Langkau ke kandungan utama

PERJUANGAN ERA MEKAH DAN MADINAH


( perjuangan era Mekah 13 tahun ).


( perjuangan era Madinah 10 tahun ).


Pembinaan sebuah perjuangan yang kuat mestilah bermula dari akar umbinya. Lebih-lebih lagi membangunkan satu perjuangan yang ada kaitan dengan kebangkitan Islam di akhir zaman. Renung-renunglah sejenak, berfikir ke dalam, memahami kehendak Islam, melihat kembali apa dasar perjuangan Islam, bagaimana perjuangan Islam bermula, apakah asas kekuatannya, dan bagaimana cara membinanya. Iaitu Abuya menyedarkan masyarakat dengan menanamkan iman pada hati masyarakat. Lebih-lebih lagi mereka yang hendak di ajak berjuang. Tanamkan iman dalam hati masyarakat. Iman dalam erti kata seseorang itu dapat mengenali Allah dengan sebenar-benarnya. Mengingini syurga di akhirat melebihi daripada syurga dunia. Sehingga hasilnya manusia itu sanggup berkata; "saya dengar dan saya patuh" pada semua ketentuan Allah.


Bentuk pengisiannya juga bermula dengan fardhu ain dan kemudian dilikuti dengan fardhu kifayah. Dalam usaha-usaha untuk selamat dari neraka di akhirat lebih daripada neraka dunia. Begitu juga peralatan dan alat kemudahan yang digunakan untuk bergerak dan berjuang juga bertahap. Penulis selaku anak  melihat Abuya bejuang dan bergerak bertahap-tahap. Beliau bemula bergerak dengan motor honda cup. Saya pernah memboncing motorsikal dibelakang Abuya pergi ikut berdakwah. Abuya melakukan bertahap kerana mengkut sunnah perjuangan Rasulullah SAW.


Ketika itu Abuya tinggal di Lorong kiri Kampung Dato Keramat. Kuala Lumpur. Kemudian kereta Morris Miner, kemudian beli kereta adik ipar iaitu toyota corolla dan diera terakhir Pajero dan Alphad. Kalau di era kebangkitan pertama para pejuang Islam dikalangan sahabat dan seterusnya salafussoleh kenderaan mereka ialah kuda, unta dan kaldai digunakan untuk pergi berjuang. Kemuncaknya perjuangan  Abuya dikenali diluar negara dan mendapat sambutan. Ketika Abuya memulaka XPDC keluar negara dan perjuangannya bertapak diperingkat antarabangsa bermula pada tahun 1986 
penulis di bawa bersama sebagai satu pendedahan berjuang diperingkat antarabangsa.


Lihatlah bagaimana Baginda Nabi SAW memulakan dakwah Islamiah. Baginda memulakan dari orang terdekat dahulu. Kerana Islam itu bermula dari diri dan keluarga. Disinilah yang menguji ramai pejuang kebenaran, samada yang perkatakan kebenaran atau perjuangkan kebenaran. Memperjuangkan Islam tidak boleh diselitkan dengan kepentingan-kepentingan diri walaupun sedikit. Belajarlah dari sejarah dahulu mahupun sekarang.


Aset terbesar di akhir zaman yang akan diserahkan kepada pemimpin bertaraf khalifah bukanlah harta benda lahiriah seperti bangunan pencakar langit, premis-premis jualan, gedung-gedung mewah, kereta mewah yang menjalar. Namun aset yang sangat berharga di akhir zaman yang diserahkan kepada Imam Mahdi adalah manusia yang terbina insaniahnya! Manusia yang terbina rohnya. Manusia yang hidup matinya untuk Allah dan Islam. 


Pejuang yang anggup susah dan senang demi Islam. Manusia yang ada prinsip dan berpegang teguh dengan syariat Islam. Manusia yang tidak boleh dibeli dengan dunia dan kemewahannya. Inilah aset terbesar di akhir zaman. Aset ini terbina dan dibina bermula dari diri dan keluarga. Disinilah yang menguji ramai pejuang-pejuang kebenaran. Memulakan dakwah dengan diri dan keluarga sangat-sangat menyiksa nafsu. 


Tak sama perjuangkan Islam di tengah-tengah masyarakat dengan perjuangkan Islam didalam diri dan keluarga. Di tengah masyarakat, boleh jadi perjuangannya disambut baik, malah dia diangkat menjadi hero masyarakat. Dia dikagumi, dijadikan contoh dan role model. Namanya disebut-sebut, ke mana pergi menjadi perhatian. Bahkan hidupnya dibiayai dan diberikan wang dalam perjuangannya.Tak sama membina Islam didalam keluarga. 


Lebih memerlukan pengorbanan. Pengorbanan masa, tenaga, wang, dan seribu macam lagi perkara-perkara yang sangat menyakitkan nafsu kita. Disinilah Allah dan Rasul serta orang mukmin akan menilai kita. Sejauh mana keikhlasan kita dalam perjuangkan Islam.Contohilah para rasul dan sahabat. Mereka memulakan pembinaan insan bermula dari diri dan keluarga. Setelah itu barulah bertemu masyarakat dan pada masa yang sama pembinaan keluarga diutamakan. 


Kerana didalam Islam, pendidikan tiada penamatnya. Sabda Nabi Muhammad SAW 
bermaksud, tuntutlah ilmu dari buaian hingga ke liang lahad. Ertinya, membina keluarga ini 
tidak terhenti pada masa tertentu. Malah ianya berterusan hinggalah ke generasi seterusnya.
Inilah aset akhir zaman yang sangat berharga. Janganlah tertipu dengan dunia dan hawa nafsu
hingga aset ini diabaikan. Aset ini tidak boleh dibeli dengan wang dan dunia. 


Samada ke syurga atau ke neraka, ianya terletak kepada kita. Imam Mahdi tidak perlukan harta benda bersifat lahiriah. Itu orang kafir boleh mengusahakannya malah disudut itu mereka lebih maju dari orang Islam. Memang Allah izinkan kerana bukan itu yang menjadi pandangan Allah. Yang ditunggu-tunggu persiapannya ialah aset manusianya. Manusia yang mempunyai hati yang luar biasa. Kasih sayang yang lahir dari ibadah dan perjuangannya. 


Bukan kasih sayang palsu yang dibuat-buat dan dijadualkan. Aset inilah yang membuatkan para sahabat dan penghuni syurga mencemburuinya. Aset ini bermula dengan pembinaan sebuah keluarga berlandaskan syariat Islam.Marilah kita hayati dan renung sejenak kata-kata dan minda Abuya guru mursyid kita tentang keluarga yang menjadi aset di akhir zaman.Setiap manusia ini akan diuji oleh Allah SWT, yang mana ujian itupula adalah berbagai-bagai bentuk dan berbagai-bagai macam. 


Sedangkan dalam kita melakukan  amal ibadah kepadaAllahSWT pun, kita tetap diuji. Siapa yang dapat berhadapan dengan ujian-ujian itu, maka berbahagialah dia di akhirat dan siapa yang tidak dapat berhadapan dengan ujian itu, maka msengsaralah hidupnya di akhirat nanti. Dan orang yang berjaya berhadapan dengan ujian-ujian Allah itu ialah orang yang dapat melepaskan daripada penipuan. Tetapi orang yang tidak berjaya menghadapi ujian-ujian Allah, itulah orang yang tertipu dengan ujian Allah.
 

Maka itu, kita mesti melepaskan diri daripada penipuan dunia ini. Dan di antara cara cara bagaimana kita boleh mengelakkan diri dariapda penipuan ini ialah menurut Imam Ghazali r.h. Taala, seseorang 
itu mesti ada sifat sedar dan sifat cerdik. Kata Imam Ghazah, “Anak kunci kebahagiaan di akhirat 
ialah kebahagiaan yang hakiki dan kebahagiaan yang kekal abadi. Orang yang banyak memikirkan kebahagian yang kekal abadi. Orang yang banyak memikirkan kebahagiaan akhirat ialah orang yang dapat mengelakkan diri dari tipuan dunia. Cuma, orang yang berjaya mendapat kebahagiaan akhirat
 itu ialah orang yang mempunyai sifat sedar dan sifat cerdik. 

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…