Langkau ke kandungan utama


KEBENARAN DI JANJIKAN.

Kita sudah maklum bahawa kebenaran itu terbahagi kepada dua. Iaitu kebenaran yang dijanjikan dan kebenaran yang tidak dijanjikan. Kebenaran yang dijanjikan bukan sahaja wajib diamalkan dan diperjuangkan bahkan dijanjikan di dunia lagi mendapat kemenangan.
(Sy. Hj. Hashim Jaafar dan Dr. Abdul Aziz).

Manakala kebenaran yang tidak dijanjikan tetapi wajib juga diamalkan dan diperjuangkan, cuma tidak dijanjikan dengan kemenangan di dunia. Walaupun dapat membangunkan tamadun kebendaan di peringkat kelompok kecil hinggalah peringkat dunia. Tetapi kesyumulan hak tidak berlaku.
(Pertemuan dengan Sy. Tajuddin dan kawan-kawan di Lahad Datu Sabah).

Bagi kebenaran yang dijanjikan, bukan sahaja kemenangannya dijanjikan bahkan pemimpinnya juga dijanjikan. Tempatnya juga dijanjikan. Kepada kebenaran yang dijanjikan barakah dan bantuan ghaib juga dijanjikan.
Umat yang bergabung dengan kebenaran tersebut tersusun dan terpandu.

Janji-janji seperti itu  juga telah berlaku kepada umat sebelum ini. Sejarah kebenaran yang dijanjikan pasti berulang lagi. Ia akan berlaku di bumi Timur. Tuhan sedang memprosesnya, kita boleh saksikannya bersama cuma masih belum matang. Ia dalam proses kesempurnaan.

Jadi bila kebenaran itu dijanjikan, kita tidak bimbang semua yang dijanjikan akan berlaku. Cuma ditangan siapa, itu sahaja. Sebab itulah perlu ada usaha dan ikhtiar. Untuk ditentukan ditangan siapa. Siapa yang berjuang dan berjihad dan dapat mengikut syarat-syaratnya. Bersedia dan sanggup berhadapan dengan ujian-ujian yang bermacam-macam bentuk. Maka ditangan orang-orang itulah janji itu akan berlaku. Allah SWT pasti tunaikan janjiNya.

MELAHIRKAN PEJUANG ISLAM.

(Keluarga Abuya Ashaari Muhammad At Tamimi dikalangan anak-anak,cucu-cucu dan cicit).

Sesebuah perjuangan jika mempunyai masa depan ia mempunyai pelapis perjuangannya. Ia tidak terhenti kepada satu generasi malah berterusan hingga kepada titik atau noktah yang Allah kehendaki. Begitulah yang berlaku pada setiap perjuangan, samada ia perjuangan kebenaran ataupun kebatilan.

Dalam menguatkan sesebuah perjuangan, dari generasi ke generasi mestilah berlaku kesinambungan. Kalau ianya tidak berlaku, masakan ia boleh berterusan. Cita-cita perjuangan, ilmu-ilmu, malah roh perjuangan itu juga dialirkan kepada generasi berikutnya. Sesuailah dalam menunggu saat tibanya masa yang Allah janjikan, juga menunggu pemimpin yang Allah simpan. Kebenaran ini milik Allah, ia bukan milik siapa-siapa. Siapa yang menepati syarat dan mengikuti syariat-Nya, mereka akan dipandu hingga mendapat ganjaran yang Allah berikan.

Pengalaman yang berguna dari generasi sebelumnya sangat membantu dalam menyiapkan dan menguatkan generasi berikut. Kerjasama antara generasi ini sangatlah diperlukan. Sebuah perjuangan takkan mungkin melahirkan generasi yang baik jika mereka tidak belajar antara satu sama lain. Lebih-lebih lagi jika ia perjuangan Islam. Hati-hati antara satu sama lain mestilah diikat dengan cita-cita yang sama.

Boleh diibaratkan, sebuah perjuangan yang dulunya hutan belantara diteroka generasi lama. Mereka berdepan dengan cabaran haiwan liar yang mengganas tatkala meneroka hutan yang tebal itu. Setelah diteroka, dibina penempatan untuk kemudahan peneroka awal. Kemudian datanglah generasi berikutnya, yang meluaskan lagi kawasan teroka menjadi sebuah kampung pula. Begitulah seterusnya. Datang mereka yang kemudian pula menyerikan dan mengindahkan lagi kawasan tersebut. Maka jadilah satu kesinambungan yang sangat cantik dan lahirlah hasil yang indah dari mereka. Bayangkan jika tidak berlaku kerjasama antara mereka, malah berlaku khianat sesama mereka maka tiadalah berlaku kesinambungan dan tidak akan melahirkan sesuatu yang indah lagi wibawa.


Begitulah gambaran dan kiasan generasi demi generasi yang akan meneruskan sesuatu perjuangan.


Antara kiasan lain pula, generasi yang dipersiapkan ibarat anak pokok yang disemai dalam tapak semaian. Ia tidak akan lama di dalam semaian itu. Ia perlukan ruang dan kawasan yang luas bagi tumbesarannya. Dalam menjaga anak pokok yang disemai ini, setiap jenis pokok perlu dikenal pasti keperluannya. Setiap benih keperluan tidak sama. Malah tempoh dalam semaian pun berbeza. Setelah tiba masanya, anak pokok perlu dipindahkan.


Maka bermulalah cabaran baru. Apakah anak pokok itu mampu membesar dengan baik ataupun tidak, bergantung semasa dalam semaiannya. Malah kawasan yang akan ditempatkan anak pokok itu juga perlu dikenal pasti. Contohnya, nak memindahkan anak pokok dari semaian tidak boleh terus ke hutan belantara. Ia memerlukan kawasan yang lapang dan bebas. Di sana, ia akan mendapat keperluan yang sama rata. Jika diletak terus ke dalam belantara, sudah pasti ia akan jadi mangsa haiwan atau pokok besar di sana. Cabaran terlalu besar.


Sebelum menjadi hutan belantara, semua pokok dan tumbuhan bermula dari kecil. Berlakulah persaingan antara mereka dalam meneruskan kehidupan di hutan sana. Semua tumbuhan berlumba mendapatkan air dan cahaya matahari. Akhirnya, siapa yang kuat itulah yang mampu kekal dan menghasilkan hutan tebal. Di dalam hutan itu tersimpan pelbagai khazanah alam yang Tuhan sertakan bersamanya.


Persoalannya kini apakah generasi yang ada sudah bersedia meneruskan perjuangan generasi sebelumnya? Apakah mereka bersedia untuk berdikari, malah menjadi pembela? Kepada generasi lama, adakah sudah bersedia untuk menyerahkan perjuangan kepada generasi berikutnya? Adakah sudah selesai tugas mempersiapkan generasi berikutnya? Kegagalan generasi berikut adalah kesinambungan generasi terdahulu.


Generasi terdahulu tidak boleh mengambil sikap seolah-olah perjuangan ini akan terhenti setakat ini. Ibarat menanam durian, bukan kita yang akan memakan hasilnya. Malah teknologi moden sekalipun belum ada yang mampu membuatkan benih durian menghasilkan buah dalam sebulan dua. Itulah sunnatullah yang berlaku.


Kota Kostantinopel terbuka 700 tahun setelah sabda Nabi Muhammad S.A.W. Pembukaan Mesir berlaku di zaman sahabat. Jatuhnya empayar rom di tangan sahabat. Namun itu semua bermula dari perjuangan Nabi Muhammad S.A.W. Abu Ayub Al-Ansari pun boleh terima pembukaan Turki bukan di tangannya. Malah kerana kedatangannya jugalah menjadi obor buat Sultan Muhammad Al-Fateh.

Marilah kita menyiapkan diri kita dengan iman dan taqwa. Marilah kita menyelamatkan iman diri dan keluarga kita. Segala panduan telah diberikan. Pesanan mursyid dijadikan amalan dan diteruskan. Hubungkan hati dengan mursyid melalui wirid dan ilmu peninggalannya. Berpegang dengan syariat Allah dan memburu tawaran yang Allah janjikan.




Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…