Langkau ke kandungan utama

ERA KEBANGKITAN ISLAM.


PERJUANGAN AKHIR ZAMAN.

Abuya mulakan perjuangannya dengan mempromosikan Islam adalah Cara Hidup atau "Islam is the way of life". Masa itu carta-carta, kuliah, expo, konsert dan lain-lain pendekatan dakwah Abuya membawa tajuk dan topik ini. Dalam era ini semua manusia diajak kembali kepada fitrahnya, iaitu kembali kepada Tuhan. Tak kira apa agama dan bangsa. Semua fitrah manusia Tuhan ciptakan sama, iaitu ada rasa bertuhan. Syariat pula didatangkan untuk pastikan kehidupan manusia mudah dan selesa. Kerana Tuhan tidak ada kepentingan apa-apa.

Ini adalah era kesedaran. Ramai umat Islam khasnya di Malaysia berbondong-bondong mendapat kesedaran untuk menjadikan Islam sebagai cara hidup. Mereka yang selama ini bergaya hidup barat, seperti dedah aurat, bergaul bebas, dan lain-lain, mula berhijrah. Golongan yang mula-mula berubah ialah golongan yang berfikir. Tak peliklah masa itu ramai siswa-siswi berhijrah, golongan intelek  berhijrah.
Pada tahun 70-an gelombang penghijrahan itu bergerak ke semua peringkat dan menyebar ke pelbagai tempat, hingga seluruh Asia Tenggara terkena pengaruhnya. Gelombang menutup aurat di Malaysia bergerak ke Indonesia, Singapura, Brunei, Thailand dll. Hingga pada tahun 90-an Indonesia pun dah mula ada gerakan lautan jilbab. Istilahnya mungkin berbeda tapi isinya sama, dan pencetusnya adalah Abuya.
Begitu juga sistem-sistem hidup Islam yang lain. Dari mula penyediaan makanan dan minuman halal, sistem pendidikan, ekonomi, kewangan, kesihatan, kebudayaan, dan lain-lain. semuanya telah dibuat modelnya dalam jemaah Al-Arqam kemudian ditiru dan dibesarkan di rantau Asia Tenggara ini. Samada diakui atau tidak, namun kronologi sejarah telah membuktikan bahwa kebangkitan Islam itu dirintis oleh Abuya.

Gerakan dakwah Abuya semakin diterima oleh masyarakat, malah oleh orang bukan Islam. Media dakwah Abuya samada yang berbentuk media cetak, audio, video, produk makanan halal dan lain-lain mendapat sambutan luar biasa. Hingga pada tahun 80-an dan 90-an majalah keluaran Al Arqam mencapai jualan 1/2 juta keping sebulan. Abuya mula melancarkan dakwahnya secara direct ke luar negara. Dengan pendekatan penuh kasih sayang pendakwah-pendakwah dihantar dan membuka cawangan-cawangan di seluruh dunia.

Pada tahun 1993 Buku Love And Care Key of Universal Unity dilancarkan di London.Makin ramai masyarakat yang bergabung dengan Al Arqam hingga jumlah pelajarnya sahaja mencecah 10 ribu orang. Kepada orang-orang yang telah komited dengan perjuangan itu Abuya tanamkan semangat untuk menjadikan Islam sebagai hidup mati. Menjadikan seluruh hidup mati kita sebagai ibadah untuk mendaulatkan Islam di muka bumi ini dengan kaedah penuh kasih sayang yang boleh diterima oleh semua bangsa dan agama. Semua manusia mendapat faedahnya. Yang belum Islam boleh mengambil Islam sebagai cara hidup. Yang sudah Islam ditingkatkan ke-Islaman-nya hingga menjadi orang-orang soleh di akhir zaman ini. Yang terus istiqamah berjuang dan membaiki diri, mudah-mudahan dapat mencapai syarat Ikhwan, iaitu satu golongan umat Islam akhir zaman yang sangat dirindui oleh Rasulullah SAW. Mereka sangat mencintai dan merindui Rasulullah sekalipun tidak pernah bertemu dengan baginda Rasulullah SAW.

Begitulah serba ringkas kronologi perjuangan Abuya. Satu fakta yang tak dapat dinafikan. Perjuangan itu sekarang telah berbuah lebat. Kebangkitan Islam sudah mengalir bagai air bah yang tiada siapa boleh membendungnya. Semua golongan telah berhijrah kepada Islam, hingga golongan yang Abuya sebut sebagai golongan terakhir pun telah berhijrah kepada kehidupan Islam. Itulah golongan artis.
Bagaimana ia berlaku sedangkan Abuya sebagai teraju kebangkitan Islam itu secara fizikalnya telah tiada. Jemaahnya pun sudah tidak wujud lagi.Sebenarnya Abuya selalu menyebut, perjuangan ini bukan saya pemimpinnya, jemaah ini bukan saya punya. Ini adalah jemaah Imam Mahdi, perjuangan Imam Mahdi. Saya ditugaskan untuk merintis sahaja. Pemimpin sebenar ialah Imam Mahdi, bukan saya.Dan kerana memperjuangkan Imam Mahdi itulah Abuya difitnah dan ditohmah hingga dipenjarakan, jemaahnya diharamkan. Namun sedikitpun tidak mengganggu semangat juang Abuya. Kerana apa yang Abuya perjuangkan itu adalah kebenaran yang tak dapat disekat.

Dan sekarang kita berada di era itu. Era dimana Imam Mahdi sendiri menerajui kebangkitan Islam di peringkat dunia.
Abuya pernah berpesan: bila Abuya dah tak ada nanti,  kepimpinan jemaah ini Abuya  serah sepenuhnya kepada Imam Mahdi. Kamu bersiaplah untuk perjuangan yang lebih mencabar sesuai dengan saiz kepimpinan Imam Mahdi. Kamu kena siapkan anak cucu untuk mengikut arus kebangkitan Islam era Imam Mahdi. Ujian lebih berat, kerana kamu akan berdepan langsung dengan musuh-musuh Imam Mahdi. Semasa Abuya dan jemaah ada, kamu seperti ikan-ikan kecil dalam empangan. Sekali bila pintu air laut dibuka, ikan-ikan jerung akan masuk. Kalau kamu tak bersedia, kamu akan musnah.
Peranan kita sekarang semakin mencabar:

1.  Jemaah perjuangan Imam Mahdi itu sebenarnya semakin besar. Jemaah itu bukan pada nama atau kumpulan tertentu. Ia adalah jiwa-jiwa yang bersedia menyerahkan hidup mati untuk Islam walau dimana sekalipun. Bersedia menerima kepimpinan Imam Mahdi yang telah dimulakan oleh Abuya. Segala panduan dan pimpinan telah diberi, tertulis sebagai minda Abuya, dan diberi modelnya. Tinggal kita mahu atau tidak untuk meneruskan dan memperjuangkannya. Bermula dari model paling asas yakni solat berjemaah bersama keluarga hinggalah membina sistem-sistem hidup Islam di luar rumah.

2. Kita kena persiapkan anak-anak dan generasi berikutnya untuk menyesuaikan diri bahkan menjadi pejuang Imam Mahdi. Kerana di era ini hanya ada dua golongan sahaja yang ada, samada golongan Imam Mahdi atau golongan Dajjal.

3. Kita kena lebih bersyukur daripada orang lain, kerana kita sempat kenal dan berada dalam kepimpinan Abuya. Kita sempat melihat depan mata bagaimana Abuya berjuang. Sebagai rasa syukur kita kena kongsikan Abuya itu kepada seramai-ramai orang. Jangan simpan Abuya dalam poket kita sendiri. Abuya itu asset agama, bangsa dan dunia. Setelah Abuya tiada sepatutnya kita makin gigih berkongsi segala kebaikan yang Abuya dah beri kepada kita.
Semua budaya hidup yang Abuya ajar patut kita perjuangkan sekurang-kurangnya kepada keluarga dan anak cucu kita. Jangan pula nanti orang yang hanya membaca minda Abuya lebih beramal sedangkan mereka tak pernah kenal Abuya macam kita.


Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…