapat membetulkan aqidah yang salah yang menjadi pegangan mereka selama ini. Tanpa kekuatan aqidah, umat Islam sudah pasti akan terjebak dengan aqidah-aqidah yang sesat sama ada secara disedari atau tidak. Dan boleh terjebak kepada aqidah qadariah, jabariah, bahai, qadiani, wahabi, syiah dan sebagainya. 


Penekanan awal pengajian fardhu ain yang Abuya lakukan ialah dengan gunakan kitab Risalah Tauhid, feqah ( مطلع البدرين ) tasawuf kitab ( هداية السالكين ) yang banyak digunakan di sekolah agama johor. Setelah mempelajari, memahami dan meyakini ilmu fardhu ain tersebut supaya ilmu bukan untuk dibanggakan, diperdebatkan dan dijadikan alat untuk mencari keuntungan duniawi, tetapi ilmu mestilah diamal dan diperjuangkan demi keselamatan dunia dan akhirat. Ilmu sangat penting untuk  boleh menjalankan dua peranan manusia di dunia iaitu sebagai hamba Allah dan khalifahNya.


Penekanan yang sering di ingatkan, "ilmu yang bermanfaat ialah ilmu yang dapat menyuluh kelemahan dan kekurangan diri serta membawa kita kepada Allah." Kelas pengajiannya sesuai dengan perkembengan masyarakat moden. Kaedah dan pendekatan Abuya dengan bahasa yang mudah difahami, jelas, tamsilan dan contoh yang mudah di fahami oleh generasi sekarang. Ilmu yang disampaikan dikaitkan dengan kehidupan seharian. Banyak menyelesaikan masalah yang berbangkit dalam masyarakat. Ilmu yang disampaikan menyuluh bidang pendidikan, ekonomi, kebudayaan dan lain-lain sistem kehidupan untuk diatur selaras dengan syariat.


Ilmu yang tepat melahirkan insan yang beramal mengikut minat, bakat dan kemampuan masing-masing. Dari hati jatuh ke hati. Justeru itu tidak hairanlah jika pengajiannya diminati dan sangat berkesan. Ia membawa perubahan kepada diri dan hidup keluarga dan murid-muridnya. Beliau berpegang dengan perinsip dari hati jatuh ke hati. Ertinya ilmu mesti di sampaikan dengan ikhlas. Keyakinan dan amalan, barulah ia berkesan dan mendorong perubahan. Pengajian Abuya tidak memisahkan ilmu dan tarbiah. Pengajian dan pendidikan dijalankan serentak. Akal diisi dengan ilmu, jiwa ditempa oleh didikan.


Hasilnya melalui pengajian tersebut melahirkan insan yang beriman, berilmu, beramal dan memperjuangkan ilmunya. Dengan itu tercetuslah perubahan pada diri, keluarga dan masyarakat hasil pengajian yang dilaksanakan. Bagi Abuya ilmu wajib disertakan dengan amal. Beliau mengingatkan "ilmu tanpa amal sia-sia. Amal tanpa ilmu gila." Dengan itu tercetuslah perubahan pada diri, keluarga dan masyarakat tindakan selaras dengan ilmunya. Melahirkan amalan, program dan pelbagai bentuk aktiviti yang selaras dengan ilmu yang dipelajari. Ajaran Islam boleh dipraktikan di mana sahaja.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…